• 5.1K
    Shares

MOJOK.CO Bukan maksud hati memojokkan pejuang hijrah baru, tapi ada beberapa hal yang membuat mereka justru terlihat seperti hijrah snob.

Di media sosial, seseorang memiliki kecenderungan mengunggah hal-hal yang mereka sukai dan minati. Prinsip ini pulalah yang dipegang oleh mereka-mereka yang kini tampak sedikit berbeda, tapi umum ditemui dalam lini masa kita masing-masing: pejuang hijrah.

Ya, betul, gaes-gaesku, sejumlah pengguna medsos kini menjadi pejuang hijrah baru. Meski ini merupakan hal menggembirakan, nyatanya tidak semua followers mereka ikut gembira-gembira amat. Loh, loh, loh, kenapa?

Bukan maksud hati ingin memojokkan pejuang hijrah baru yang tengah tinggi semangatnya, tapi ada beberapa hal yang membuat mereka justru terlihat seperti…

well, hijrah snob :(((

1. Pokoknya Harus Kelihatan Hijrah di Medsos

Pada dasarnya, hijrah bukan sekadar mengubah diri, tapi juga menata hati. Nah, yang namanya hati itu pun adanya di dalam diri sendiri—tak bisa terlihat oleh orang banyak, bukan?

Tapi, karena sekarang kita hidup di tengah gempuran Instagram, Twitter, dan Facebook, pejuang hijrah baru ini pun lebih suka membuat ‘pengumuman’ bahwa dirinya telah hijrah secara halus, dengan cara…

…membagi-bagikan quote-quote Islami atau ayat-ayat Alquran, literally tiap 30 menit. Hufh.

2. Hijrah Fisik adalah Koentji

Yang paling tampak di mata dari pejuang hijrah baru alias hijrah snob adalah apa yang mereka kenakan dan tampakkan dari tubuh mereka. Kebanyakan dari mereka langsung berpikir mengubah penampilan dengan pakaian yang dipanjangkan, hijab lebar, jenggot, hingga celana cingkrang.

Hal di atas tentu saja positif, gaes. Tapi, mengutip perkataan seorang ustaz, hijrah fisik adalah hijrah dalam langkah yang paling bawah. Di dalam hati? Belum tentu ada iman~

Baca juga:  Bahagianya Jadi Kafir, Bisa "Menyatukan" NU dan Muhammadiyah

Jadi, yaaa, nggak perlu sombong-gombong banget, gitu, lah, Ukh…

3. Kritis (Ke)Banget(an)

Yang sedikit menyebalkan dari kalangan hijrah snob ini adalah betapa kritisnya mereka. Kenapa menyebalkan? Ya karena kritisnya too much, Beb.

Baru hijrah kemarin sore, pejuang hijrah ini bisa saja langsung menyoroti perbedaan pendapat yang dianggapnya tidak masuk akal. Jadi, kalau ada pandangan ibadah yang berbeda, bukan tidak mungkin ia akan langsung mengkritiknya habis-habisan.

Padahal, kita kan nggak tahu apa-apa, Ukhti. Yang tahu segalanya cuma Allah swt. loh~

4. Mendadak Dakwah

Menanggapi banyak isu, pejuang hijrah snob ini biasanya akan bergerak cepat dengan menulis caption panjang atau ‘cerpen’ di Instagram Story. Isinya? Ya, lagi-lagi, quote islami atau ayat-ayat Alquran serta hadis, disertai pandangan beberapa ustaz dan pendapatnya sendiri, yang ternyata bersumber dari…

…Google, YouTube, dan Wikipedia.

Yah, gimana lagi, namanya juga kemudahan zaman, kan? Masyaallah~

5. Mengidentifikasi Ahli Neraka

Dengan ilmu yang masih dipelajari, hijrah snob ini kadang bikin kita geleng-geleng kepala karena, dengan tegas—tanpa tedeng aling-aling—mereka menyebut orang lain yang tidak seperti mereka sebagai ahli neraka atau kafir~

A-apa???!!!

Mereka-mereka yang tidak berpenampilan syari, melepas hijabnya, terkesan melakukan pencitraan—wah, bakal disikat oleh pejuang hijrah anyaran ini, lah. Yaaah, kalau nggak diceramahin ya paling-paling digosipin jadi ahli neraka.

Baca juga:  Sebagaimana Tidak Semua Nama Inggris itu Modern, Nama Arab Juga Belum Tentu Islami

Eh, kalau nulis list kayak gini termasuk juga nggak, ya? :(((