Tips yang Perlu Diketahui Saat Memakai Motor Matic ke Daerah Pegunungan – Terminal Mojok

Tips yang Perlu Diketahui Saat Memakai Motor Matic ke Daerah Pegunungan

Artikel

Budi

Memutuskan memakai motor matic ke daerah pegunungan bagi saya adalah suatu kesalahan. Meski bukan kesalahan yang vital banget sih. Tapi ya itu, namanya kesalahan tetap bisa merugikan. Kontur jalan pegunungan yang notabene naik turun justru riskan jikalau motor matic yang melibasnya.

Padahal jika dipahami, melintasi jalanan menurun menggunakan motor matic menjadi suatu hal harusnya dipikirkan matang-matang, bahaya, Bousss. Bagi saya, saat dikasih pilihan antara motor bebek, laki, matic ketika ingin riding ke daerah pegunungan, opsi motor matic bakal saya hilangkan terlebih dahulu.

Sedikit cerita dari saya yang hampir celaka saat menggunakan motor matic ke Ternadi di daerah Gunung Muria. Kala itu, motor yang saya tumpangi sama Mbak gebetan hampir saja nyelonong gara-gara rem rasanya kayak blong. Semakin saya tarik lebih dalam dan dalam lagi, motor matic tunggangan saya malah nggak mau berhenti. Saya panik, si Mbak juga panik sambil memeluk erat, sungguh rejeki di tengah hidup atau mati.

Untungnya Tuhan masih melindungi kami kala itu, cuman nyungsep ke semak-semak nggak sampai baret, lecet, tatu di motor. Bersyukur banget deh, Tuhan masih sayang kami. Berawal dari kejadian itu banyak pelajaran yang tak ambil, pun wejangan dari kawan permotoran soal tips menggunakan motor matic ke daerah pegunungan.

Mungkin bakal yang menyangkal ini dan itu. “Motor matic saya aman-aman saja kok, Mas”. Dan lainnya. Tapi mbok ya, lebih berhati-hati, mengantisipasi kemungkinan yang bakal terjadi. Wes toh, percaya wae, ojo madoni nak dikandani. Pengin ngerasakke dewe po? Ora, kan?

Nah, buat kamu yang masih bersikukuh atau mungkin nggak ada pilihan lain saat riding ke daerah pegunungan menggunakan motor matic sebaiknya memerhatikan beberapa hal ini. Simak saja dengan santai, sambil ngopi atau ngelus doi biar hatinya makin bahagia.

Pertama, pastikan kondisi kampas rem masih tebal. Jangan sekali-kali nanjak-nanjak menggunakan motor dengan kondisi kampas rem udah tipis, bisa bahaya. Rem nggak bakal pakem, bisa-bisa makin nyelonong motornya ntar.

Kedua, pokoknya fungsi rem harus dalam keadaan terbaiknya. Bukan saja kampas rem saja, namun minyak rem harus diperhatikan kadarnya. Jangan sampai kehabisan atau di bawah batas bawah untuk mengisinya lagi. Dua tips awal itu bisa dilakukan pengecekan sendiri, tapi semisal males langsung bawa ke bengkel terdekat, deh.

Ketiga, sediakan air mineral satu atau dua botol. Terserah mau botol kecil atau besar yang penting nggak bikin repot di jalan. Eitss, air yang disiapkan bukan buat diminum lho. Melainkan, airnya digunakan untuk menyiram disc brake yang menguap panas pas melibas jalan menurun yang menurun. Sebab, motor matic nggak dibantu engine brake kayak motor tipe bebek maupun batangan, lantas rem motor dipaksa bekerja lebih ekstra saat melewati jalanan yang menurun.

Apalagi yang nggak berani kenceng-kenceng, pasti tuas rem bakal ditekan melulu saat menurun. Alhasil piringan cakram bakal memuai kepanasan. Nah, saat inilah air digunakan untuk gembyor rem biar agak adem dan mengurangi potensi rem blong saat menuruni jalan.

Dan satu lagi nih, jangan mematikan mesin ketika melibas jalanan menurun, meski dengan dalih biar hemat bahan bakar. Hal kayak begini jangan dilakukan deh, iritnya sih agak dapet, tapi kemungkinan nggak bisa ngirit lagi bisa kebuka lebar. Please, jangan dilakukan ya.

BACA JUGA Beberapa Alasan yang Bikin Motor Matic Boros Bensin dan tulisan Budi lainnya.

Baca Juga:  Kenapa Pak Ogah Sial Melulu Sepanjang Hidup?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
7

Komentar

Comments are closed.