Dear Pak Anies Baswedan, Tolong Perhatiin Juga Penumpang TiJe yang Berdesakan, dong – Terminal Mojok

Dear Pak Anies Baswedan, Tolong Perhatiin Juga Penumpang TiJe yang Berdesakan, dong

Artikel

Avatar

Pak Anies Baswedan, akhir-akhir ini timeline media sosial saya sering penuh sama informasi tentang larangan mudik. Nggak cuma itu, berita media daring yang secara nggak sengaja saya baca juga pernah menulis tentang tidak adanya angkutan umum yang beroperasi pada tanggal 6-17 Mei 2021 mendatang.

Setelah saya baca, rupanya larangan yang dibuat oleh Kementerian Perhubungan tersebut hadir untuk menekan angka penularan Covid-19 dan segala virus turunannya dengan mencegah orang untuk mudik lebaran. Kalau saya sih setuju saja, Pak, sama larangannya, karena selaku penyintas Covid-19, saya juga sudah sangat lelah, bosan, dan (sedikit) putus asa dengan keadaan yang nampak nggak ada titik akhirnya. Pelarangan semacam itu memang perlu digalakkan, tapi Pak Anies, sebagai pemegang kendali di Provinsi DKI Jakarta, agaknya Bapak juga bisa melakukan dorongan lain seperti yang dilakukan oleh Kemenhub. Contoh paling sederhana adalah dengan menengok bagaimana situasi kondisi di angkutan umum terintegrasi seperti TransJakarta.

Begini Pak, saya pengguna aktif TransJakarta. Ke mana pun saya pergi, pasti saya menggunakan TransJakarta lantaran mudah, murah, dan sangat nyaman. Tetapi gimana ya, Pak, di masa kegilaan Covid-19 yang fluktuaktif begini kok kondisi di dalam bus TransJakarta nggak terpantau adanya penerapan protokol kesehatan, khususnya bagian jaga jarak minimal 1 meter?

Kalau Pak Anies Baswedan punya waktu, coba sekali-kali ke halte-halte transit yang ramai penumpang. Contoh gampangnya ya seperti Blok M, Harmoni, Mampang, atau Gatot Subroto di antara hari Senin-Jumat pada jam 7.00-8.30 pagi atau jam pulang kerja saat Ramadan, biasanya sih pukul 16.00-17.00, Pak. Sebagai penumpang TransJakarta koridor 6, saya cuma mau bilang kalau rute Ragunan-Monas via Semanggi khususnya sulit menerapkan jaga jarak minimal 1 meter saat rush hour pagi atau sore hari.

Baca Juga:  Prestasi DKI Jakarta Soal Transportasi Itu Sebenarnya Hal yang Biasa

Waduh Pak, ketika Jakarta sempat diguyur hujan cukup deras di sore hari selama 3 hari berturut-turut pada 13-15 April lalu, kondisi di dalam bus saat itu sudah nggak terkendali. Banyak penumpang mengejar waktu berbuka di rumah, akhirnya memaksakan masuk ke dalam bus yang kapasitasnya sudah sangat penuh. Semuanya berdesakan seolah sudah berjalan dengan sangat “normal”.

Lantaran kantor saya menerapkan sistem kerja WFO, hampir setiap hari saya berjibaku dengan pekerja lain yang dihantam waktu untuk bisa sampai tepat waktu dengan kondisi jalan macet dan nggak ada jarak aman yang disarankan. Itu sangat membuat saya khawatir, Pak. Jarak antar penumpang dalam bus benar-benar sangat dekat daripada jarak hubungan saya sama gebetan lho, Pak. Nggak hanya koridor 6, koridor 1 untuk rute Blok M-Kota juga sering penuh. Tapi, karena rute ini saya pantau punya waktu kedatangan bus yang cukup cepat, kepadatan penumpang dalam satu bus bisa dibilang nggak begitu menyeramkan seperti koridor 6 yang saya lewati ini.

Ini saya berbagi tentang apa yang benar-benar saya lalui ya, Pak Anies Baswedan. Di luar dari ini saya yakin pasti ada beberapa rute yang juga sering mengalami penumpukan penumpang dalam bus. Salah satunya seperti rute 4C Bundaran Senayan-TU GAS yang juga nggak kalah penuh dan mengalami antrean yang sangat panjang di beberapa halte. Saya pernah lihat antrean untuk rute ini di Halte Tosari mengular dengan penumpang yang berdesakan.

Baca Juga:  Menerka Alasan Kenapa Kondom Diletakkan di Dekat Kasir Minimarket

Saya agak nggak mengerti kenapa saat situasi hujan, lantas kedatangan bus TransJakarta sepertinya agak lama dari biasanya. Pokoknya ketika hujan, rush hour, dan momen Ramadan begini ya kondisi halte maupun bus TransJakarta sudah nggak terkendali jarak amannya. Ditambah lagi dengan keberadaan petugas TransJakarta yang saya lihat hanya ada satu untuk setiap halte, Pak. Sementara itu, penumpang berjubel antre pun memaksa masuk untuk berangkat bersama bus yang datang dengan kondisi yang juga sudah penuh. Ya mana bisa satu orang menangani kondisi yang semrawut begitu?

Kalau begini saya khawatir angka Covid-19 di Jakarta naik lagi, Pak. Karena ada cluster angkutan umum yang sumbernya ya karena kondisinya seperti yang sudah saya jelaskan tadi. Apalagi sudah banyak kantor yang menyuruh karyawannya untuk masuk kerja ke kantor seperti biasa. Karena pemerintah kita sepertinya lebih berpihak sama pengusaha-pengusaha dan “kegiatan perekonomian”, ya nggak bisa disalahkan juga kan para pekerja yang akhirnya mau nggak mau harus menghadapi situasi begini di jalan.

Kalau ada larangan jangan mudik lebaran untuk mencegah penularan virus, ya rasanya agak konyol ketika kondisi angkutan umum sehari-hari saja nggak mencerminkan “pencegahan penularan virus Corona”. Tolong lah, Pak, perhatikan juga pengguna transportasi umum di Jakarta seperti saya ini, khususnya di TransJakarta. Semoga Pak Anies Baswedan mengerti, ya.

Baca Juga:  Rekomendasi Playlist untuk Hibur Anies Baswedan yang Lagi Kerja Keras Bangun Sirkuit Monas

Sumber Gambar: YouTube Jakarta Smart City

BACA JUGA Beberapa Sanksi Jitu yang Bisa Diterapkan Bagi Pengendara yang Suka Nyerobot Jalur Busway atau tulisan Atik Soraya lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.