• 53
    Shares

Khotbah jumat di masjid dekat kantor saya siang ini sangat menyenangkan. Membahas soal kepemimpinan, tapi sama sekali blas tidak menyangkut tentang dunia politik. Maklum saja, di tengah kondisi masyarakat yang terpolarisasi oleh dua kubu calon presiden, khotbah yang tidak ada hubungannya dengan politik menjadi barang yang amat mahal harganya.

Khatib yang bertugas menyampaikan khotbah tadi siang bercerita tentang salah satu kriteria yang seharusnya dimiliki oleh seorang pemimpin, yakni rasa cinta yang amat besar terhadap rakyatnya.

Saya duduk di baris ketiga, menyimak dengan teliti apa saja yang disampaikan oleh khatib. Ia khatib langganan di masjid dekat kantor saya. Dalam satu bulan, setidaknya dua-tiga kali ia menjadi khatib jumat.

Kelihatannya, ia memang khatib spesialis pendingin politik. Sudah beberapa kali terakhir ini, dirinya selalu membawakan khotbah tentang bersikap menjadi warga negara yang baik tanpa ada embel-embel mengkampanyekan dukungan terhadap salah satu calon presiden-wakil presiden.

“Baiknya rakyat itu juga tergantung dari baiknya pemimpinnya, itulah kenapa, jika seorang pemimpin adalah sosok yang penuh cinta, maka rakyatnya pun akan mengikutinya,” ujarnya khatib kebanggaan kita ini.

Saya mantuk-mantuk mendengarkannya sembari sesekali menggerakkan pantat saya dan menggesek-gesekkannya ke karpet sebab tak mungkin tangan saya menggaruknya. Kasihan jamaah di belakang saya, jadi kepikiran dan tidak nafsu makan setelah jumatan.

“Salah satu contoh yang bisa kita teladani adalah khalifah Umar,” terang Pak Khatib yang sampai sekarang saya tak tahu siapa namanya itu. “Khalifah Umar itu begitu mencintai rakyatnya, dia suka berkeliling menemui rakyatnya dan menanyakan bagaimana kabar, kondisi ekonomi, sampai kesehatan rakyatnya.”

Khatib kemudian bercerita tentang kegemaran Khalifah Umar bercanda dan membelai anak-anak. Kata khatib, bagi khalifah Umar, salah satu bentuk rasa cintanya pada rakyat adalah dengan mencintai anak-anak yang kelak bakal menjadi generasi penerus masa depan.

“Khalifah Umar itu suka sekali dengan anak-anak. Ia sering membelai dan mencium kening anak-anak dan mendoakannya,” ujar Pak Khatib.

Khotbah kemudian berlanjut dengan kisah khalifah Umar saat akan mengangkat seorang pemimpin di salah satu wilayah di daerah kekhalifahannya.

Saat itu, calon pemimpin yang akan dilantik bertanya kepada Umar tentang kebiasannya bercanda dan mencium kening anak-anak.

“Ya Khalifah, kenapa engkau suka sekali bercanda dan mencium kening anak-anak?” Begitu kata si calon Gubernur.

Ditanya begitu, khalifah Umar justru balik bertanya. “Apakah engkau tidak pernah melakukan apa yang aku lakukan?”

“Tidak, Ya Khalifah.”

“Kalau begitu, aku batal mengangkatmu menjadi pemimpin.”

Sampai pada taraf begitulah khalifah Umar mencontohkan bagaimana seorang pemimpin seharusnya mencintai rakyatnya sendiri.

“Para hadirin, semoga pemimpin kita saat ini dan di masa depan adalah pemimpin yang mencintai rakyatnya.” Pungkas Pak Khatib.

Khotbah pun berakhir. Doa penutup dipanjatkan. Dan salat jumat pun dimulai.

Salat dipimpin oleh khatib kita. Ia memulai bacaan salatnya. Dan alhamdulillah, surat yang dibaca adalah surat yang menyenangkan: Sabihisma dan Kulhu. Bukan surat-surat panjang yang susah diikuti dan dihafal.

Dalam hati saya membatin, “Sungguh Imam yang sangat mencintai makmumnya.”

  • 53
    Shares


Loading...



No more articles