Memilih Pemuda Ideal: Si Boy atau Si Doel? – Terminal Mojok

Memilih Pemuda Ideal: Si Boy atau Si Doel?

Artikel

Nama Onky Alexander dan Rano Karno adalah primadona kaum hawa pada zamannya. Para perempuan generasi Baby Boomer dan X pasti pernah mengidolakan keduanya. Ada karisma tersendiri yang tampak setiap muka blio-blio ini mejeng di layar televisi. Sampai-sampai jutaan pasang mata perempuan klepek-klepek karenanya.

Meski begitu, keduanya memiliki citra yang berbeda. Onky Alexander tenar karena memerankan karakter si Boy. Iya, Mas Boy yang—kata Ikang Fawzi—anak orang kaya dan punya teman segudang karena pergaulannya. Juga kalau ke mana-mana selalu nyetir BMW E30 sebagai lambang pemuda kaya zaman itu.

Ini jelas berkebalikan dengan Rano Karno yang melejit sebagai si Doel. Pemuda bernama lengkap Kasdullah itu paling banter numpakHonda WIN 100. Motornya pun dibeliin Engkong Ali dalam kondisi bekas. Beda gitu sama si Boy yang mobilnya masih gres.

Status ekonomi Doel juga termasuk menengah bawah. Dia hanya anak sopir opelet dan pedagang warung. Temannya juga sedikit, paling banyak tiga orang: Sa’pii si bandar ikan hias, si Edy yang ngajak Doel kerja sebagai sopir, dan Hans, sepupu Sarah yang slebor tetapi royal minta ampun.

Membandingkan latar belakang mereka berdua saja sudah kontras. Sungguh bagaikan siang dan malam. Si Boy berada di eselon atas masyarakat Indonesia pada masanya. Si Doel malah berjuang untuk menggapai pendidikan tinggi sebagai anggota eselon menengah bawah.

Baca Juga:  Kondisi Sosial-Politik Ba Sing Se Ini Jangan Sampai Terjadi di Indonesia

Akan tetapi, kalau kita gali kepribadian mereka berdua, ada satu persamaan mencolok. Keduanya sama-sama menjadi barometer pemuda ideal pada zamannya. Lebih rinci lagi, bisa dibilang kalau si Boy termasuk anak berandalan yang saleh. Iya, dia memang jagoan dan terkadang baku hantam dengan orang lain, namun dia tidak pernah lupa akan Tuhan-nya.

Berandalan, saleh, dan kaya dalam waktu yang sama? Jelas sebuah impian buat setiap pemuda di akhir 1980-an. Begitu pula dengan para pemudi yang pengin punya pacar seperti si Boy. Sesuai dengan OST-nya, “Suatu imajinasi, anak muda masa kini, pemuda yang seksi!”

Tentu kata “seksi” tidak akan dipakai untuk menggambarkan sosok si Doel. Dia adalah anak alim yang saleh. A++ character banget deh. “Kerjaannye sembahyang mengaji,” begitu bunyi OST-nya. Bahkan Hans saja sampai menjuluki sahabatnya itu “penghuni tetap masjid”. Memang betul, pola hidupnya lebih lurus dari jalan tol.

Hidup Doel begitu lurus sampai-sampai dia menyusahkan diri sendiri. Realitas hidup yang sering tidak sempurna selalu membuat Doel jiper. Daripada ikut tercebur atau melawan arus, Doel selalu memilih mundur dan mengalah. Intinya dia nggak mau ribut dan nyakitin orang.

Disuruh pegang pabrik batako milik Encang Rohim? Ogah karena harus menyingkirkan pekerja lama. Tahu dari makian Roy kalau dia kerja di perusahaan Pak Wisnu atas permohonan Sarah? Mengundurkan diri! Ditawari pekerjaan oleh Sita di perusahaannya yang all female? Menolak karena enggan merisak arus feminis perusahaan (waduh!).

Baca Juga:  Ranjau Tak Kasat Mata yang Bernama Kartu Member Belanja

Persamaan dan perbedaan karakter ini akhirnya membuat destinasi akhir mereka berbeda. Boy-nya Onky Alexander digambarkan berlabuh di Amerika Serikat. Dia berkuliah, kemudian bekerja di sana. Selama bekerja itu, ternyata atasannya bernama Sheena naksir dengan si Boy. Sudah sukses di negeri orang, ditaksir perempuan cantik pula! Sementara si Doel?

Boro-boro ke Amerika, si Doel mengejar Sarah yang kabur ke Belanda saja tidak sanggup. Kemampuan finansialnya sebagai teknisi panggilan tidak mencukupi untuk membeli tiket pesawat. Cintanya juga berlabuh di Betawi. He’eh, kan Doel akhirnya memilih mempertahankan Zaenab dan menerima surat cerai dari Sarah di awal 2020 kemarin.

Dari penjelasan di atas, bisa disimpulkan dua hal. Si Boy adalah imajinasi manis dari karakter berandalan. Sementara itu, si Doel adalah realisasi pahit dari karakter teladan. Kalau hanya melihat destinasinya, tentu si Boy memenangkan trofi pemuda ideal. Successful ending gitu.

Namun, terserah pembaca mau memilih siapa pemenang sayembara ini. Semua tergantung kepada preferensi masing-masing. Mau yang hidupnya dinamis namun berakhir sukses, atau yang hidupnya lurus namun berakhir kagak menjes?

Kalau saya, sih, memilih si Doel karena takut kena beri. Ingat, “Die beri sekali, orang bisa mati!”

BACA JUGA Saya Lulus Kuliah Lama Gara-gara Kecewa dengan Sosok Si Doel.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.