Program Olahraga TV Era 2000-an Tak Hanya Menyajikan Berita, tapi Juga Referensi Musik – Terminal Mojok

Program Olahraga TV Era 2000-an Tak Hanya Menyajikan Berita, tapi Juga Referensi Musik

Artikel

Bagi generasi yang tumbuh pada era 2000-an, khususnya yang suka bola, pasti familiar dengan program TV olahraga yang menjadi asupan utama melahap informasi seputar dunia olahraga yang nantinya akan jadi bahan obrolan bersama teman-teman di sekolah. Mulai dari program pagi seperti Sport 7 dan Lensa Olahraga yang menemani sarapan ataupun cuma sekedar menali tali sepatu sebelum berangkat sekolah. Hingga program olahraga seperti One Stop Football, Total Football, Galeri Sepakbola Indonesia, yang menemani pecinta olahraga di weekend siang.

Program olahraga tersebut tentu berjasa membuat saya dan banyak penonton lain jadi memiliki wawasan soal dunia olahraga, khususnya sepakbola, sehingga saya dan teman-teman sekolah saya punya bahan obrolan mengasyikan yang menyatukan kami. Tapi ada, satu jasa lain yang mempengaruhi hidup saya. Program-program tersebut berjasa membuat saya berkenalan dengan musik luar negeri, khususnya Barat, hingga seterusnya jadi tempat saya mencari referensi lagu-lagu Barat.

Kebetulan pada saat itu, saya adalah bagian dari generasi di mana pamor MTV sudah menurun drastis, dan masyarakat umum menjadikan program DahSyat dan Inbox sebagai patokan dalam mencari referensi musik. Yup, itu adalah era dimana musik nasional sedang menjadi tuan rumah di negeri sendiri dan entah kenapa saya sulit mendapat akses musik luar negeri dari media mainstream. Hingga akhirnya gerbang itu terbuka berkat program-program olahraga ini.

Pada awalnya, saya penasaran dengan musik-musik yang kerap hadir sebagai latar suara dari cuplikan olahraga dan dubbing suara isi berita tersebut. Entah karena beberapa lagu sering terpilih dimainkan sehingga familiar atau memang karena emang bagus aja, lagu-lagu itu mudah menempel di telinga saya. Saya rasa memang kehebatan editornya yang bisa memilih lagu di mana intronya bisa pas dan ikonik sebelum suara narasi berita masuk menimpa lagu tersebut. Jadi para editor ini pintar sekali memilih bagian musik yang catchy buat ditempatkan sebagai awal cuplikan berita, awal cuplikan itu adalah momen kuncinya. Sebuah kredit dan ucapan terima kasih saya ucapkan buat para editor yang bekerja dengan keren.

Seiring berjalannya waktu, entah sejak kapan persisnya, program olahraga itu akhirnya menambahkan tulisan informasi soal judul lagu yang digunakan dan siapa yang menyanyikannya. Entah apa alasannya, apa soal masalah kode etik penggunaan lagu atau memang mereka menyadari bahwa ada penonton seperti saya yang tertarik dan penasaran dengan lagu-lagu yang digunakan sebagai musik latar ini? Apa pun itu, saya mengucapkan terima kasih sehingga saya bisa hunting lagu-lagu barat dari program-program olahraga ini. Saya sampai catetin di kertas loh lagu-lagunya buat saya cari di internet.

Kredit khusus saya ucapkan pada program One Stop Football, yang menurut saya merupakan program olahraga terbaik dari program sejenis lainnya. Tayangan seperti Sport 7 dan Lensa Olahraga sajiannya lebih berupa hard news, atau berita yang biasanya seputar cuplikan hasil, berita pemain atau transfer, atau semacamnya. Sementara One Stop Football adalah acara yang lebih condong berupa soft news berformat sport magazine. Artinya, program ini menampilkan informasi yang lebih mendalam, menekankan pada aspek menariknya informasi, dan lebih menonjolkan aspek entertainment.

Oleh karena itu, tayangan yang ada di One Stop Football rasanya lebih memperhatikan estetika. Sehingga selain memperhatikan narasi yang menarik, dibutuhkan pula kombinasi cuplikan visual dan pemilihan lagu yang cocok agar memanjakan mata serta telinga penonton. Aspek inilah yang membuat One Stop Football spesial. Makanya, lagu-lagu yang ada pada cuplikan tayangan One Stop Football sering menancapkan kesan mendalam. Sekali lagi, editornya keren.

Berkat acara-acara ini saya akhirnya mengenal lagu seperti Spin Doctors berjudul Two Princess yang sering digunakan dalam rubrik News Flash di acara Sport 7 yang tayang di Trans 7. Saya juga tahu kalau ada musisi gitaris keren yang lagu-lagunya cuma instrumental bernama Joe Satriani. Beberapa musiknya selain buat latar musik cuplikan tayangan juga dipakai untuk jadi intro bumper program One Stop Football. Dan tentunya menjadi gerbang saya buat melek dunia musik internasional yang pada awalnya saya diperkenalkan pada lagu-lagu macam “The Reason” dari Hoobastank, Coldplay dengan “Viva la Vida”, Muse dengan “Starlight”, “Brick by Boring Brick” milik Paramore dan banyak lagu lainnya. Sebenarnya saya penasaran sih, itu urusan copyright-nya aman ya?

BACA JUGA Kebodohan Acara Televisi Indonesia Memang Sudah Semestinya Dirayakan dan tulisan Muhammad Sabilurrosyad lainnya.

Baca Juga:  Drama-drama yang Saya Nantikan di 'Masterchef Indonesia' Musim Delapan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.