Kabar baik untuk segenap rakyat Indonesia yang begitu mencintai Pancasila. Dalam waktu dekat, pemerintah akan menghidupkan kembali mata pelajaran legendaris yang sempat mati. Apakah dia? Yak, tul. PMP alias Pengantar Minum Panca, eh… Pendidikan Moral Pancasila, ding.

Kepastian akan dihidupkannya kembali mata pelajaran PMP dinyatakan langsung oleh Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Kemdikbud Supriano di Gedung Kemendikbud, Jakarta, pada Senin, 26 November lalu.

“PMP kita akan kembalikan lagi karena ini banyak yang harus dihidupkan kembali, bahwa Pancasila ini luar biasa buat bangsa kita,” ujar Supriano.

Kendati demikian, belum jelas kapan eksekusi menghidupkan kembali PMP ini, yang jelas, sudah banyak-pihak yang mendukung dengan segala alasannya masing-masing.

Saya bersama Mojok tentu saja berada dalam barisan pendukung dihidupkannya lagi PMP. Dan ini alasan kami.

Menghidupkan kembali romantisme orde baru

Di tengah kontestasi politik seperti sekarang ini, isu seputar “Piye, penak jamanku tho?” Alias “Romantisme orde baru” mencuat dengan sangat keras. Sebabnya tak lain dan tak bukan tentu saja adalah manuver Partai Berkarya yang digawangi oleh anak-anak Pak Harto.

Tak disangka, banyak orang yang setuju dengan konsep kembali ke Jaman Pak Harto tersebut. Tentu tak ada salahnya jika hasrat merindukan Pak Harto itu diberikan ruang. Nah, dalam hal ini, PMP bisa menjadi medium yang paling tepat dan cocok.

Tak banyak warisan yang baik dari Pak Harto, dan PMP adalah salah satu dari sekian tak banyak itu.

Nggak mungkin kan Pemerintah menghidupkan kembali Porkas dan Petrus?

Mendukung proyek bela negara

Mata pelajaran PMP bagaimanapun juga adalah sarana yang paling tepat untuk mempromosikan konsep bela negara. Yah, hitung-hitung sebagai alternatif pengganti baris berbaris yang selalu selalu dianggap sebagai solusi segala permasalahan kebangsaan.

Kita sudah bosan dengan baris berbaris.

Nasionalisme kurang? Baris berbaris solusinya. Kurang pemahaman kebangsaan? Baris berbaris solusinya. Korupsi merajalela? Nah, kalau itu, Khilafah solusinya.

Hassssh, Taeeeeeek.

Agar siswa punya gacoan mata pelajaran

Ada banyak mata pelajaran yang dipelajari oleh siswa. Dari sekian banyak mata pelajaran, pada masanya, PMP menjadi yang paling dicintai oleh banyak siswa.

Apa alasannya? Sebab soal-soal PMP memanglah soal yang normatif yang bahkan tak perlu belajar pun, segoblok apa pun, siswa akan bisa mendapatkan nilai minimal 8.

Lha gimana, soal PMP mentok adalah soal yang seperti ini:

Jika kawan kamu terjatuh dari sepeda, apa yang akan kamu lakukan?
a. Menolong
b. Menertawakan
c. Mengambil sepedanya.

Saya yakin, siswa-siswa Indonesia tak cukup jahat untuk memilih jawaban B dan C.