Tiga Kado Pernikahan Useless yang Bisa Diestafetkan untuk Bertemu Jodohnya – Terminal Mojok

Tiga Kado Pernikahan Useless yang Bisa Diestafetkan untuk Bertemu Jodohnya

Artikel

Meski dalam kondisi yang serba dibatasi, pada kenyataannya pesta resepsi pernikahan tetap digelar di mana-mana. Resepsi tetap saja berlangsung meriah, tamunya pun tetap tampil modis dengan aneka masker sarimbit. Sungguh, tak ada resepsi pernikahan yang tak gayeng. Bahkan souvenirnya pun menyesuaikan dengan situasi pandemi

Kewajiban memakai masker, jaga jarak antar tamu, serta menyemprot hand sanitizer berkali-kali tak membuat resepsi-resepsi sepi dari tamu undangan. Petugas buku tamu tetap siaga menyerahkan pulpen pada tamu, menerima amplop atau pun kado, serta memberikan souvenir pada para tamu. 

Saat terakhir kali saya datang di resepsi pernikahan kolega suami, saya melihat tumpukan kado di dekat petugas buku tamu. Pikir saya, mungkin sudah nggak musim lagi undangan pernikahan dengan tulisan peringatan tidak menerima kado dan bunga papan. 

Memang seharusnya tak perlulah menambahkan imbauan untuk tak memberikan kado. Alih-alih melarang pemberian kado, lebih baik sekalian disertakan drop point untuk pengiriman kado. Jadi penyelenggara resepsi tak perlu terlalu pusing memikirkan biaya ekstra untuk akomodasi mengangkut kado dari gedung resepsi ke rumah. Demikian juga penerima undangan tak perlu ragu untuk datang meski tak membawa amplop. 

Tak jarang, kado pun nggak harus beli baru, kan? Ambil saja kado pernikahan yang belum pernah dibuka dan nyaris menjadi artefak di tempat penyimpanan. Lalu bungkus dengan kertas kado, tempelin ucapan, dan tadaaa… kado hasil kemas ulang siap dibawa kondangan. 

Saya sempat membuat survey kecil-kecilan, lalu menemukan kesamaan dengan yang saya alami soal mengemas ulang kado pernikahan yang, mohon maaf ya, agak useless untuk dipakai sendiri, tapi sungguh bermanfaat untuk dikemas ulang dan diberikan kepada pengantin selanjutnya. Berikut ini tiga kado pernikahan paling useless, yang bisa dijadikan alternatif untuk diestafetkan.

#1 Tea Set

Entah mengapa, dari tahun ke tahun, kado tea set dianggap penting banget dimiliki oleh pengantin baru. Saya punya cerita lucu soal ini. Dulu, souvenir pernikahan saya adalah gelas batik. Eh, kok, ya ada yang memberi kado tea set gelas batik dengan warna, corak, seri, dan merek yang sama persis dengan souvenir pernikahan saya. 

Tea set sungguh kado paling sempurna untuk diestafetkan. Layaknya tulisan yang akan menemukan pembacanya, demikian juga tea set yang akan bertemu dengan pengantin yang bakal benar-benar memakainya. Meski untuk bertemu jodohnya ia harus berpindah dari pesta ke pesta. 

#2 Buku Motivasi

Beberapa orang yang menjawab pertanyan saya tentang kado pernikahan yang paling tak berguna yang mereka dapatkan adalah buku motivasi. Ya, mungkin saja si pemberi kado ini punya cita-cita luhur, menaikkan peringkat literasi Indonesia. Bisa juga, ia hanya mengestafetkan buku motivasi yang bahkan tak pernah dibuka bungkus plastiknya. 

Kalau mau ngado buku, saya rasa akan lebih berguna jika yang diberikan adalah buku panduan ternak lele, buku resep, ataupun buku design interior. Tapi ya ngapain gitu ngado buku motivasi? Sungguh mengherankan. Rasanya seperti dikirimi quote (sok) bijak tanpa diminta nggak, sih? 

#3 Bed Cover dan Sprei

Nah, ini adalah salah satu kado yang terbanyak diterima pengantin selain tea set. Kalau dapatnya satu sampai tiga bed cover premium sih mending, ya? Lha kalau sampai setengah lusin, dan kualitasnya yang nggak oke. Haduh, siap-siap buat diestafetkan saja, deh, daripada jadi artefak di tempat penyimpanan. 

Pasti masih banyak lagi kado pernikahan useless yang estafet-able. Emang yang paling bener ngasih duit aja, sih, kata orang-orang yang merespons survey saya. 

BACA JUGA Rekomendasi Kado Nikahan Mantan dengan Kandungan Makna Mendalam dan tulisan Butet Rachmawati Sailenta Marpaung lainnya.

Baca Juga:  Anak Racing Motor Ban Cacing Minggir Dulu, Sambut Raja Jalanan yang Sebenarnya, Sopir Pikap!
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.