MOJOK.COTips Ramadan nomor 538 untuk Sobat Luwe: olahraga saat puasa. O yeah, kamu tetap bisa olahraga meski sedang menjalankan ibadah puasa.

Halo, Sobat Luwe, tips Ramadan apa yang paling kamu butuhkan? Buat nak-anak pemuja empat sehat lima sempurna, selain menu makanan sehat untuk sahur dan berbuka, tips yang paling kamu cari adalah olahraga. Kapan sih waktu yang pas untuk olahraga saat puasa? Lantas, olahraga apa aja yang boleh dan bisa kamu pilih?

Jangan sampai, kewajiban untuk ibadah puasa–buat kamu yang kuat dan diperbolehkan–menyulitkan kebiasaan “hidup sehat”. Banyak yang sudah terbiasa untuk olahraga pagi, jadi susah karena sudah sahur sebelumnya. Memaksa olahraga, badan jadi pegal-pegal, haus tak terperi, dan perut yang melilit.

Apakah olahraga tetap boleh dilakukan selama bepuasa? Pro tips Ramadan buat kamu: ya tentu saja boleh! Nah, supaya memberikan efek paling maksimal buat tubuh, kamu perlu menentukan waktunya. Tips Ramadan pertama: ada tiga waktu ideal untuk berolahraga:

1. Olahraga saat puasa kamu lakukan menjelang berbuka.

Olahraga saat puasa yang dilakukan sebelum berbuka ini sangat menguntungkan, terutama buat kamu yang ingin menurunkan berat badan. Melakukan olahraga ketika perut kosong bisa membantumu menghilangkan lemak lebih banyak.

Setelah kehilangan energi yang cukup banyak, kamu bisa menggantikan ketika berbuka. Kamu juga nggak perlu khawatir dengan dehidrasi. Ingat selalu untuk tidak berlebihan membakar lemak. Sisa energi selama puasa hanya sedikit. Batasi waktu olahraga saat puasa, misalnya tidak lebih dari 60 menit. Jangan sampai sakit, lemas, dan pusing setelah olahraga.

Baca juga:  Bhinneka Tunggal Takjil: Menyatukan Beragam Agama, Kaum, dan Status Ekonomi

2. Setelah berbuka puasa.

Lakukan olahraga dua sampai tiga jam setelah buka puasa. Tunggu sampai makanan dicerna sehingga kamu akan mendapatkan energi. Olahraga setelah berbuka mengizinkan kamu untuk meningkatkan intensitas olahraga, termasuk meningkatkan kekuatan dan massa otot.

3. Olahraga juga bisa setelah sahur.

Lho, ternyata bisa ya? Ya, tetap bisa. Namun, lakukan dengan intensitas ringan. Olahraga setelah sahur baik untuk menjaga kebugaran tubuh saat puasa.

Lalu, setelah mendapatkan waktu yang cocok, olahraga apa yang cocok dilakukan saat puasa? Ada cukup banyak olahraga saat puasa yang cocok jadi tips Ramadan kamu. Kebanyakan sih yang intensitasnya ringan. Kalau ingin mengingkatkan intensitas, sebaiknya kamu menghubungi dokter atau personal trainer dulu, ya.

Olahraga saat puasa yang bisa kamu lakukan antara lain:

Jogging

Lari-lari kecil di taman, ngabuburit muter komplek 7 kali sambil beli takjil pulangnya. Sungguh puasa yang tidak hanya penuh berkah, tapi juga sangat penjaskes. Ingat selalu untuk tidak berlebihan.

Bersepeda

Sama seperti jogging, bersepeda sore hari adalah pilihan yang menarik. Jangan jauh-jauh dari rumah. Ingat, kamu sedang olahraga ringan, bukan persiapan ikut Tour de France. Santai saja. Pulangnya beli kolak dan selinting Dji Sam Soe. Masyuukk…

Yoga

Sungguh namaste. Kamu nggak perlu keluar dari rumah untuk yoga. Tinggal punya matras dan berbekal video Youtube. Selesai bikin stub jambu dan tempe tepung untuk berbuka, kamu bisa yoga barang 20 sampai 30 menit. Selain bagus untuk tubuh, yoga bikin pikiranmu sehat. Terkadang, sakit pikir itu lebih sulit diobati ketimbang nginjek paku, gaes. Paling cuma tetanus.

Baca juga:  Puasa di Bulan Ramadan Bikin Tekor dan Nyampah Itu Harus Dimaafkan

Nah, Sobat Luwe, itu tadi tips Ramadan nomor 538. Silakan dilakukan. Kalau malas ya silakan main PES, FIFA, atau monopoli. Tidur juga nggak masalah. Namanya saja ibadah kok serba harus. Pokoknya jangan sambat aja, Sobat Luwe. Sombat-sambat kerjanya itu cucian belum disetrika!



Loading...



No more articles