Pengalaman Kencan Buta Pertama Kali: Seru dan Canggung pada Waktu Bersamaan – Terminal Mojok

Pengalaman Kencan Buta Pertama Kali: Seru dan Canggung pada Waktu Bersamaan

Artikel

Seto Wicaksono

Ada banyak usaha yang bisa kita lakukan untuk dapat bertemu dengan jodoh atau sekadar mendapatkan pacar. Saat ini, kita bisa dengan mudah mendapatkan teman kencan melalui aplikasi kencan online, Tinder salah satunya.

Dahulu atau paling tidak sekira 10-15 tahun lalu, teman kencan biasa didapat dengan cara kenalan langsung atau melalui perantara mak comblang, sampai akhirnya sama-sama sepakat untuk melakukan kencan buta.

Sederhananya, kencan buta adalah proses perkenalan sekaligus pertemuan antara dua orang yang tentu saja belum mengenal satu sama lain secara fisik maupun sifat. Hal ini sangat lumrah dilakukan beberapa tahun yang sudah lewat.

Dan beruntung, saya pernah merasakan seperti apa sensasi ketika kencan buta. Bagaimana rasanya bertemu dengan seseorang yang belum dikenal sama sekali sebelumnya. Komunikasi hanya dilakukan lewat telepon dan SMS, karena sekira 15 tahun lalu, aplikasi dan hape tidak secanggih seperti sekarang ini.

Kebetulan, saya dan teman kencan di masa lalu sama-sama tidak aktif main MIRC, Friendster, atau apa pun itu yang bisa memperlihatkan bagaimana rupa kami. Jadi, cara kami bertegur sapa hanya melalui suara dan SMS. Sebelum bertemu, kami sempat berkomunikasi selama dua minggu. Bagaimana kami bisa saling kenal, bermula dari teman kami yang memposisikan diri sebagai mak comblang.

Kami sepakat bertemu dan menjalani kencan buta pada hari Minggu, hari di mana kami sama-sama libur sekolah. Pada waktu itu, kami saling memberi tahu akan mengenakan baju warna apa untuk memudahkan satu sama lain.

Sensasi mengikuti kencan buta itu bikin mules dan deg-deg ser. Grogi? Sudah pasti. Merasa panik dan khawatir tentu saja sudah menjadi bagian dari kencan buta. Dan ketika tiba di tempat, kami saling memberi kabar. Saya di mana, ia di mana. Sampai akhirnya kami bertemu. Bertatap muka dan saling berjabat tangan, sebagai tanda perkenalan.

Sakit perut dan grogi berangsur mereda ketika kami sama-sama mengobrol secara terbuka. Mengalir gitu aja. Kalau ada hal dan cerita yang lucu ya ketawa. Kalau ternyata ceritanya garing dan candaannya nggak ngena, ya canggung. Yang jelas, saya hanya bisa menikmati momen tersebut.

Kala itu, kami banyak bercerita mengenai kegiatan sehari-hari, cerita tentang mantan pacar, dan apakah saat ini sedang dekat dengan seseorang atau tidak. Ini yang paling penting. Untuk apa kencan buta jika sudah memiliki pacar atau pasangan? Kalau memang niat seperti itu, baiknya selesaikan terlebih dahulu persoalan yang sedang dihadapi. Jangan malah menjadi beban dan masalah di waktu mendatang.

Kegiatan kami selama kencan buta terbilang sederhana. Jalan di mal, makan siang bersama, dan saling berbagi cerita. Tanpa diduga, ternyata kencan buta yang dijalani adalah pengalaman pertama bagi kami. Awal mula, ia pun sempat merasa khawatir, apakah saya orang yang baik dan tidak memiliki niat jahat atau semacamnya, apakah kencan buta ini akan berjalan dengan baik, dan banyak kekhawatiran lainnya yang membuncah di pikiran.

Sampai akhirnya, kami menyadari sesuatu. Kalau pun salah satu di antara kami ada yang berniat tidak baik, teman yang sama-sama kami kenal bisa menjadi orang yang paling bertanggung jawab. Hehehe.

Perlu diingat juga, saat kalian sudah membuat keputusan untuk melakukan kencan buta, pastikan dompet atau segala sesuatu yang berhubungan dengan uang dibawa, termasuk alat komunikasi. Kalau kedua barang tersebut ketinggalan, bisa berabe. Yang satu biar bisa tahu lokasi teman kencan, satunya lagi buat bayar ketika mau makan atau ingin membeli sesuatu.

Di sisi lain, saya pikir memberanikan diri untuk menjalani proses kencan buta tidak buruk-buruk amat, selama tidak memiliki ekspektasi yang terlalu tinggi.

Sebab, menurut saya, syarat mutlak kencan buta ya jangan punya ekspektasi tinggi. Niatkan saja untuk mendapat kenalan atau teman baru. Kalau memang cocok ya syukur. Bisa langsung klop dari segi obrolan dan bercandaan ya bagus. Tapi, jangan dipaksakan. Jika ingin berjalan beriringan sesuai kesepakatan, ya silakan. Terpenting adalah bisa menciptakan kenyamanan satu sama lain dan menjalani hubungan yang menyenangkan.

BACA JUGA Memperdebatkan Yoshinoya dan HokBen: Mana yang Lebih Unggul? dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Baca Juga:  Realistislah, Wahai Fans Timnas Indonesia

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.