MOJOK.COJadi anak bungsu, apalagi anak Presiden Jokowi, pasti bakal disorot terus. Udah nggak ngapa-ngapain aja kena, apalagi kalau Kaesang Pangarep “ngapa-ngapain”.

You know what, terkadang memang betul. Sangat menyebalkan jadi anak paling bontot. Bisa jadi kamu jadi anak bontot yang dapat kasih sayang sedikit lebih banyak ketimbang kakak-kakak. Tapi, kalau terjadi sesuatu, kamu juga yang bakal kena. Padahal nggak bikin kesalahan.

Saya ingin mengirimkan ucapan turut bersedih buat Kaesang Pangarep. Sebagai sesama anak bontot, terkadang ikut kena getah dari masalah yang dilakukan kakak, bahkan orang tua. Lagi asyik dengan hidupnya sendiri, tiba-tiba Kaesang kena serang netizen. Sebelnya, orang-orang itu bawa-bawa Jokowi, yang kebetulan bapaknya Kaesang Pangarep.

“Dasar anak presiden, ngerti dikit, dong.” Rata-rata pada bilang gitu kepada Kaesang Pangarep. Saya yakin, ketika ngonten di Twitter pribadinya, Kaesang Pangarep nggak bakal nyangka bakal runyam. Kalau ramai ya jelas. Siapa yang nggak kenal anaknya Jokowi. Tapi, nggak nyangka aja jadi serunyam ini. Beliau disebut nggak punya hati, dan lain sebagainya.

Awalnya, Kaesang Pangarep posting sebuah tangkapan layer di Twitter pribadinya. Jadi, ada orang yang ngirim lamaran kerja ke Kaesang. Email yang dikirim nggak ada judul dan pengantarnya. Kaesang Pangarep menertawakan si pengirim lamaran kerja dengan wording: “Wkwkwkwkwkw masa S1 cara melamar pekerjaan begini.”

Ketahuilah, ada sopan dan santun mengirim email, apalagi lamaran pekerjaan. Ini berkaitan dengan soft skill yang sebaiknya kamu miliki sebelum masuk dunia kerja. Masak sih, zaman sudah modern, pun sudah banyak situsweb yang bisa ngajarin kamu ngirim lamaran dengan benar, masih “kayak gitu” ngirimnya. Ya pantes kalau diketawain.

Saya kasih tips nih: pelajari cara terbaik menulis email lamaran pekerjaan. Email lamaran pekerjaan bukan sekadar “permohonan” minta kerjaan. Surat itu menjadi wakil dirimu di depan calon pemberi kerjaan sebelum kalian tatap muka di sesi wawancara.

Seberapa pun skillful-nya kamu, kalau kamu melakukan sejumlah kesalahan tertentu pas lamaran kerja dan interview, kamu bisa tersingkir dari bursa pelamar. Sebaliknya, sejumlah nilai tertentu bisa bikin kamu terpilih walau CV nggak mentereng-mentereng amat.

Baca juga:  Gerindra Mau-mau Aja kalau Akhirnya Harus Usung Gibran Rakabuming di Pilwakot Solo

Nah, kalau masih bingung tentang apa yang boleh dan tidak dilakukan ketika mengirim lamaran kerja, kamu bisa baca tulisan Prima Sulistya. Silakan baca di sini, ya.

Hmm…tulisan ini kok lama-kelamaan jadi seperti seminar panduan mengirim lamaran kerja saja. Padahal bukan itu yang mau saya tulis.

Yang pengin saya bilang adalah malesin banget jadi anak bungsu. Padahal innocent, tapi kena getah karena bapak nggak bener kerjanya. Well, setidaknya kayak gitu menurut mereka yang nggak puas sama kerja Jokowi.

Ada akun bernama Bakul Rendang yang mengunggah potongan video wawancara door stop Jokowi.

Iya, sih, dari potongan video itu kelihatan kalau Jokowi memang gelagapan ketika kudu door stop. Dear Bakul Rendang, nyambungnya di mana coba? Masih ditambah keterangan IPK Jokowi lagi.

Lain Bakul Rendang, lain lagi akun bernama @Mozaikh13. Dia menambahkan kalimat yang bunyinya gini: “Lu anak dari pemimpin negeri. Contohin ke masyarakat bahwa lu bukan tukang bully!”

Ini kalimat sakti ketika Kaesang Pangarep ngonten. Status sebagai anak Jokowi memang melekat, sih ya. Jadi mau berbuat apa aja, status kayak gitu pasti dibawa-bawa. Apalagi sekarang Kak Gibran Rakabuming masuk politik lagi. Bisa makin kena, nih, Kaesang .

Status sebagai “anak presiden” juga bikin Kaesang Pangarep kena terus. Akun bernama @Sinichi_fajri malah nyuruh Kaesang bikin tutorial bikin lamaran yang baik dan benar versi “anak presiden”.

Untungnya, ada yang mengingatkan kalau yang diunggah Kaesang Pangarep nggak ada hubungannya soal status anak presiden. Ini hubungannya sama cara paling baik untuk ngirim lamaran kerja. Kalau mau dapat kerja, ya mulailah dengan bikin CV yang baik.

Baca juga:  Jokowi Teken PP Nomor 30 Tahun 2019, PNS yang Kinerjanya Buruk Terancam Dipecat

Masih ada yang lebih absurd lagi ketimbang status “anak presiden” dan maksa Kaesang bikin tutorial bikin CV. Ada akun, namanya @_SyairHaq yang posting potongan gambar dari BPS tentang turunnya pertumbuhan ekonomi Indonesia selama dua periode.

Udah nggak nyambung, gambarnya nggak HD pula.

Oke, saya setuju dengan @respatitapser. Konten Kaesang udah kebablasan.

Nggak semestinya anak bungsu Jokowi itu jadiin kesalahan ngirim lamaran sebagai bahan ledekan. Apalagi followers beliau banyak banget. Apalagi, kita tahu kalau buzzer dan pembela Jokowi plus fans Kaesang itu galak-galak bener.

Mungkin lain kali Mas Kaesang Pangarep bisa mengikuti saran @Sinichi_fajri untuk bikin tutorial ngirim lamaran kerja. Malah lebih berfaedah, sih. Toh masih banyak banget yang belum tahu sopan santun ngirim lamaran kerja.

Nah, kesimpulannya, jadi anak bungsu, apalagi anak Presiden Jokowi, pasti bakal disorot terus. Udah nggak ngapa-ngapain aja kena, apalagi kalau “ngapa-ngapain”.

BACA JUGA Kiat Biar Nggak Jadi Sarjana Nganggur atau tulisan lainnya dari Yamadipati Seno.