Selain Pekalongan, Wonosobo Juga Punya Nasi Megono yang Tak Kalah Nylekamin – Terminal Mojok

Selain Pekalongan, Wonosobo Juga Punya Nasi Megono yang Tak Kalah Nylekamin

Artikel

Avatar

Niat hati iseng googling dengan kata kunci “nasi megono”, saya justru menemukan rujukan dari situs Wikipedia menulis bahwa sega megana adalah makanan khas dari daerah Pantura, Jawa Tengah, yang biasa ditemukan di Kabupaten Pekalongan.

Namun, perlu diketahui bersama bahwa Wonosobo juga memiliki nasi megono dengan wujud yang berbeda. Makanan ini sangat mudah ditemui karena tidak sedikit masyarakat yang menjajakannya di depan rumah ketika pagi hari.

Di Pekalongan sendiri, nasi megono merupakan nasi yang dicampur dengan cacahan nangka muda, parutan kelapa, dan ditambah dengan bunga kecombrang yang memberikan aroma wangi. Ada banyak pilihan lauk untuk menemani nasi megono, yakni tahu, tempe, bakwan, hingga cumi-cumi.

Sebagai orang asli Wonosobo, saya sendiri merasa kena prank saat pertama kali mencoba megono khas Pekalongan. Salah satu yang membuat saya merasa terkena prank adalah ketiadaan kubis dalam seporsi nasi megono khas Pekalongan. Selain itu, penyajian nasi megono khas Pekalongan juga tidak dicampur berbaur dengan nasi putihnya.

Sementara itu di Wonosobo, nasi megono memiliki resep dan bumbu yang lebih sederhana, tapi mampu menghadirkan rasa “nylekamin” hingga selalu membuat rindu masyarakat Wonosobo yang merantau ke luar kota atau ke luar negeri untuk pulang kampung.

Nasi megono Wonosobo memiliki ciri khas adanya irisan kubis jawa atau yang biasa dikenal kubis hijau, parutan kelapa, dan ebi. Bumbu megono sendiri terdiri dari bawang merah, bawang putih, garam, dan cabai. Parutan kelapa dan ebi inilah yang menghasilkan rasa gurih, dan akan memberikan kenikmatan yang hakiki jika dicampur dengan nasi hangat.

Baca Juga:  Panduan Menjadi Kating yang Mengulang Kelas Bersama Adik Tingkat

Jika kubis yang sudah diiris kasar dan sudah dibumbui tersebut belum tercampur dengan nasi, masyarakat Wonosobo akrab menyebutnya dengan “jangan gewos” (dalam bahasa Wonosobo, jangan artinya sayur yang sudah dimasak).

Mencampur bumbu megono dengan nasi hangat tidak menggunakan sembarang wadah. Sebagian besar penjual nasi megono akan menggunakan bakul untuk mencampur bumbu megono dengan nasi putih hangat. Tindakan mencampur nasi dengan bumbu megono alias mixing ini akan menghasilkan rasa yang lebih nikmat jika dilakukan dengan batok kelapa. Secara default, nasi megono khas Wonosobo memang terwujud dalam nasi yang telah tercampur dengan bumbu megono. Dalam hal tampilan, nasi campur ini memiliki pola loreng-loreng, sehingga sebagian masyarakat Wonosobo menyebutnya sebagai sega tentara.

Saya pernah coba mencampur nasi dan sayur megono alias gewos tersebut di atas piring keramik dengan sendok alumunium. Namun, rasanya kurang begitu enak dibanding ketika dicampur menggunakan bakul dan batok kelapa. Jelas bahwa untuk menghasilkan nasi megono yang enak nan nylekamin, tidak sembarang orang bisa melakukannya. Bahkan finalis MasterChef belum tentu bisa melakukannya.

Untuk urusan plating, mbok-mbok penjual nasi megono Wonosobo biasanya akan melakukan plating di atas daun pisang lalu membungkusnya dengan cara dipincuk. Hingga kini, saya masih meyakini bahwa daun pisang adalah alas makan terbaik untuk menyajikan nasi megono, mengalahkan piring keramik termahal yang ada di kapal Titanic sekalipun.

Baca Juga:  Malam Ramadan, Edukasi Seks di Pesantren dengan Ngaji Qurrotul Uyun

Untuk menikmati nasi megono Wonosobo, tentu ada beberapa pilihan lauk yang bisa disandingkan seperti bakwan, tahu goreng, tempe kemul, maupun suwiran ayam. Menurut saya tempe kemul adalah pilihan lauk paling pas untuk menemani nasi megono. Kedua panganan tersebut ibarat seperti gitar listrik dan amplifier yang tidak bisa dipisahkan.

FYI, sepincuk nasi megono mengandung kalori sekitar 300-500 kkal. Sedangkan satu potong tempe kemul memiliki kandungan kalori sekitar 60 kkal. Artinya, angka tersebut telah memenuhi syarat menu sarapan, yakni sekitar 20% hingga 30% dari kebutuhan gizi harian. Mungkin bisa lebih jika makan tempe kemul lebih dari satu potong. Hehehe.

Umumnya, warung nasi megono di Wonosobo berbentuk sederhana, bukan bangunan permanen seperti warteg atau warung nasi Padang. Warung nasi megono di Wonosobo berwujud bilik bambu, beratap jerami seng, dan beralaskan tanah.

Sebagian hotel maupun hostel di Wonosobo juga menyediakan nasi megono sebagai menu sarapan pagi. Namun, nasi megono tersebut belum tentu dibuat oleh koki yang ada di hotel, kebanyakan pihak hotel menyerahkannya kepada vendor yang lebih terpercaya, yakni mbok-mbok peracik nasi megono dengan segala kearifan lokalnya.

Secara popularitas, mungkin nasi megono Wonosobo belum bisa menyaingi nasi megono Pekalongan, namun soal rasa saya yakin Chef Juna pun bakal ketagihan.

Sumber Gambar: travelingyuk.com

BACA JUGA Benda-benda yang Bisa Digunakan untuk Melubangi Air Mineral Cup Selain Sedotan dan tulisan Dhimas Raditya Lustiono lainnya.

Baca Juga:  Dear Fans Manchester United, Berikut Kiat Puasa Gelar Liga Inggris Agar Amal Diterima dan Hati Dilapangkan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.