Wajar Saja jika Kemendikbud Tak Ingin Wajibkan Pelajaran Sejarah – Terminal Mojok

Wajar Saja jika Kemendikbud Tak Ingin Wajibkan Pelajaran Sejarah

Artikel

Tazkia Royyan Hikmatiar

Seperti halnya cerita anak Nabi Adam, Qabil yang membunuh Habil lantas menguburkannya setelah melihat burung melakukan itu, sejatinya itulah yang tengah dilakukan Kemendikbud dengan tak mewajibkan siswa SLTA untuk mempelajari pelajaran Sejarah. Qabil berpikir dapat menyembunyikan perilaku nistanya dengan mengubur adiknya ke liang lahat. Seolah dengan begitu takkan ada di dunia yang mengingat apa yang telah dilakukannya. Takkan ada sejarah yang mencatat tragedi pembunuhan pertama di dunia dilakukan oleh manusia bernama Qabil.

Namun sayangnya, sejarah selalu menemukan kebenarannya sendiri, bahkan jika ditutup-tutupi atau diselewengkan. Dengan tak mewajibkan mata pelajaran Sejarah, Kemendikbud seolah sudah meramal dan menerka: pada suatu zaman di masa depan, dalam buku-buku pelajaran Sejarah bakal diterangkan masa sekarang, yakni saat negara kacau balau diurus oleh mereka. Mungkin mereka takut jika di dalam buku-buku Sejarah nanti pemerintahan sekarang diterangkan seperti halnya Orde Baru yang telah banyak merenggut kebebasan masyarakat, membunuh banyak nyawa tanpa kejelasan.

Dengan tak mewajibkan mata pelajaran Sejarah, Kemendikbud seolah berharap mampu menghapuskan ingatan masyarakat soal kebijakan-kebijakannya yang konyol dan menyebalkan. Mereka berharap orang-orang di masa depan tak akan tahu kalau pemerintah saat ini telah banyak melukai hati warganya, karena sejarah tak mencatat itu.

Siapa juga yang mau dicitrakan jelek oleh sejarah? Oleh karena itu, wajar saja kalau Kemendikbud dan pemerintah tak ingin mewajibkan pelajaran Sejarah untuk dipelajari di tingkat SLTA.

Mereka tak ingin nanti diceritakan sebagai pemerintah yang pernah begitu percaya diri tak akan kena corona, tapi ternyata kena juga dan kasus positifnya justru mencapai ratusan ribu. Mereka juga nggak mau diceritakan sebagai pemerintah yang seharusnya melindungi warga dari corona, eh malah kantor Kementerian Kesehatan-nya aja kena corona. Sesungguhnya pemerintah saat ini begitu sadar diri kalau kinerjanya tak memuaskan. Makanya, biarin aja Kemendikbud tak wajibkan mata pelajaran Sejarah. Dengan begitu, dalam khazanah sejarah Indonesia tak akan ditemui pemerintahan yang lalai dan nggak bertanggung jawab.

Baca Juga:  Baik Indomie maupun Mie Sedaap, Nenek Saya Nyebutnya Tetap Sakura!

Jadi, sudahlah, nggak usah terlalu diprotes kebijakan itu. Pemerintah pasti bikin kebijakan untuk kebaikan mereka bersama, kita bersama. Udah biasa kayak gitu, kan? Toh dari Orde Baru kita seharusnya belajar bahwa penguasa selalu bisa memanipulasi kejadian sejarah. Salah satu buktinya, ya, soal PKI. Bagian yang paling diingat oleh mayoritas masyarakat kita tentang PKI kan cuma bagian G-30-nya. Bodo amat dengan fakta lain, sumber lain, dan bagaimana setelah kejadian itu terjadi? Apalagi, mana peduli berapa juta orang mati karena disangka PKI?

Pasalnya, kurikulum pelajaran Sejarah memang diatur sama penguasa. Nah, daripada sejarah dimanipulasi lagi, mungkin lebih baik dihapus aja sekalian. Bukankan pemerintah kita saat ini sungguh jujur sekali? Nggak akan manipulasi sejarah, tapi langsung mau hapuskan mata pelajarannya. Biarkan sejarah nanti nggak mencatat bahwa KPK dilemahkan oleh pemerintah saat ini. Biarkan sejarah nanti nggak mencatat bahwa aksi tolak RUU KPK di Jakarta, ternyata menumbalkan nyawa dan negara tetap merasa baik-baik saja.

Terlalu banyak peristiwa yang menggetirkan kalau sejarah mesti mencatat itu semua. Mungkin itulah yang dipikir Kemendikbud dan pemerintah saat ini. Mereka nggak tega anak masa depan Indonesia terbebani sejarah yang kelam macam begini. Solusinya ya, keberadaan cerita buruk ini mesti dihapuskan dari sejarah. Ya, biar kayak abad kekosongan di One Piece gitu, loh. “Masa lalu biarlah masa lalu,” senandung mereka di Istana.

Sejarah tak perlu mencatat pemerintahan saat ini, biar di masa depan nanti nggak akan ada stiker muka Jokowi lagi melambaikan tangan sambil ngomong, “Piye kabare? Penak zamanku, toh?”

BACA JUGA Sejarah di Balik Cita Rasa Manis Makanan Jawa dan tulisan Tazkia Royyan Hikmatiar lainnya.

Baca Juga:  3 Ramuan Bumbu Dapur Pengganti Obat Penuh Khasiat

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.