MOJOK.COKalau ada gelar dokter paling terkenal di Indonesia, Dokter Boyke bersama Dokter Lula Kamal dan Dokter Ggi Fadly pasti jadi kampiunnya.

Jauh sebelum anak milenial menonton serial Netflix Sex Education yang dibintangi oleh Asa Butterfield, generasi baby boomer sudah mengenal Dokte Boyke di televisi. Dia adalah seorang seksolog yang sering diundang ke talkshow-talkshow untuk membicarakan perkara mantap-mantap. Doktor Boyke membantu setiap boomer mengenal tubuhnya sendiri. Saran-saran sang dokter apabila diikuti bisa membuat ranjang pasutri semakin hidup.

Belakangan, Dokter Boyke sering nongol di salah satu segmen Tonight Show, yaitu “Tonight’s Clinic”. Di sana, Dokter Boyke menjawab rasa penasaran penonton tentang mitos dan fakta seksual. Misalnya, perihal jenis kelamin calon anak yang konon ditentukan dari posisi. Padahal yang menentukan adalah kecebong albino alias sel sperma yang terbagi dua: sperma laki-laki dan sperma perempuan.

Sperma laki-laki berukuran kecil, gerakannya gesit kayak Suzuki Smash, dan menyukai suasana basa. Sementara sperma perempuan berukuran agak gede, gerakannya alon-alon asal klakson, dan menyukai suasana asam.

Jika ingin memiliki anak dengan jenis kelamin tertentu, maka tiga bulan sebelumnya organ reproduksi mesti dikonfigurasi agar suasananya asam atau basa. Contoh, ingin anak perempuan, supaya organ intim jadi asam, maka ibunya perbanyak konsumsi daging-dagingan dan ayahnya mesti banyak makan sayur. Begitu sebaliknya jika ingin anak laki-laki.

Baca juga:  Bertahan Hidup Jarang Mandi Meski Kamu Bukan Anya Geraldine

Dari sini, kita tahu jika pendidikan seks bukan hanya tentang enak-enak, tapi juga perihal usaha memiliki anak. Atau malah usaha tidak memiliki anak alias KB.

Selain itu, Dokter Boyke sempat mengulas masalah kebersihan area organ reproduksi. Beliau tidak membahas kebersihan organ tunggal karena alat musik memang bukan bidangnya. Lagian kalau kotor, organ tunggal tinggal dibersihkan saja dengan cara dilap.

Sementara organ reproduksi perlu penanganan serius. Misalnya, organ reproduksi laki-laki yang perlu dikhitan supaya mencegah berbagai penyakit. Perempuan pun perlu merawat organ reproduksinya dari keputihan yang dapat menentukan kesuburan.

Terus rutin ganti celana dalam. Ini penting. Janganlah celana dalam khusus untuk hari Rabu masih dipakai sampai Minggu malam.

Dokter Boyke berpesan agar milenial punya pengetahuan cukup mengenai bab reproduksi ini. Jangan sampai dibodohi. Contohnya, seorang remaja putri yang mau-maunya diajak wik-wik oleh pacarnya. Modusnya, si cowok berpura-pura punya penyakit langka, yaitu kelebihan sel darah putih dan perlu rutin dikeluarkan dengan cara HB alias HS atawa hubungan suami-istri. Ya salam.

Generasi milenial belum punya ikon pendidikan seks seperti halnya boomer yang punya Dokter Boyke. Maka, Dokter Boyke harus long shift untuk mengedukasi para milenial. Supaya imbang antara edukasi dan hiburan, sang dokter mesti ditemani Vincent dan Desta yang kerap menimpali penjelasannya dengan lelucon. Plis KPI, yang ini jangan diganggu ya.

Baca juga:  Bertahan Hidup Jarang Mandi Meski Kamu Bukan Anya Geraldine

Otis Milburn sang konselor seks remaja di serial Netflix Sex Education belum cukup mengakomodir remaja Indonesia. Sebab Otis terlalu kebarat-baratan. Kadang nilai yang diperjuangkannya bertentangan dengan kearifan lokal negeri ini yang masih menjunjung tinggi budaya ketimuran.

Sementara Bima dan Dara di film Dua Garis Biru menjadi preseden buruk yang perlu dihindari para remaja. Bahwa jika tidak hati-hati, seks bisa menghancurkan hidup.

BACA JUGA Pengetahuan Seks itu Perlu, Berpengalaman dengan Seks? Ya, Belum Tentu atau pengetahuan lainnya di rubrik POJOKAN.



Tirto.ID
Loading...

No more articles