Sebaiknya Liverpool Tidak Memperlakukan Atletico Madrid Seperti Barcelona – Terminal Mojok

Sebaiknya Liverpool Tidak Memperlakukan Atletico Madrid Seperti Barcelona

Featured

Apakah leg kedua Liga Champions akan digelar tanpa penonton? Wabah virus corona membuat Eropa waspada. Tidak terkecuali kompetisi olahraga, salah satunya sepak bola yang kena dampaknya. Apakah kewaspadaan itu akan menular ke leg kedua Liga Champions antara Liverpool melawan Atletico Madrid?

Well, terlepas dari masalah virus corona, satu hal yang harus dipegang oleh Liverpool adalah jangan sampai mereka memperlakukan Atletico Madrid seperti Barcelona. Euforia comeback tahun lalu ketika melawan Barcelona tidak boleh menjadi referensi. Tahun ini, mengalahkan Atletico jauh lebih sulit. Ada dua masalah besar yang perlu diperhatikan The Reds.

Rotasi Liverpool

Selepas winter break, performa Liverpool jauh dari memuaskan. Sudah tiga kali mereka kalah, dari Watford, Chelsea, dan Atletico Madrid. Masing-masing di kompetisi yang berbeda. Satu hal yang mengganjal di hati saya adalah soal kebijakan rotasi yang dilakukan Jurgen Klopp.

Ketika kalah dari Atletico Madrid, saya pernah menulis kalau Klopp terlalu berhati-hati dengan komposisi pemainnya. Sebelum tandang ke Wanda Metropolitano, Liverpool melawan Norwich City. Mereka menang dengan susah payah. Skor akhir adalah 0-1 untuk Liverpool.

Di laga ini, Klopp hanya merotasi dua pemainnya saja, yaitu Sadio Mane dan Fabinho. Mane memang diberi waktu istirahat, sementara Fabinho cedera. Jordan Henderson dimainkan sebagai gelandang bertahan.

Sebelum melakoni leg kedua, Liverpool menghadapi Bournemouth. Klopp kembali hanya merotasi tiga pemainnya saja. Kali ini, manajer asal Jerman itu mengistirahatkan Andrew Robertson, Alisson, dan Jordan Henderson. Kata Klopp, Robertson berada pada kondisi antara diistirahatkan dan cedera. Saya yakin ini langkah kehati-hatian dari Klopp saja.

Baca Juga:  No Debat! One Piece Lebih Baik daripada Naruto

Sementara itu, Henderson absen karena cedera. Keduanya diperkirakan sudah bisa bermain di leg leg kedua nanti. Memperhitungkan jadwal yang padat dan Liverpool yang sudah 90 persen juara Liga Inggris, mengapa Klopp begitu takut memberi istirahat kepada pemain pentingnya? Mo Salah dan Roberto Firmino hampir tidak pernah istirahat. Begitu juga dengan Virgil van Dijk.

Atletico tidak bisa dilawan dengan komposisi pemain yang tidak berada dalam kondisi fisik ideal. Klopp yakin bisa membantu pemainnya kembali ke kebugaran terbaik dalam waktu singkat?

Dua bek sayap

Ketika kalah dari Napoli, Watford, dan Atletico, salah satu kesulitan yang dirasakan Liverpool adalah dua bek sayap yang dikunci. Napoli dan Atletico bermain dengan pendekatan yang sama, yaitu 4-4-4 narrow. Dua pemain di sisi lapangan, ditambah bek sayap, mengunci ruang Trent-Alexander Arnold dan Andrew Robertson.

Ketika kalah dari Napoli, dua bek sayap The Reds ini membuat nol peluang. Padahal, The Reds begitu membutuhkan dua bek sayap mereka untuk urusan membuat peluang. Hal ini juga yang menjadi penegasan alasan Trent menjadi salah satu bek paling produktif di dunia, baik dari sisi penciptaan peluang, maupun gol.

Atletico di bawah asuhan Diego Simeone adalah sebuah tim yang begitu taat menerapkan sebuah skema. Disokong stamina yang bagus, Atletico menjadi sebuah unit yang sulit untuk “dibuka”. Apalagi kita tahu kalau skema 4-4-2 narrow sudah menjadi default Simeone selama beberapa tahun terakhir. Skema ini sudah alami dimainkan oleh skuat Atletico.

Baca Juga:  Masuk Liga Champions Kok Irit, Lazio Sehat?

Saya tahu Klopp bukan pelatih yang tidak sadar dengan potensi lawannya. Untuk membebaskan Trent dan Robbo supaya bisa melepaskan umpan silang, Liverpool memenangi lapangan tengah. Masalahnya adalah, Fabinho tengah under perform sementara Henderson baru kembali dari cedera.

Pada akhirnya, magis anfield saja tidak akan cukup untuk memangkas agregat, bahkan ketika selisihnya cuma satu gol saja. Liverpool, mungkin, akan menghadapi salah satu laga terberat di musim ini. Laga yang memaksa mereka tampil dengan banyak handicap.

BACA JUGA Virus Corona Bikin Serie A Ditunda, Italia Lock Down, Bagaimana dengan Liga 1? atau tulisan Yamadipati Seno lainnya. Follow Twitter Yamadipati Seno.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.




Komentar

Comments are closed.