Salah Kaprah Santet dan Tujuh Ajian Paling Populer – Terminal Mojok

Salah Kaprah Santet dan Tujuh Ajian Paling Populer

Artikel

Santet, istilah ini rasanya banyak disalahpahami orang. Banyak orang yang gebyah uyah istilah santet dengan tenung. Termasuk beberapa tulisan terkait santet di Mojok. Sedihnya, ada juga yang ditulis orang Banyuwangi. Sebagai orang Banyuwangi, meskipun bukan lare Osing Deles, rasanya saya harus meluruskan persoalan ini. Bukan karena sok tahu, tapi memang demikian adanya: santet bukan tenung. “Kalau resek, nanti kamu aku santet, aku masukkan Iphone ke dalam perutmu.” Ini adalah kalimat yang keliru dalam logika berpikir orang Osing tentang santet.

Alih-alih digunakan untuk mencelakai (membunuh) orang atau tindak kekerasan maya lainnya, santet justru lebih dekat hal yang berkaitan dengan yangyangan atau perjodohan dan pengasihan. Di antara pembaca pasti banyak yang belum paham jika santet itu adalah semacam singkatan “mesisan kanthet” (sekalian lengket) atau “mesisan benthet” (sekalian retak). Intinya, jika sepasang anak manusia lebih bermanfaat hidupnya jika bersatu, dibuat mesisan kanthet. Namun, jika kondisi mereka lebih baik tidak menyatu, dibuat mesisan benthet.

Istilah ini sudah lazim didengar di kalangan warga Osing (orang Banyuwangi asli). Kalau mau yang versi ilmiah ada di buku terbitan LKIS berjudul Memuja Mantra karya Heru S. Putra. Buku ini hasil penelitian di Banyuwangi. Dalam khasanah spiritual Osing, dikenal adanya empat ilmu. Jika umumnya di tempat lain ada hitam dan putih saja, di sini ada kuning dan merah. Dan santet menempati posisi kuning merah ini.

Dalam kesempatan ini, saya justru mau pamer terkait yang saya peroleh dari Eyang Hasnan. Fitur atau aji terkait persantetan sebenarnya cukup banyak. Namun, dia menyebut ada yang paling dekat dengan kehidupan perjodohan atau pengasihan. Dan sebenarnya ini hanya mengacu pada tujuh binatang domestik yang ada di sekitar manusia.

#1 Jaran goyang

Bisa dibilang ini jenis santet paling populer yang dikenal masyarakat. Bahkan, karya tari yang menggambarkan bagaimana ajian ini bekerja juga sangat populer dipentaskan di kalangan masyarakat Banyuwangi. Termasuk juga sampai menginspirasi munculnya lagu Jaran Goyang yang dinyanyikan Mbak Nella. Aji jaran goyang biasanya dilakukan seorang pria terhadap perempuan yang dia kasihi, tapi justru ditolak mentah-mentah dengan sombong. Jika mengacu cerita salah satu eyang, kesaktian aji ini digambarkan dalam kalimat, “Ojo maneh siro, jaran goyang. Nagud.” (Jangankan kamu, kuda saja bergoyang, buset).

#2 Kebo buduh

Tidak hanya kaum laki-laki sebagai subjek, ada kalanya perempuan juga memainkan diri sebagai subjek dan kaum lelaki menjadi objeknya. Dalam hal ini, aji kebo buduh bekerja. Keampuhannya dilukiskan ketika kondisi si istri bermain selingkuh di dalam rumah,si suami sama sekali tidak mengetahui.

#3 Kucing gorang

Ada sebuah keluarga tinggal di dalam rumah besar nan mewah. Dengan semua kebaikan yang semestinya menjadi modal keceriaan, justru yang ditemui setiap hari cuma pertengkaran. Jangankan tetangga, anak-anak pun muak dengan pertengkaran yang dilakukan orang tuanya.

Bagi orang Osing, kondisi ini harus ditarik ke belakang. Ada kemungkinan itu merupakan karma dari tindakan di waktu lampau. Dalam tradisi osing, tidak dikenal namanya perjodohan, tetapi bakalan. Ya beda tipis. Mungkin bedanya jika perjodohan bisa dilakukan sejak kecil, kalau bakalan dilakukan saat keduanya sudah dewasa.

Intinya ketika proses bakalan ini berlangsung, orang lain tidak boleh mengganggu. Lantaran ini merupakan momen sakral. Jika diganggu, biasanya salah satu dari pihak yang mengikuti proses bakalan tidak akan terlihat marah. Maklum, pihak yang berani mengganggu biasanya memiliki power sosial yang lebih tinggi di masyarakat. Namun hati-hati, kelak pengganggu tersebut selama hidupnya akan diwarnai pertengkaran seperti kucing gorang.

#4 Asu ason

Ini adalah ajian yang membuat orang akan ketakutan ketika memiliki niat kurang baik. Mereka seolah akan melihat lingkungan rumahmu penuh dengan anjing galak.

#5 Babi keset

Namanya babi, tentu identik dengan jorok, kemproh, dan segala konotasi buruk lainnya. Ajian ini biasanya dimiliki orang kaya. Orang pun akan malas berkunjung untuk tujuan tertentu karena tidak nyaman dengan suasana yang kotor.

#6 Wedus klumus

Ini adalah ajian pengasihan, pemilik ajian ini akan disukai orang. Penampilan menawan serta tutur kata yang memikat.

BACA JUGA Alasan Saya Skeptis dengan Ilmu Hitam

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.