Sebagai Orang Sunda, Saya Malu dengan Tingkah Lord Rangga – Terminal Mojok

Sebagai Orang Sunda, Saya Malu dengan Tingkah Lord Rangga

Artikel

Tulisan ini terinspirasi dari tulisan Mas Gusti Aditya yang telah mencoba untuk Menelaah Logika Berpikir Lord Rangga Sunda Empire dan tulisan Mbak  Luvia Intan Sinawang Asri yang bilang bahwa Selama Ada Sunda Empire, Kita Tidak Perlu Khawatir dengan Serangan Titan!

Ketika menonton Lord Rangga, Tretan Muslim, dan Coki pardede dalam Podcast Deddy Corbuzier tersebut, saya malah merasa jadi orang bodoh yang tidak mengerti apa-apa. Bagaimana tidak, di situ Lord Rangga dengan jelas menjelaskan sejarah dunia yang betul-betul berbeda dengan yang saya pelajari selama ini. Bahkan sejarah yang menyebut Adolf Hitler meninggal dunia di Garut tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan pernyataan Lord rangga tersebut.

Saya tidak tahu apa maksud Lord Rangga dalam podcast tersebut, apakah memang cuma gimmick, dalam artian ocehan blio selama ini hanya untuk hiburan belaka, atau blio ini betul-betul mempercayai dan mengimani semua yang dia katakan selama ini tentang Sunda Empire yang merupakan penguasa dunia sejak zaman dahulu. Tapi kalau itu serius, dan bukan gimmick, sebagai orang Sunda, saya betul-betul malu. Ini sama seperti peristiwa emak-emak berkerudung kuning yang ngomel-ngomel tak terima dengan paket yang sudah diantar oleh kurir yang viral beberapa waktu yang lalu. Blio yang marah-marah, tapi saya ikut merasa malu.

Ya memang sih, sejak dulu tidak banyak orang Sunda yang menempati posisi penting di pemerintahan. Belum ada orang Sunda yang menjadi Presiden Indonesia ataupun pengusaha kaya raya yang masuk jajaran sepuluh besar orang terkaya di Indonesia. Kalaupun nanti ada, kuantitasnya jauh lebih sedikit karena orang Sunda memang dikenal sebagai orang yang tidak begitu ambisius dalam hidup, dan cenderung pemalas, meskipun tidak semuanya seperti itu.

Tapi ya menurut saya sih, pernyataan Lord Rangga tentang Sunda Empire dan segala serba-serbinya itu betul-betul ngawur. Kecuali kalau Lord Rangga emang niatnya untuk komedi dan seru-seruan saja atau emang niatnya bikin cerita fiksi layaknya Lord of the Rings, Harry Potter, atau Attack on Titan gitu. Lagian Lord Rangga ini kan kelahiran Brebes, kok ngaku-ngaku orang Sunda segala?

Dalam salah satu penampilan stand up comedy yang dibawakan oleh perencana keuangan kawakan, Ligwina Hananto, memang pernah disebutkan lelucon tentang “Sundakeun dunya” atau “Sundakan dunia ini” layaknya bangsa Eropa yang telah menanamkan bahasa serta pemikiran mereka pada ratusan negara jajahannya selama berabad-abad. Sebagai orang Sunda, saya paham itu hanya lelucon saja, tapi apa yang Lord Rangga utarakan ini rasanya terlalu mengada-ngada.

Lord Rangga ini kalau dikasih pelatihan menulis skenario film oleh Ernest Prakasa, diberi pelatihan menulis novel oleh Dewi Lestari, mungkin bisa membuat skenario film, novel, atau buku cerita fantasi melebihi Lord of the Rings, Harry Potter, atau Attack on Titan gitu deh. Nantinya diadaptasi dalam bentuk film dengan kualitas tinggi di Hollywood gitu. Yakin deh karena khayalannya betul-betul tinggi sekali. Saya yang merupakan orang Sunda sejak lahir saja tidak pernah berkhayal setinggi itu tentang suku saya sendiri. Ini Lord Rangga yang asli Brebes bisa berkhayal seperti itu.

Saya sendiri memang tidak setuju dengan apa yang blio utarakan selama ini, tapi saya menghargai dan melindungi apa perkataan blio tersebut sebagai salah satu bentuk kebebasan berpendapat. Dan terakhir, saya salut banget sama Tretan Muslim dan Coki Pardede yang bisa menahan tawa selama berada di Podcast Deddy Corbuzier yang berdurasi selama 50 menit tersebut. Soalnya biasanya, dalam video Pemuda Tersesat bersama Habib Husein Jafar Al Hadar saja, mereka berdua sering tidak bisa menahan tawa akibat pertanyaan-pertanyaan absurd dari para Pemuda Tersesat. Eh ini sama Lord Rangga bisa-bisanya mereka berdua menahan tawa.

Sumber Gambar: YouTube KompasTV

BACA JUGA Menelaah Logika Berpikir Lord Rangga Sunda Empire dan tulisan Raden Muhammad Wisnu lainnya.

Baca Juga:  Soal Larangan Memotret di Dalam Pesawat Maskapai Garuda: Antara Penegasan dan Konten Baru di Media Sosial
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.