Propaganda Khusus di Balik Iklan Susu Formula

Fyi, tulisan ini bukan untuk men-judge ibu-ibu yang lebih memilih memberikan susu formula untuk anaknya karena alasan tertentu.

Artikel

Avatar

Saya sangat ngakak dengan caption teman saya hari ini, “Ketika orang tua, pasangan, dan dirimu sendirilah yang berperan dalam menentukan kesuksesanmu, dan tiba-tiba sebuah merek susu formula ingin mendapatkan ini semua.”

Ketika membaca caption teman saya  di WhatsApp saya sungguh tertawa ngakak dan sejadi-jadinya di kamar kos. Saya atau siapa pun harus sadar bahwa ada stigma atau citra yang dibangun oleh beberapa perusahaan susu formula tentang kecerdasan yang ada pada anak. Salah satu bisa dibangun melalui minum susu yang perusahaan mereka tawarkan. Imajinasi saya pun menghantarkan saya pada sebuah iklan produk susu.

Setelah minum susu tersebut, sang anak bisa membuat keputusan dan menyelesaikan permasalah dengan baik. Bahkan ada juga yang dalam iklan mengatakan bahwa setelah mereka sukses, yang berperan dalam kesuksesan tersebut adalah karena dahulu lelaki tersebut juga meminum susu formula yang sama dengan anaknya.

Mungkin karena belum menjadi ibu, saya belum melewati  ke-dilematis-an tentang memilih merek sebuah susu. Susu seperti apakah yang harus saya berikan kepada anak saya nantinya? Sebab, memang ada sebagian ibu, harus memberikan susu formula untuk anaknya karena alasan tertentu. Fyi, tulisan ini bukan untuk men-judge ibu-ibu yang lebih memilih memberikan susu formula untuk anaknya karena alasan tertentu.

Namun ada sebuah fakta yang seharusnya tidak dipermasalahkan, tetapi kadang jadi masalah. Kita tidak pernah tahu seberapa sensinya seorang ibu di lingkungan pertemanannya hanya karena merek sebuah susu. Tentang pilihan dan alasan memberikan susu formula kepada anaknya. Atau seberapa bangganya seseorang karena bisa memberikan susu mahal kepada anaknya.

Karena hal ini terjadi di keluarga saya, waktu itu saya masih kecil begini kira-kira percakapan tante dan ibu saya. “Lihat deh, anak si A itu cepat banget otaknya nangkap kalau ngomongin perkalian. Karena anaknya minum susu Z.” Ibu saya waktu itu hanya menjawab dengan sumringah. Saya yang belum mengerti dan nggak terlalu hafal susu apa yang diberikan ibu saya pada usia emas hanya diam saja.

Baca Juga:  Label Nakal Crayon Shinchan, Bukti Orangtua Asia Tak Pernah Salah

Atau cerita lainnya ada seorang mertua yang harus menyindir menantunya karena tidak bisa membeli susu mahal, karena menganggap susu murah kandungan gizinya tidak sebagus susu yang mahal. Sekali lagi, sebagaimana yang dikatakan teman saya di atas. Ada propaganda khusus, ada pesan khusus yang coba dibangun oleh beberapa perusahaan susu. Mereka mengklaim bahwa di balik nutrisi yang mereka berikan ada paket kesuksesan juga.

Kita warga Indonesia harusnya bangga karena masih banyak sumber makanan lainnya yang bisa ditanam dari pekarangan rumah dan bisa berkontribusi membentuk kecerdasan anak. Ataupun dari laut Indonesia yang begitu luasnya. Semoga kita selalu menjaga apa yang telah diberikan untuk negara kita. Dan kita juga dimudahkan untuk mendapatkan ikan atau sayur yang segar setiap hari. Sepertinya ini saja sudah bisa memberikan ketahanan pada tubuh anak dan juga membentuk kecerdasannya.

Percaya deh, anak bisa mengambil keputusan yang baik karena nilai-nilai yang ditanamkan oleh ayah dan ibunya setiap hari. Ataupun dari kehangatan yang diberikan oleh lingkungan terdekatnya. Bagaimana ibunya diperlakukan dengan baik oleh ayahnya atau sebaliknya.

Pokoknya menurut saya, kecerdasan yang ada pada anak itu tergantung bagaimana perilaku keluarga terdekat. Oh ya, ada yang juga penting selain kecerdasan intelektual, yaitu kecerdasan emosional. Kecerdasan emosional yang harus ditanamkan sejak kecil apalagi tentang bagaimana menghormati dan dihormati. Dan hal ini, peran orang-orang terdekat semakin banyak berpengaruh.

Hmmm, jadi masih percaya penuh sama iklan-iklan susu formula itu yang datang sepaket dengan kecerdasan anak?

BACA JUGA Ilusi dalam Iklan Susu Menyusui atau Rahma Liasa Zaini tulisan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
21


Komentar

Comments are closed.