Pak Ogah, Potret Pelaku Indsutri Kreatif yang Terlupakan

Kehadiran Pak Ogah tetaplah menjadi warna tersendiri. Pak Ogah adalah orang-orang yang sebenarnya masuk ke dalam industri kreatif.

Artikel

Avatar

Jika teman-teman lahir pada era tahun 90an atau generasi milenial yang suka nonton televisi di siang hari pasti mengenal tokoh yang satu ini. Pak Ogah, sosoknya identik dengan kepalanya yang gundul dan perawakan kurus menjulang. Ia merupakan tokoh di dalam serial Unyil. Sebuah tayangan di televisi tentang boneka yang bisa bicara dan berjalan layaknya manusia.

Namun Pak Ogah yang ini beda. Tidak berkepala gundul dan berbadan kurus. Malah ada yang tambun. Orang yang akan kita rasan-rasan di sini adalah yang suka membantu mengurai kemacetan lalu lintas. Suka tidak suka invasi gaya hidup ibukota sudah sampe ke Jogja. Sebagai contoh, penjual sayur sekarang pakai gerobak atau kendaraan bermotor padahal dulunya digendong.

Bahasa loe gue semakin merajalela padahal ya aslinya logat  Jawa medok. Dan yang kekinian adalah kemacetan di setiap pagi dan sore hari. Mungkin ini efek pendapatan per kapita masyarakat Jogja yang sudah naik. Jadinya ya pembelian kendaran bermotor menjadi terstruktur, masif dan sistematis. Mungkin  lho ya. Sekali lagi mungkin. Saya hanya menerka saja, ya maklum ilmu saya pas-pasan.

Mari kita kembali ke Pak Ogah. Setiap perjalanan pulang dari kota ke desa, saya temui setidaknya ada enam dari mereka yang berjaga di simpul kemacetan. Saya amati Pak Ogah ini juga sebuah pekerjaan yang ditulari oleh ibukota.

Akhir-akhir ini kemunculan manusia jenis ini menjadi semakin banyak. Bahkan hingga di desa saya dekat Merapi pun ada. Ya setidaknya bolehlah merasa desa saya sudah modern. Padahal lalu lintas di desa saya tinggali lalu lintasnya kayak gitu-gitu aja. Paling mentok ya bus sama truk yang lewat. Itu pun juga nggak bikin macet lalu lintas juga sih. Malah setidaknya kita dapat hiburan para spa dari knalpot mereka, persis kayak tinta cumi. Hitam pekat!

Baca Juga:  Jika Anda Mendengar OST Kartun 90-an dan Merinding: Selamat Anda Sudah Tua

Pak Ogah yang saya temui keren-keren. Ada yang pakai light stick. Dinyalakan terus digoyang-goyang. Mirip fans JKT48. Padahal siang hari dan matahari menyengat. Bisa jadi Pak Ogah ini ikut kebijakan light on pada kendaraan bermotor. Mungkin juga dia memberikan panduan buat pesawat Boeing atau Airbus yang mau mendarat. Saya ndak tau pasti.

Selanjutnya, Pak Ogah yang bersenjatakan bendera semafor. Kalo ketemu yang seperti ini saya semakin bingung. Biasanya mereka ini menggerakkan benderanya ke berbagai arah. Saya coba pahami bahasanya, eee udah diklakson sama yang belakang. Ternyata gerakan tangannya tidak berbanding lurus dengan huruf pas saya pramuka dulu.

Beda cerita dengan Pak Ogah yang mengulum peluit. Memahaminya membutuhkan terawangan. Pratt… Prittt… Pratt… Pritt. Seperti orang mau ngobrolin ke jenjang pernikahan. Yo yo atau ora ora. Cuma maju mundur tanpa kepastian. Kadang sebagai pengguna jalan saya ya bingung juga dengan bahasa kode yang diberikan Pak Ogah. Saya cari di YouTube ya belum ada yang bikin tutorial Pak Ogah. Tanya ke kakak pembina pramuka malah diajak jurit malam. Susah!

Di dunia ini tentunya berprinsip no free lunch, gampangnya gratisanlah. Pak Ogah tentunya juga mencari nafkah dibalik jasa dan pengorbanan yang mereka lakukan. Ini persis seperti yang terjadi di tayangan Unyil. Dia selalu mengatakan,”Den Unyil, minta cepek dong.” Jadi kalau kita memberi mereka sedikit rezeki bolehlah.

Tidak mudah lho menjadi Pak Ogah itu. Selain punya nyali untuk menghentikan kendaraan bermotor yang melaju kencang. Kalian semua harus memiliki modal lainnya. Mereka juga memiliki starterpack tersendiri. Minimal kalian harus punya rompi dengan warna ngejreng, peluit, light stick, topi, bendera semaphore dan atribut lainnya.

Baca Juga:  Menghargai Kepedulian Orangtua Melalui Pesan WhatsApp yang Selalu Di-Forward Agar Anak Selalu Waspada

Tapi ya walaupun negeri ini katanya siap memasuki industri 4.0 yang isinya menitikberatkan kepada otomatisasi dan pertukaran data. Kehadiran Pak Ogah tetaplah menjadi warna tersendiri. Mereka adalah orang-orang yang sebenarnya masuk ke dalam industri kreatif. Dengan setiap keunikan gerakan, kostum, dan alat yang digunakan. Mereka mampu menangkap peluang bisnis. Bukankah orang yang bergerak di industri kreatif adalah para pemberi solusi?

Bagi saya sih kehadiran mereka ini jadi sah-sah saja. Karena saya juga memakluni di jalan raya itu lebih banyak orang yang masih dalam level mengendarai kendaraan bermotor, bukan mengemudi. Tahu kan beda mengendarai dan mengemudi? Pak Ogah menjadi sebuah solusi ketika para pengendara kendaraan bermotor “ogah” mikir buat keselamatan orang lain. (*)

---
342 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.