Ujian Praktik SIM Adalah Refleksi Ujian Hidup yang Sebenarnya – Terminal Mojok

Ujian Praktik SIM Adalah Refleksi Ujian Hidup yang Sebenarnya

Artikel

Avatar

“Saya sudah ujian praktik SIM lima kali tapi tetap saja gagal!”

“Nggak terhitung sudah berapa kali saya bolak-balik Polres untuk bikin SIM”

“Sulit sekali track-nya, mana ada track seperti itu di jalanan?”

Itulah beberapa celotehan banyak orang seputar pengalaman membuat SIM. Celotehan tersebut berhasil saya kumpulkan dan menjadi pedoman saya untuk turut andil juga merasakan pengalaman yang bagi banyak orang sangat menjengkelkan.

Kebetulan, saya harus membuat SIM kembali akibat keteledoran saya tidak memperpanjang masa berlaku selama lebih dari dua tahun. SIM tersebut dulu saya dapatkan dengan cara eksekutif, tanpa harus mengumpulkan berkas data diri digital yang harus di-fotocopy, mengikuti ujian psikotes yang saya pikir soalnya adalah kumpulan soal khas Tes Potensi Akademik, seperti; sinonim, antonim, logika, aritmatika, deret nilai, dsb. Lalu tanpa mengikuti tes kesehatan, yang hanya diukur tinggi dan berat badan tapi mampu menuliskan keterangan tensi pada kolom surat sehat hingga merasakan kebosanan level maksimal akibat antri lebih dari satu jam hanya untuk mengumpulkan berkas.

Tapi, saya suka tahap tes teori, hehe. Walaupun agak deg-degan, tapi berasa seperti polisi lalu lintas yang selalu gercep melihat kesalahan para pengguna jalan. Dari mengikuti tes teori tersebut, membuka mata dan hati saya untuk selalu berhati-hati dan tidak meremehkan setiap rambu dan tindakan selama menyetir kendaraan.

Tidak pernah sekalipun ada di pikiran saya sejak dahulu harus mengikuti ujian praktik SIM yang identik dengan celotehan menjengkelkan. Rasa jengkel memanglah wujud kekesalan banyak orang atas pengalaman mengurus SIM. Untuk saat ini, ada beberapa Polres dan Samsat yang pendaftarannya dilakukan secara online. Namun tetap saja, tahap ujian praktik adalah tahap paling greget. Bahkan hanya mendengar istilahnya saja sudah bikin deg-degan, wkwk.

Sebelumnya, saya telah memperhatikan arena ujian praktik SIM ini. Saya melihat dari kejauhan banyaknya peserta yang nerveous dan jengkel terhadap dirinya sendiri karena tak bisa menyelesaikannya. Akan sangat menjengkelkan lagi, ketika gagal dalam ujian praktik ini, lalu harus mengulang tes alias kembali lagi ke arena mematikan ini, paling cepat seminggu setelahnya.

Saat orang lain sedang menjalankan tes itulah, saya mencoba mengamati apa sebenarnya yang membuat ujian praktik SIM ini seakan jurang kematian. Penuh kegagalan, penuh kekesalan dan kekecewaan terhadap diri sendiri. Bahkan, banyak orang menyalahkan diri sendiri hingga bingung. Seperti yang biasa terjadi pasca ujian praktik adalah muncul kalimat, “Ternyata walau sudah berkendara lama dan jauh, tetap saja sulit lolos pada tahap ini.”

Saya baru saja gagal sekali, tapi rasanya sudah ingin segera menghubungi calo karena perasaan menyerah dan jengkel. Niat menghubungi calo itupun semakin kuat setelah saya bercerita kepada beberapa orang, hampir semua menyatakan “emang dibuat gitu, biar ada biaya lebih untuk segera lolos”. Wah ini adalah godaan hidup sebenarnya!.

Tekad bulat saya untuk memproses pembuatan ini melalui jalur aman, bersih, sehat sentosa diuji pada tahap ini. Dalam batin saya, “Masa gagal sekali langsung putus asa sih?”

Dari pengalaman saya mengurus SIM C tersebut, saya akhirnya merefleksi pengalaman ini dalam jalan hidup saya, bahwa hidup itu:

Hidup harus sabar

Walaupun dalam hati saya sudah ngomel-ngomel atas pelayanan yang lama, saya haruslah sabar karena yang diurus tidak hanya satu atau dua orang. Harus sabar, ya. Semoga saja dengan sistem yang mampu membuat orang lain sabar ini ke depannya juga bisa bikin nyaman dan mendorong kita semua untuk berperilaku efektif dan efisien.

Untuk menjadi seseorang yang layak, haruslah berusaha layak

Kegagalan saya dalam menjalani ujian praktik SIM yang baru sekali ini, mendorong saya untuk belajar menjadi seseorang yang layak dalam berkendara. Nggak asal gas dan rem, tapi juga memperhatikan manuver kendaraan dan situasi jalan.

Mau jadi orang “bener” itu pasti ada aja godaannya

Saya seperti merasa sebagai pemeran utama protagonis FTV Indosuwer yang selalu diuji oleh berbagai ujian yang menuntun saya untuk menyerah. Dalam hal ini, segera menggunakan jalur dalam atau calo adalah godaan paling menjanjikan bagi saya agar tidak bolak-balik rumah-polres dan mengalami rasa gagal hanya untuk ujian praktik SIM.

Ya beginilah hidup, kita dituntut untuk bisa tetap semangat dan terus bersabar walau pada akhirnya tetap banyak godaan dan menggerutu. Wajar, hidup ini perihal bagaimana mengelola emosi agar lulusnya nggak setengah-tengah dan berujung sia-sia. Bismillah 2021 SIM baru tergapai, Amin!

BACA JUGA Keuntungan Membuat SIM Melalui Jalur Resmi

Baca Juga:  Panduan Taktik Para Demonstran di Hongkong yang Akan Berguna Saat Aksi
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
5


Komentar

Comments are closed.