Susahnya Meromantisasi Jogja sebagai Orang Kabupaten Magelang – Terminal Mojok

Susahnya Meromantisasi Jogja sebagai Orang Kabupaten Magelang

Artikel

Jogja, terbuat dari bla,bla,bla. Setiap jengkal tanah, genangan air, butiran debu, bisa diromantisasi. Mungkin itu yang membuat banyak orang menjatuhkan pilihan ke Jogja. Ada yang kerja, kuliah, berkesenian, sampai sekadar foya-foya. Jogja, katanya istimewa. Namun, saya merasa jogja tak terlalu istimewa. Mungkin karena saya orang Magelang coret, alias Kabupaten Magelang, tapi saya bangga, kok.

Namanya tempat kelahiran, akan selalu jadi tempat penuh kenangan, atau bisa juga terbaik dan terindah. Namun, bukan karena itu saya sulit meromantisasi Jogja. Jogja indah juga, cuma susah diromantisasi oleh manusia Kabupaten Magelang seperti saya. Semua yang ada di Jogja, tak serta merta mudah diromantisasi, terutama UMR-nya. Dan saya sempat merasakan UMR Jogja itu, hmmm banget.

UMR kota Jogja, lebih kecil dari UMR Kabupaten Magelang. Walau tetap saja, bedanya tipis, tipis banget. Akan tetapi, jika dibandingkan UMR Kulon Progo dan Bantul, sori mayori, jauh bedanya. Sudah banyak yang menulis perihal masalah UMR ini di Mojok. Memang mangkeli, mengingat ini Jogja, Jogja kok UMR-nya nggak istimewa. Namun, kalau protes ke siapa? Susah juga, ya? Meski begitu, ada saja yang berani ngomong kalau di Jogja, apa-apa lebih murah. Murah? Coba deh bandingkan dengan Magelang. Coba kita lihat, apa masih berani bilang murah?

Kita ke angkringan dulu. Kopi di Magelang lebih murah, beda 500 perak, lah. Kalau tegel sama lambung, bisa pesen “wait kopi”, bedanya lebih jauh lagi. Begitu juga nasi kucing dan lawuhnya, beda harganya bisa sampai seribu. Di Magelang, masih mudah ditemui gorengan 500-an dan sate-satean yang seribuan. Di Jogja ada juga, cuma harus melipir jauh ke Bantul atau Sleman yang sub-urban. Mungkin, karena angkringan itu asalnya dari Jogja, jadinya lebih mahal. Lebih otentik dan juga lebih istimewa, barangkali.

Mi ayam juga begitu dong. Misalkan makan mi ayam di Magelang, sepuluh ribu sudah dapat ayam dan topping bejibun. Di jogja, sepuluh ribu masih mi ayam kelas biasa. Mi banyak, ayam dikit. Kalau mau yang ekstra, harus nambah empat atau lima ribu lagi. Di Magelang, tujuh ribuan atau enam ribu sudah dapat yang kelas begituan. Apalagi di secang Magelang, mi ayam dan bakso lima ribuan masih ada banyak, tinggal pilih, isinya juga banyak. Di Jogja juga ada, tapi ayamnya balungan tok til, sawinya dikit banget. Namun, beberapa kali saya temui mi ayam murah dan istimewa, cuma ya gitu, harus melancong jauh dari kota.

Bayar kos? Wadidaw sekali. Jauh harganya dengan kos di Magelang. Saya pernah ngekos di depan ISI Jogja, tepat di samping jalan. Sebuah kamar kecil tanpa kamar mandi dan hanya punya sebuah jendela seukuran kepala manusia, cuilik, panas banget. Kalau sedang tidur, kasur bergetar karena tronton lewat setiap detik. Harga yang saya bayar, lebih mahal dari kamar kos yang lebih besar dan manusiawi di Magelang.

Saya coba kos di tempat yang lebih baik. Biayanya lumayan banget, ratusan ribu kurang dari satu juta. Kalau di Magelang, duit segitu cukup untuk sewa kamar kos yang berfasilitas lebih komplit dan sultan. Tapi, tetap saja, saya paham sekali, kos mahal karena Jogja istimewa.

Apalagi beli tanah dan rumah, modyar gasik mbul. Harga tanah di Jogja, bisa sampai 5,6,7 kali lipat dari harga tanah di Kabupaten Magelang. Harga tanah di Sleman yang agak pinggir, tetap jauh lebih mahal dari harga tanah Kabupaten Magelang. Apalagi kalau beli di daerah Magelang yang agak pinggiran kampung atau desa, jauh murahnya. Di desa saya, duit 100 juta sudah dapat tanah luas buat rumah dan masih sisa buat bikin halaman atau lapangan badminton dan ternak lele.

Namun, ada masalah lain, yaitu kemacetan. Jogja zaman saya piyik tak seperti sekarang ini. Sekitar 90-an akhir dan 2000-an awal, saya sering ke Jogja, menengok Mbakyu yang menempuh pendidikan di Jogja. Sepeda dan becak masih banyak, mobil dan motor tak semeriah sekarang.

Di masa itulah saya sedang menjalin masa romantis dengan Jogja. Belum lagi papan-papan iklan yang kini bejibun jumlahnya. Mural khas Jogja mulai hilang, mulai kehilangan jati dirinya. Masih sering saya temui mural keren ala Jogja, sayangnya harus pergi jauh ke kampung-kampung. Sudah susah untuk jadi seniman jalanan di Jogja, semua dipandang sebagai vandalisme. Nrimo ing pandum, makin diterapkan dengan lumayan buta.

Jogja memang sudah susah untuk saya romantisasi, bukan karena Jogjanya, tapi orang-orang yang bikin sistemnya. Sistem yang justru makin menggerus istimewanya Jogja. Semoga Jogja tak dieksploitasi dengan embel-embel istimewanya lagi. Jogja memang istimewa, tapi semoga yang mangku Jogja juga makin istimewa.

BACA JUGA Nggak Usahlah Ndakik-Ndakik Bicarain Romantisasi Jogja dan tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Baca Juga:  Zona Cacing, Slither, Sweet Crossing: Manakah Game Ular yang Paling Asyik Dimainkan?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.