MOJOK.CODemi kelangsungan alam, kita memang perlu produk-produk yang ramah lingkungan. Salah satunya dengan bikin skripsi SJW.

Di tengah gembar-gembor soal keinginan besar untuk membuat aktivitas kita lebih ramah lingkungan, slogan-slogan untuk menjaga lingkungan pun digaungkan. Beberapa kampanye yang sering kita dengar dan mungkin sudah turut dilakukan antara lain dengan membawa kantong belanja (yang bisa dipakai berkali-kali) ke mana pun kita pergi, membawa botol minuman sendiri, dan menggunakan sedotan stainless yang lebih akrab disebut sedotan SJW.

Supaya semangat menjaga lingkungan ini hadir di berbagai lini kehidupan, maka hal lain yang juga dapat diberlakukan adalah dengan mengurangi penggunaan kertas. Salah satunya dengan meniadakan bimbingan skripsi dengan menggunakan kertas, yang akan kita sebut “skripsi SJW”.

Mohon maaf nih, kertas-kertas revisian yang berkali-kali itu sering kali berakhir dengan teronggok di tempat sampah atau di kardus—yang kalau sempat sih, bakal diloakkan dengan harga yang tidak seberapa itu. Bagaimana? Betapa eman-eman, kan?

Itu masih soal bagaimana akhir cerita dari kertas-kertas revisian tersebut. Belum memperhitungkan berapa banyak uang saku yang harus kita keluarkan untuk modal. Ya buat kertasnya, ya buat nge-print-nya. Belum kalau grusa-grusu terus malah salah print.

Saya paham betul, kalau proses skripsi SJW ini bakal bikin dosen-dosen kelimpungan. Pasalnya, hasrat besar mereka untuk mengeluarkan emosi dengan mencoret-coret skripsi mahasiswa sudah tidak ada lagi. Padahal, dalam proses tersebut mereka sedang menunjukkan kekuatan sebenarnya sebagai seorang dosen. Begini, bagi sebagian orang, mereka akan merasa “menang” dan “lebih baik” ketika bisa menyalahkan orang lain. Anu, bagi sebagian orang loh, ya.

Baca juga:  Membaca Kebiasaan Squidward Menunda Pekerjaan Lewat Psikologi

Akan tetapi, bukankah dengan usulan skripsi yang cukup dikirimkan dengan menggunakan email ini, akan berdampak baik bagi keberlangsungan lingkungan kita?

Kalau skripsi sudah tidak perlu lagi menggunakan kertas dan dapat “dinilaikan” melalui softfile, maka mahasiswa juga tidak perlu lagi merasa stres untuk menyusun janji dengan dosen. Sebetulnya, kami mengerti kalau dosen memang punya jadwal yang sungguh padat. Tidak mungkin diajak janjian tiba-tiba. Lha wong, janji yang sudah dibikin jauh-jauh hari saja bisa dibatalkan mendadak.

Nah, untuk menjembatani rutinitas dosen yang padat dengan keinginan mahasiswa supaya skripsinya cepat kelar, mengapa tidak berkomunikasi menggunakan email atau Whatsapp saja?

Bukannya kami-kami ini terlalu tergesa-gesa. Hanya saja, ritme mengerjakan skripsi itu perlu dijaga. Jadi, kalau kami dibiarkan terlalu lama dan tidak bisa melakukan apa-apa, karena harus menunggu revisian dari dosen—yang masih ikut konferensi internasional, bisa-bisa kami malah tergoda dengan aktivitas lainnya.

Usulan ini bukanlah sesuatu yang asal-asalan, kok. Mengingat kemarin ada wacana kalau PNS saja bakal bisa kerja dari rumah, harusnya dosen juga bisa melakukan bimbingan skripsi dengan lebih fleksibel, kan?

Btw, kalau para dosen nantinya betul-betul bisa melek teknologi, tentu mereka pantas untuk menjadi dosen 4.0.



Tirto.ID
Loading...

No more articles