• 263
    Shares

MOJOK.CO – Kerja di perusahaan start up belakangan jadi primadona. Iya sih kalau kamu dapat perusahaan start up level unicorn, tapi kalau cuma start up nanggung, cita-cita yang kamu dambakan itu semu, Kisanak.

Belakangan ini banyak temen-temen dan adik-adik tingkat saya yang begitu lulus kuliah mengaku pengen kerja di start up. Start up apa aja kek yang penting start up.

Menurut mereka kerja di start up itu bisa dinamis, kerjaannya seru, dan fleksibel. Menurut mereka kerja di start up juga menjanjikan pekerjaan penuh tantangan. Ya, ya, ya, simpan segala kehebohan nubitol dalam hatimu, Sobat, dan biarkan saya yang sudah bekerja di start up beberapa tahun ini bercerita pada kelen semuwa.

Jadi begini, saya ingin memulainya dengan sebuah pertanyaan fundamental: Kata siapa kerja di start up itu selalu menyenangkan? Penuh dengan bean bag, camilan tak terhingga, jam kerja fleksibel, temen-temen yang seru, gaji selangit, work-life balance? Nop. Anda tertiphoe.

Ciri-ciri start up unicorn kayak Bukalapak, Traveloka, Tokopedia, Gojek (eh ini gak apa-apa kan disebut namanya?) seperti itu memang sekilas bisa jadi tujuan bekerja untuk kelen semuwa.

Apalagi start up gede (disebutnya start up unicorn) memang memiliki fleksibilitas dan gaji tinggi. Sudah begitu tunjangan dan keberlangsungan hidup karyawannya (yang di level senior) memang kelihatan tajir-tajir ala korporat. Tapi kalau ternyata Anda terjebak bekerja di start up nanggung yang sedang merangkak jadi besar tapi bertahun-tahun kinerja perusahaannya tak kunjung naik? Nah, salaman dulu kita. Dapat teman nih saya.

Jadi gini ya, boro-boro ada bean bag, ngantornya juga di co-working space. Jangan bayangin kamu bisa punya space luas buat naroh aneka perintilan lucu di meja kantor. Lha gimana? Kalau sampai kamu telat dateng aja bisa berakibat kamu tidak punya tempat duduk untuk bekerja. Ealah, boro-boro unlimited snacks, uang makan aja belum tentu ada, Sob.

Setahu saya, kebanyakan start up nanggung ini ngasih gaji yang udah termasuk uang makan. Kalau mereka cukup baik buat ngasih kamu sedikit cemilan sih ya bagus, tapi nggak sedikit juga yang karyawannya kudu gambreng buat nentuin hari ini giliran siapa yang jajanin gorengan atau sekadar beliin keripik singkong.

Baca juga:  3 Rahasia di Balik Logo Baru Gojek, Ojol Sejuta Umat

Selain itu, hal yang paling digembar-gemborkan soal kerja di start up nanggung salah satunya adalah jam kerja start up yang bisa seenak jidat sehingga niscaya menjaga kehidupanmu bisa tetap seimbang.

Etapi mon map ni ye, boro-boro jam kerja fleksibel, meeting aja suka diadain di jam-jam kritis pulang kerja. Baru 15 menit lagi pulang, meeting dulu dah yok!

Perihal work-life balance juga perlu diwaspadai, Sobat. Bisa kerja remote sejatinya adalah kata lain dari bisa digangguin kapan aja. Udah jamnya nonton drama korea di kosan sih, tapi grup wasap kantor masih rame aje. Cutinya di-acc sih, tapi diwanti-wanti biar hape sama koneksi datanya tetep aktif juga. Duh, duh, berasa seluruh hamparan bumi ini ruang kantor jadinya.

Isu yang beredar kalo kerja di start up mah dijamin gajinya wow bingit, dua digit minimal! Kalau di start up unicorn sih mungkin iya, tapi di dunia start up nanggung? Yaelah, boro-boro gaji selangit, dibanding sama start up laen aja belom entu seri.

Buat start up nanggung, duit yang mereka dapet mending dipake buat biaya marketing atau perihal lain yang lebih bisa menjamin keberlangsungan hidup perusahaan. Terus kapan naik gajinya? Ya kalo udah dapet pendanaan. Emang kapan dapet pendanaan? Ya tanyakan saja pada rumput yang bergoyang.

Ngomongin keberlangsungan hidup perusahaan, dari segi keamanan dan kestabilan pekerjaan juga bisa dikatakan minim bahkan tidak ada sebenernya. Jobdesc-nya bisa berubah tiap quarter, performance indicator juga tidak jelas, tapi kamu bisa diberhentikan kapan aja kalo dianggep tidak perform oleh si bos.

Kadang nggak perlu pake sistem SP 1, 2, 3, tau-tau bhay aja gitu~

Baca juga:  Pengalaman Menjadi Perempuan Satu-satunya di Lingkungan Kerja Lelaki

Kalau performamu ternyata baik-baik saja, jangan lega dulu. Kamu tetep bisa sewaktu-waktu jadi pengangguran karena perusahannya nggak ada duit dan terpaksa tutup. Sampai-sampai di kantor saya dulu sering ada gojekan, “Tinggal liat aja mana duluan; diberhentiin dengan alasan efisiensi atau diberhentiin karena perusahaannya berhenti.”

Mantap, Maaang~

Dari segala kekurangan soal start up nanggung itu, yang bener dari dugaan teman-teman dan adik-adik tingkat saya itu ya cuma satu: lingkungannya kerjanya seru. Oke deh, untuk yang satu ini saya nyerah, Sob.

Di start up, kamu bakal nemu temen-temen yang kebanyakan asyique dan suka bikin rusuh. Sikut-sikutan dan drama kantor demi mendapatkan hati atasan bakal sangat jarang ditemukan karena ya nggak ada posisi yang cukup mentereng aja buat jadi bahan rebutan.

Untuk kasus tertentu, hubungan kamu dan atasan bisa langsung konek, bahkan sampai bisa kayak temen sendiri. Bisa becanda bareng, comot-comotan makanan bareng, karokean bareng, ghibah bareng, ngebir bareng, asal jangan bobo bareng aja yha~

Baeqlah, mungkin Anda masih berpikir saya ini orangnya kurang bersyukur. Kebanyakan sambat, kebanyakan sirik.

Eit, jangan salah. Saya tetep bersyukur kok paling enggak tiap bulan masih bisa gajian. Tapi bedakan bersyukur sama cepat puas. Kalau cepet puas tuh tar elu kaga bisa melangkah jauh karena ngerasa segini aja udah oke, nerima-nerima aja. Hak-haknya disalahin ya diem-diem bae karena ngerasa udah bagus masih punya kerjaan.

Apakah saya akan jadi tipe seperti ini? O tida, saya akan cabut. Saya ingin berkembang.

Jadi gimana? Masih kekeuh mau kerja di start up nanggung dengan alasan kayaknya lingkungan kerjanya seru dan millenials banget? Kalau untuk pengalaman dua atau tiga tahun sih nggak apa-apa, Sob. Tapi kalau mau begitu-begitu terus sampai punya anak cucu, ya serah sih kalo mau hidup penuh dengan petualangan. Your life your adventure bray~

  • 263
    Shares


Loading...



No more articles