Tips Supaya Beli Buku di Bazar Buku Nggak Jadi Momen Pemborosan – Terminal Mojok

Tips Supaya Beli Buku di Bazar Buku Nggak Jadi Momen Pemborosan

Artikel

Avatar

Saya akui, membeli buku adalah hal yang menyenangkan. Ya, meskipun baru dibacanya kira-kira bulan depan atau bahkan tahun depan. Pada dasarnya, enak aja gitu ngambur-ngamburin duit ye khan, apalagi kalo emang lagi ada event bazar besar atau cuci gudang. Udah dah, dalem hati mah bilang “Nggak apa-apa beli aja. Apapun yang kamu mau ambil aja. Self reward.” Nyampe kosan makannya mi, selama sebulan, tiga kali sehari.

Bisa beli buku yang kita mau pas lagi nggak diskon aja itungannya udah nyenengin ati, apalagi pas lagi ada diskon. Nah, diskonan begini biasanya ya kayak pas di bazar atau cuci gudang gitu. Kalo di toko bukunya sih, kayaknya nggak sering-sering amat.

Tapi, perlu diingat lagi, namanya juga lagi diskonan, kalo nggak banyak setan, itu tempat mau diisi sama siapa lagi?

Buat saya pribadi, pergi ke toko apalagi bazar buku merupakan tantangan yang cukup berat. Saya yang penginan begini, kalo liat ini-itu rasanya semua pengin dibeli dan ini cukup berbahaya. Pokoknya harus kuat iman hati.

Supaya datang ke event bazar buku nggak jadi momen pemborosan, berikut hal yang bisa kalian ketahui, Sobique…

Tahu apa yang kamu mau

Sebelum berangkat ke TKP, kalo bisa dari jauh-jauh hari kamu udah catetin yang kamu mau. Misal, kamu pengen beli buku tentang ternak lele Asgard. Intinya, kudu tau apa yang kamu mau. Kalo udah tau apa yang kamu mau, pasti selamat. Ya, kayak jatuh cinta itu , kalau kamu tau siapa yang kamu cinta, pasti tau harus ngapain lagi setelahnya. Beda lagi kalau masih bingung, bisa-bisa bakal jomblo selamanya.

Ada banyak cara untuk mengetahui apa yang kamu mau. Bisa mulai dari kenali judul, genre, penulis, atau mungkin penerbitnya. Kalau belum kebayang judul buku apa yang mau dicari, ya bisa coba ke genre tulisannya. Kalau belum nemu juga, coba cari lewat penulisnya. Kalau masih belom tau juga, ya coba liat dari penerbitnya. Kalau udah dipikir-pikir masih juga nggak kebayang mau apa, ya udah bayangin aja dulu. Bayangin apa? Ya nggak tau.

Jangan terkecoh dengan judul

Kalau misalkan udah dipikir-pikir tapi nggak nemu juga mau apa, ya udah jalan aja dulu. Nanti juga pas ngeliat buku-buku bejibun begitu, bakal tau tertarik ama yang mana.

Tapi, satu yang mau saya saranin: jangan terkecoh sama judulnya. Misalkan, kamu nemu buku dengan judul yang eye catching slinging slasher banget, jangan langsung masukin keranjang. Coba baca dulu sinopsis buku atau kalau masih kurang jelas, ya coba cari di Google bentar.

Saya pernah ke bazar dan waktu itu sih saya udah dapet buku yang emang saya cari. Tapi, mumpung budget buat beli masih nyisa, sama masih banyak buku lain yang murah-murah, akhirnya saya cari kilat aja tuh buku yang keliatannya menarik. Pikir saya sih “Ah, kalo ternyata nggak enak, ya nggak apa-apa. Wong, murah ini.” Pas nyampe kosan, waaah, saya terkedjoet, Cuy. Gara-gara asal ambil buku yang penting judulnya cihuy, ternyata yang saya ambil itu kumpulan kisah rohani Kristen, judulnya Godwink. Hahaha. Soalnya, menarik, sih.

“Kisah-kisah keajaiban yang menghangatkan hati, menguatkan, memberi semangat dan inspirasi dalam setiap situasi kehidupan yang Anda hadapi.”

Ugh, seketika terketuk banget pintu hati ini. Tapi ya, nggak apa-apa, sih. Tetep bisa nambah pengetahuan. Cuma ya, kalo liat buku baru asing dengan judul eye-catching, coba dicek lagi ya , Sistur… Biar nggak syok, haha.

Beli yang kamu butuh

Sebagai manusia yang budiman, ada baiknya kamu tetap membeli buku sesuai dengan kebutuhan. Ya… meskipun pola hidup hedon sudah mendarah daging, saya coba mau ngingetin lagi. Baik itu buat saya sendiri, maupun kamu. Iya, kamu~

Ini berkaitan dengan yang saya bilang sebelumnya, bahwa akan lebih baik jika tau apa yang kamu mau. Soalnya, di event semacam bazar buku itu, selain banyak buku, juga bakal banyak setan. Ingat, kita perlu menabung. Sebagai milenial cerdas dan rupawan, kita bisa kok nyimpen banyak duit. Kita bisa beli rumah, Sobat. Kita bisa…

Selain untuk meminimalisir pengeluaran, kalo kamu beli buku sembarangan dan ternyata nggak dibaca-baca sampai tua. Dan, buku itu ada di rak bae alias kaga disumbangin, itu bakal jadi tanggunganmu kelak. Ntar pas di Hari Perhitungan ditanya lah kamu ‘Kamu beli buku ini untuk apa?! Kok nggak dibaca-baca? Kok segelnya belom dibuka?!”

BACA JUGA Misteri Sendok yang Selalu Hilang: Beli Selusin, yang Tampak Cuma Sebiji dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Baca Juga:  4 Hal yang Bikin Tinggal di Asrama itu Nggak Enak

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.