Tulisan Soal 8 Karakter Orang Betawi Itu Sungguh Ngadi-ngadi! – Terminal Mojok

Tulisan Soal 8 Karakter Orang Betawi Itu Sungguh Ngadi-ngadi!

Artikel

Nasrulloh Alif Suherman

Assalamualaikum Bang Suzan Lesmana, kabar baik, nih? Moga baik-baik, yeee. Soalnya saban hari saya lihat tulisan Abang, judulnya 8 Karakter Orang Betawi yang Perlu Dipelajari kalau Tinggal di Jakarta, yang bisa mata saya jadi melotot, jiaahhh. Lho kok gitu? Soalnya menurut saya aneh banget dah, Bang. Asli. Seumur hidup tinggal di Jakarta, dan hidup di lingkungan Betawi saya nggak merasa gitu-gitu amat, dah.

Jadi, Bang, saya mau nyanggah tulisan ente yang kelewat ngawur menurut saya. Mon maap nih kalau ada salah kate, tapi udah geregetan aja ngeliatnya. Sebenarnya udah dari kapan tahu mau bales, tapi baru sempet sekarang. Sebagai orang yang juga kagak murni-murni amat Betawi-nya, dan bergaul sama orang Betawi, inilah tulisan sanggahan saya.

Pertama, mulai dari jago pantun. Di tulisan ente, Bang Suzan bilang kalau mau tinggal di Jakarta kudu pintar namanya pantun. Ettt dah, masa iya kudu pintar pantun? Emang bener, sih. Kalau orang Betawi terkenal sama jago pantun, tapi nggak ampe segitunya, dah. Kagak pernah ada ceritanya, saya lagi nongkrong sama temen yang Betawi terus ujuk-ujuk dia nyamber, “Ke Cikunir beli kawat, minggir ane mau lewat!”

Kagak pernah, Bang, asli. Lagian kan ribet banget kalau apa-apa kudu pantun, mo cuci piring misalnya. Nyuruh bini, “Sayur pete pake kelapa, ban gelinding jalannya miring. Gua kata juga apa, mending lu cuci piring.” Keburu Magrib yang ada, bukannya cepet selesai malah capek mikir, Bang. Intinya mah yak, di kehidupan nyata mah kagak ampe segitunya.

Kedua, kata Abang kita nih kudu humoris kalau tinggal di Jakarta. Ngadi-ngadi, humoris man tergantung orangnya, ettt. Kalo dari lahir juga udah judes bin nyebelin, boro-boro bisa humoris, Bang. Kagak bisa dipaksain yang begitu, udah kodrat itu mah. Lagian, orang Betawi juga kagak semuanya humoris. Percaya sama saya dah, Bang.

Saya punya tetangga, orang Betawi tulen kagak ada humor-humornya. Dongkol aja kelihatannya, udah gitu jarang senyum. Kita bukannya seneng, malah ati ikut dongkol. Mo dikata apa juga, humoris mah balik ke masing-masing orang. Jangan mentang-mentang komedian banyak orang Betawi, terus kudu humoris semuanya. Kagak gitu cara mainnya, Bang. Lagian, orang-orang suku lain juga banyak kali yang lucu, Bang. Jangan rasis gitu, ahhh.

Ketiga, doyan basa-basi. Yaelahhh, bisa basa-basi mah kagak kudu jadi orang Betawi, Banggg. Orang Indonesia juga kebanyakan doyan basa-basi, semuanya juga tetangga kalau diliatin pada doyan basa-basi. Lagian, kagak mesti orang yang hidupnya di Jakarta kudu bisa basa-basi, Bang. 

Balik lagi juga ke orangnya, doyan basa-basi atau kagak? Lagian, ya, Bang. Kalau dipikir-pikir, ini tuh tergantung orangnya lagi. Kalau orangnya judes kayak tetangga saya itu, mana bisa basa-basi? Oh iya, kalau yang namanya basa-basi mah kagak usah mampir, namanya juga basa-basi. Aneh-aneh aja, kalau kita beneran mampir dan minta makan, yang ada malah canggung, Banggg. Masa kagak paham?

Keempat, yailahhh itu mah bukan perasaan namanya. Coba baca lagi KBBI dah, Bang. Itu mah bukan perasaan, tapi berlagak lupa. Tibang punya utang, terus lupa bayar pake dibilang perasan. Aneh-aneh aje. Tapi emang itu yang jadi stigma orang Betawi, sih. Dikit-dikit jual tanah, sampai ujung-ujungnya habis. Jadi dua sisi mata koin juga, dikiranya orang Betawi cuman bisa jualin tanah. Ini yang harus dihindari emang, biar kedepannya orang Betawi kagak lagi dipandang tukang jual tanah.

Kelima, kalau bicara soal bisnis mah tergantung orangnya juga, Bang. Bukan masalah suku, yak. Orang mau Betawi, Sunda, Jawa, aborigin kek, kalau misalnya emang jago bisnis, ya, jago dia. Kalau kagak, ya, kagak. Gitu aja ribet. Lagian, patokannya kalau ke kesenian tanjidor kagak apple to apple, Bang.

Sekarang berapa banyak sih kawinan yang pake tanjidor? Dikit, kagak ada keitung jari dalam setahun. Orang-orangnya kebanyakan tua, itu bukan karena awet! Itu karena kagak ada regenerasi. Belum lagi kesenian lain, mau itu ondel-ondel atau yang lainnya. Ondel-ondel juga sekarang malah dipake buat ngemis, sedih, Bang liatnya. Masa iya kayak gitu dikata bisnis? Sadar, Bang, kesenian Betawi bukan bisnis dan semakin menipis juga kesadaran anak mudanya. Kalau kerak telor? Palingan juga cuman ada di PRJ.

Keenam, ini lagi tambah ngaco. Masa orang Betawi dikata kagak doyan olahraga? Ebuset, generalisir lu parah amat, Bang. Kagak gitu cara mainnya, dong. Apa perlu saya kenalin ke teman-teman saya, bang? Tuh orang-orang Betawi pada jago main bola, juara mulu lomba antar kampus. Itu dibilang kagak doyan olahraga? Itu mah bukan orang Betawi, tapi lingkungan lu aja yang kurang olahraga, Bang. Pake digeneralisir lagi.

Ketujuh, kalau memberi nama anak sekate-kate itu bukan orang Betawi doang. Orang suku lain juga ada, Bang. Jangankan orang dulu, orang sekarang namanya juga aneh-aneh. Ada yang namain anak “Alhamdulillah Rejeki Hari Ini,” sampai yang namain anak pake nama-nama yang kagak masuk akal. Lagi-lagi bukan masalah suku, balik lagi ke orangnya.

Kedelapan, capek juga sebenarnya ngomentarin tulisan ente yang banyak ngaconya sih, bang. Namun, untuk yang terakhir ini, saya kira bukan karena masalah konsistensi. Kalau orang lagi makan, emang kudu anteng. Kalau sambil ngobrol emang kagak sopan. Terus tibang nama aja dimasalahin, ya Allah kagak ada urusan lain apa, yakkk.

Untuk penutup tulisan ini, saya katakan isi dari tulisan ente no valid alias ngadi-ngadi!. Buat orang yang tinggal Jakarta, bebas mau ngapain aja asal santun dan tahu tata krama. Oh iye, jangan lupa sama akhlak. Kagak kudu bisa pantun, sampai tibang masalah olahraga. Itu kagak nyambung, asli. Di sisi lain, Bang Suzan ini malah kayak jelek-jelekin orang Betawi, hadehhh.

Teman saya, itu orang Betawi tulen dari babe sama emaknya. Sekarang jadi Abang Favorit dari kompetisi Abang-None, kurang Betawi apa coba? Tapi, dia kagak gitu-gitu amat kayak tulisan Abang Suzan.

BACA JUGA Katanya, Orang Betawi Masuk Surga Duluan dan artikel Nasrulloh Alif Suherman lainnya.

Baca Juga:  Punya Berewok Ternyata Sering Bikin Orang Lain Salah Sangka
Terminal Mojok merupakan platform Use Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.