Suka Duka Pakai Honda Revo: Sering Dikira Debt Collector

Irit bensin, kuat, perawatannya murah, tapi kalau di jalan kadang suka deg-degan takut ditolak warga karena dikira debt collector.

Featured

Aditya Novrian

Honda Revo merupakan produk sepeda motor bebek yang paling laris di kelasnya. Honda Revo hadir sejak tahun 2007 yang diluncurkan untuk menyaingi produk pabrikan lainnya.

Saya sebagai pengguna Honda Revo selama dua tahun merasakan banyak suka maupun duka. Kalau bisa dibilang saya adalah orang yang antara jatuh cinta dan patah hati pada produk ini.

Hal pertama yang saya paling suka dari Honda Revo adalah harga beli yang cukup kompetitif dengan range harga 13 juta rupiah hingga 16 juta rupiah. Bisa dibilang produk termurah dari Honda.

Kedua, Honda Revo yang saya pakai adalah keluaran tahun 2016 yang sudah dibekali teknologi PGM FI (gampangnya injeksi). Teknologi tersebut memudahkan saya dalam menghemat BBM. Mungkin kalau dikalkulasi seminggu hanya mengeluarkan uang Rp22.000 yang bisa dibilang iritnya kebangetan.

Padahal tangki Honda Revo hanya tiga liter dengan 110 cc. Cukup standar bagi saya namun kalau digunakan harian untuk ngampus dan keliling Surabaya lumayanlah.

Keuntungan ketiga menggunakan Honda Revo adalah ketangguhan mesin. Mesin Honda Revo kalau dibuat perjalanan Malang-Surabaya jangan ditanya lagi, kuat tanpa henti. Apalagi iritnya yang saya suka itu tadi hanya mengisi BBM sekali sampai tujuan hanya habis satu strip saja.

Selain itu, keuntungan lainnya adalah biaya perawatan cukup murah. Biaya perawatan terbilang murah karena setiap 2000 km sekali hanya ganti oli yang biayanya paling mahal Rp50.000.

Itulah sukanya memiliki Honda Revo yang cukup bagi saya. Adapun duka yang saya alami ketika memiliki sepeda motor satu ini.

Duka pertama yang saya alami saat menggunakan Honda Revo adalah sering dikira debt collector. Dalam hati begitu sakit sudah senang mempunyai sepeda motor sendiri, eh malah dikira debt collector.

Hal itu terjadi saat berkendara di perumahan warga yang bisa dibilang keadaan ekonominya menengah. Lewat sambil menyapa warga saja pun dilirik dengan ekspresi heran bahkan sedikit cemas.

Baca Juga:  Kenapa sih Ada Orang Tega Ngasih Bintang Satu untuk Driver Ojol?

Parkirlah Honda Revo saya ini di sebuah rumah teman. Saya mendengar celetukan warga yang mengira saya akan menagih kredit teman saya.

“Eh Jon, liat itu yang pakai Honda Revo tadi kayaknya mau narik hutang deh. Kemarin ada warga juga yang sama loh didatengi kayak dia (maksudnya saya)”.

Begitu dukanya saya sebagai pengguna Honda Revo. Saya pun penasaran kenapa stigma itu begitu melekat kepada saya dan pengguna Honda Revo.

Beberapa hari kemudian ramai postingan facebook mengenai Honda Revo yang masih utuh ketika ditabrak motor KLX. Peristiwa itu membuat para pengguna facebook ramai memposting meme dengan kata “Ketika Revo koperasi ku geber, disitulah KLX mu kalang kabut”.

Semenjak itulah saya tahu kalau Honda Revo identik dengan sebuah koperasi atau usaha perkreditan lainnya. Uniknya, para penagih utang ini dibekali Honda Revo sebagai tunggangannya.

Kendati demikian, saya merasa bangga menggunakan Honda Revo. Setidaknya di mata masyarakat saya adalah orang tampan yang siap menyaingi KLX, Ninja, atau CBR.

Bisa dibilang duka pengguna Honda Revo terselamatkan jati dirinya. Bahkan kalau adu gengsi dengan tiga motor sport tadi masih sebanding meskipun terlihat tidak sinkron.

Hanya saja takutnya kalau kebablasan para pengguna Honda Revo ini jadi siksaan para warga. Karena kalau kembali ke stigma Revo Koperasi, warga malah menyerang dengan kata-kata yang mematikan. Katakanlah awas jangan kemari, saya sudah bayar hutang.

Tetapi sang produsen, yakni AHM cukup cerdas mengeluarkan Honda Revo ke pasaran. Bagaimana tidak, tagline smart riding experience menjadi simbol perlawanan untuk pengguna produk ini.

Kita tahu bahwa tagline smart identik dengan produk jamu Tolak Angin. Unik juga jika melihat tagline tersebut disematkan di sebuah sepeda motor.

Baca Juga:  Tuhan, Bukankah Akan Lebih Simpel Kalau Kami Hanya Jatuh Cinta pada Jodoh Kami Saja?

Tagline yang disematkan AHM mungkin ada sangkut pautnya dengan produk jamu tadi. Yakni kalau masuk angin karena berkendara, cukup ingat kata smart ya beli saja produk Tolak Angin.

Begitu penuh cerita bagi para pemilik Honda Revo lainnya jika memiliki kisah yang sama dengan saya. Saya berpikir motor yang saya miliki tidak akan pernah dijual kembali karena kenangannya. Takut gagal move on dan keinget kenangan mantan.

Itulah sedikit suka duka saya pakai Honda Revo selama dua tahun ke belakang. Sungguh pengalaman yang menyenangkan memiliki salah satu produk unggulan dari Honda ini.

Sumber Gambar: Wikipedia

BACA JUGA Honda CB150 Verza Meningkatkan Ketakwaan Saya atau tulisan Aditya Novrian lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.