Sepatu Campess Akhirnya Gaib dan Mencoreng Demokrasi Persepatuan – Terminal Mojok

Sepatu Campess Akhirnya Gaib dan Mencoreng Demokrasi Persepatuan

Artikel

Seminggu terakhir jagat persepatuan Indonesia kembali ramai dengan rilisnya sepatu Campess. Yap, itulah sepatu yang memparodikan (bahasa kasarnya KW) sepatu Compass untuk Darahkubiru by Pot Meets Pop .

Sebenarnya sepatu ini awalnya hanya penuh sensasi untuk menaikkan popularitas sepatu Compass untuk Darahkubiru. Lambat laun sepatu parodi ini getol untuk memproduksinya secara massal bagi rakyat yang tidak kebagian sepatu Compass. Bahkan target awal Maret 2020 adalah awal perilisan dan penjualan, tapi hal itu ternyata batal karena alasan covid-19.

Berita baik akhirnya muncul bagi Sahabat Campess (fans dari Sepatu Campess). Dirilis pada Jumat (1/5/2020), sepatu Campess dijual online via Shopee. Tepat jam 13.00 WIB sepatu parodi ini dilepas dengan harga Rp339.000.

Herannya, sepatu parodi tersebut laris hanya dalam hitungan menit. Saya berpikir sepatu ini peminatnya juga cukup banyak, ya. Sesuai dengan tagline mereka yakni, “Dari Rakyat, Untuk Rakyat, Oleh Rakyat”.

Cepat larisnya sepatu Campess tak jauh berbeda dengan sepatu Compass yang juga sama-sama ludes hanya dalam beberapa menit saja. Saya cek dan klik di Shopee sudah berasa simulasi pengisian Kartu Rencana Studi (KRS) online saja. Kalau tak dapat sepatu itu sama saja nggak dapat jatah kelas.

Dengan terjual habis sepatu ini sudah mencoreng taglinenya sendiri yakni “Untuk Rakyat”. Saya dan rakyat lainnya merasa tidak kebagian dan tak terpenuhi hak-haknya. Coba saja sepatu Campess meluncurkan Program Keluarga Harapan (PKH). Saya dan rakyat lainnya mungkin mendapat tunjangan sepatu parodi ini.

Baca Juga:  Rindu Bus Kuning alias Bikun UI yang Sering Dianggap Bus Paling Nyaman

Habisnya stok sepatu Campess tentunya menjadi pertanyaan publik. Memang seberapa baguskah kualitas sepatu ini jika dibanding dengan sepatu Compass?

Lagi dan lagi di Instagram dari localpridegarage menyebut “ALAMAT, GHAIB LUR!” Sontak mengingatkan kembali kepada sepatu Compass edisi yang diparodikan juga gaib.

Naluri cek and ricek saya pun menggebu-gebu lagi. Saya membuka laman Facebook bertemu orang menjual sepatu Campess dengan harga dua kali lipat. Harganya tentu sudah mencapai Rp639.000. Sungguh sadis para reseller menjual sepatu parodi hanya untuk keuntungan pribadi. Hmmm, berpikir positif saja kelakuannya demi mencukupi hidup saat pandemi ini yang susahnya minta ampun dapat kerjaan.

Naiknya harga jual kembali sepatu Campess juga mencoreng taglinenya lagi, yaitu “Dari Rakyat”. Entah sampai kapan dunia persepatuan di Indonesia dapat kembali normal sebelum ada istilah sepatu gaib.

Sampai tulisan ini dirangkai, ada salah satu YouTuber yang sudah mereview sepatu Campess. Bahkan judul videonya pun mempertanyakan sepatu ini apakah sepatu ini benar-benar untuk rakyat. Lagi dan lagi masalah tagline sepatu ini dipertanyakan.

Sepatu Campess dan sepatu Compass jika dalam dunia hantu, mereka seperti noni-noni Belanda. Cantik, anggun, dan mempesona tetapi tak keliatan di mana dia berada. Hanya orang-orang tertentu saja yang dapat melihatnya.

Tidak hanya itu saja, akun resmi dari sepatu Campess pun juga gaib entah ke mana. Kalau kata pepatah sudah jatuh tertimpa tangga pula. Momen gaib semakin terasa pada sepatu ini. Serem kalau hilang ternyata kena report masalah hak cipta. Namun, bisa dibilang bahwa sepatu Campess ini mirip hampir 90 persen.

Baca Juga:  Cara Makan Itu Soal Selera, Ngapain Diperdebatkan, sih?

Sebenarnya kalau dikaji kembali tentang permasalahan julukan sepatu gaib adalah kelakuan pemilik sepatu yang sudah membelinya dengan harga retail. Pemilik memiliki dua kemungkinan dalam memilikinya, yakni memang serius menggunakannya atau menjualnya kembali dengan harga selangit.

Kalau pemilik menjualnya kembali dengan harga selangit kasihan kami para mahasiswa kos kalau ingin membeli harus ke kalian. Sebenarnya boleh saja menjual dengan harga lebih tinggi tapi tolong perhatikan keinginan rakyat. Demokrasi dalam bersepatu akhirnya tercoreng juga, dong.

Demokrasi dalam persepatuan Indonesia harus dijunjung tinggi agar keadilan sosial dapat terwujud. Takutnya nanti ada demonstrasi dari pencinta sepatu lokal menuntut keadilan sewaktu-waktu.

Sepatu Campess hanya satu dari sekian parodi sepatu Compass yang menjadi gaib. Masih ada parodi lain seperti sepatu Campuss, sepatu Cempess, sepatu Composs, dan banyak lainnya. Apalagi lucu juga kalau sepatu parodi ada produk KW-nya. Dapat julukan baru, yakni Sepatu Parodi yang Terparodikan.

BACA JUGA Kondangan Fighter yang Galau Antara Flat Shoes dan High Heels: Dasar Nggak Penting! atau tulisan Aditya Novrian lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.