Pengalaman Berkomunikasi dengan Bule yang Bukan Native English Speaker – Terminal Mojok

Pengalaman Berkomunikasi dengan Bule yang Bukan Native English Speaker

Artikel

Avatar

Native speaker adalah penutur asli. Sering sekali kita menganggap bahwa native speaker ini biasanya merujuk pada penutur asli yang berbahasa Inggris. Tentu saja native English speaker bukan hanya harus berasal dari Inggris, melainkan beberapa negara yang menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa utama seperti AS dan Australia. Padahal, native speaker alias penutur asli bisa berbahasa apa saja sesuai dengan bahasa utama yang ia gunakan dalam negaranya.

Memiliki teman yang merupakan native English speaker merupakan sebuah anugerah tersendiri, khususnya bagi orang yang ingin memperdalam kemampuan berbahasa Inggris. Alasannya ialah aksen serta pemilihan kata yang tentu dengan rasa orisinal akan memberikan wawasan lebih kepada kita. Namun, apa jadinya jika memiliki teman bule yang bukan native English speaker?

Bule yang bukan native English speaker di sini tentu pandai berbahasa Inggris. Jika tidak menggunakan bahasa Inggris melainkan bahasa negaranya, ya sama saja dia adalah penutur asli, namun tentu bukan penutur asli bahasa Inggris. Memiliki teman bule yang bukan native English speaker memiliki tantangan tersendiri.

Pengalaman saya memiliki teman bule asal Prancis dapat memberikan sedikit gambaran apa saja “tantangan” dalam berkomunikasi dengan bule yang bukan native English speaker.

Pertama, tantangan berkomunikasi dengan bule yang bukan native English speaker adalah aksen atau logat yang dia gunakan. Karena dia bukan penutur asli bahasa Inggris, sudah pasti dia tidak memiliki aksen atau logat yang sama seperti orang Inggris. Ketika teman saya berbicara cepat dengan logat asli Prancis miliknya, maka saya akan kesulitan menangkap kata demi kata yang ia gunakan.

Baca Juga:  3 Rekomendasi Bus Malang dari Blitar Paling Nyaman

Pembawaan aksen Prancis yang memiliki beberapa perbedaan dalam penekanan kata juga turut memberikan tantangan baru. Tidak jarang saya meminta teman saya ini mengulangi kata-katanya sekali lagi agar saya mengerti maksud yang ia bicarakan.

Kedua, pemilihan kata yang digunakan menjadi tantangan kami dalam berkomunikasi. Lantaran bukan penutur asli bahasa Inggris, teman saya sering menggunakan kata yang terdengar asing sehingga menyebabkan miskomunikasi. Contohnya, waktu dia mencoba bertanya jarak emosional (seberapa dekat) dengan seseorang, bukan jarak fisik. Kira-kira jika diartikan dalam bahasa Indonesia, teman saya bertanya seperti ini: “Seberapa dekat hubunganmu dengan teman-temanmu?”.

Karena pertanyaannya adalah jarak emosional, seharusnya dalam bahasa Inggris kita menggunakan kata “close to”, jadi “How close are you to your friends?”. Alih-alih menggunakan kata “close to”, teman saya ini malah menggunakan “near to” yang artinya cukup sama, namun dengan makna yang jauh berbeda.

Kata “near to” digunakan untuk menjelaskan jarak, namun secara fisik bukan emosional. Karena teman saya bertanya: “How near are you to your friends?”, saya pun menjawab jarak antara rumah kami satu sama lain. Teman saya lalu bingung kenapa saya tiba-tiba menjawab perihal jarak rumah. Setelah saling diam sejenak, saya akhirnya mengerti yang dia maksud adalah ikatan emosional, bukan jarak fisik. Kami akhirnya tertawa.

Ketiga, terkadang teman saya yang bule bukan native English speaker ini lupa bentuk bahasa Inggris dari sebuah kata. Sebagai seorang yang bukan penutur asli bahasa Inggris, adalah normal jika lupa atau bahkan tidak mengetahui bentuk bahasa Inggris dari suatu hal, mengingat banyaknya vocabulary yang ada.

Baca Juga:  Meme ‘Nggak Bisa Basa Enggres’ dan Latahnya Kita dalam Belajar Bahasa Inggris

Hal demikian turut terjadi dengan teman saya. Tak jarang dia lupa atau bahkan tidak tahu bahasa Inggris dari suatu hal yang ingin ia jelaskan. Jika itu terjadi, dia malah menggunakan bahasa Prancis dalam kata itu. Tidak perlu ditanya lagi, saya semakin kebingungan mendengar Langue Française.

Untuk mengatasinya, biasanya kami memperagakan menggunakan tangan alias menggunakan bahasa isyarat. Jika sama-sama tidak mengerti juga, kami mencari kata yang hampir mendekati untuk menjelaskan hal itu. Jika masih tidak berhasil, maka cara terampuh adalah mencari topik pembicaraan lain. Hahaha.

Meskipun ada beberapa tantangan, ada pula keuntungan memiliki teman bule yang bukan penutur asli bahasa Inggris. Saya dapat memperkaya wawasan akan bahasa Prancis. Biasanya saya bertanya sebuah istilah atau frasa bahasa Prancis yang tentu diterjemahkan ke bahasa Inggris. Tak lupa juga saya mengajarkan beberapa istilah bahasa Indonesia kepada teman saya ini, kemudian dia menerjemahkan frasa bahasa Prancis yang maknanya serupa. Dengan begitu, masing-masing dari kami saling bertukar informasi mengenai budaya dua negara yang secara geografis ini terletak sangat jauh. Menyenangkan bukan?

Memiliki seorang teman bule yang bukan native English speaker memiliki keasyikan tersendiri, meski ada beberapa tantangan di dalamnya. Dengan memiliki teman bule yang bukan penutur asli berbahasa Inggris, akan memberikan kita beberapa gambaran terkait budaya melalui bahasa. Hal tersebut juga akan memberikan warna serta menambah wawasan kita dalam mempelajari bahasa Inggris lebih lanjut.

Baca Juga:  Sebelum Nyinyirin Orang Indonesia yang Ngomong Pakai Bahasa Inggris, Baca ini Dulu Aja!

BACA JUGA Menggugat Istilah Liga Petani yang Nggak Lucu Sama Sekali dan tulisan Arya Luthfi Permadi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
10


Komentar

Comments are closed.