Pacaran kok Wajib Chattingan Seharian, Hubungannya Waras Nggak, tuh? – Terminal Mojok

Pacaran kok Wajib Chattingan Seharian, Hubungannya Waras Nggak, tuh?

Artikel

Hingga hari ini pun saya masih tertawa geli kalau kebetulan melihat orang yang aura bucinnya itu terasa banget. Lagi duduk di taman kota, ada orang yang dengan lenjehnya nyandar-nyandarin kepalanya ke bahu si laki-laki. Lagi di jalan, ada orang yang ngelus-ngelus dengkul perempuan yang lagi dibonceng. Lagi nongkrong di kafe, ada orang yang ketawa-ketiwi main gelitik-gelitikan sama pacarnya.

Kenapa nggak sekalian main ular tangga aja, sih, biar seisi kafe mendengar suara rengekan kalau misal bidaknya turun tangga. Biar lebih dramatis, gitu.

Selain merasa geli, di satu sisi agak perih juga mata saya ngeliat pemandangan manis-manis najis khas kawula muda begitu. Tapi, dari sekian banyak kelakuan bucin, ada satu kelakuan yang hingga hari ini masih terus membuat saya heran, yaitu sistem pacaran yang mewajibkan pasangannya untuk ngasih kabar dan chattingan seharian. Kalau nggak nurut, jadilah perang semesta. Iya, sudah bukan tingkat dunia lagi tapi semesta. Semestanya mereka berdua tepatnya.

Saya yakin orang-orang yang nuntut kalau pacaran harus selalu standby ini ada buaaanyak. Pun di depan mata saya, saya melihat beberapa contoh langsung. Biasanya sih, salah satu dari pasangan yang pengin banget chattingan seharian. Pokoknya nggak mau ditinggal. Mau izin mandi saja harus ada kata “ikuuut”, kalau nggak begitu, belum afdal izinnya.

Juga kalau misal nggak dihubungi dari siang hingga sore, sudah kalang-kabut uring-uringan, bad mood seharian. Merasa kalau si doi sudah nggak sayang, lantas bikin story WhatsApp yang mellow, seolah hidupnya jadi yang paling menderita sejagat raya. Sebegitu takutnya pacarnya digondol makhluk lain. Serius, menghadapi orang yang bucinnya sudah sampai di level begini itu ribetnya bukan main.

Emang kenapa sih sebegitu wajibnya standby, chattingan seharian, teleponan berjam-jam saat pacaran? Apa nggak sumpek selama 24/7 ngeliat wajah, suara, bahkan topik yang itu-itu saja? Hah, piye? “Kalau sudah ketemu orang yang tepat, seberapa lama pun ngobrol nggak bakal sumpek”? Woiya jelas, kamu memang nggak sumpek, tapi barangkali doimu yang sumpek cuma nggak berani ngomong saja. Wqwqwq.

Sebenarnya saya yakin masih banyak orang waras yang nggak menuntut pasangannya untuk selalu ada seharian. Saya juga setuju dengan pernyataan kalau orang yang menuntut untuk selalu ditemani itu cuma berlaku untuk pasangan yang belum dewasa. Di sisi lain kita juga nggak bisa yakin kalau hubungan orang dewasa itu sudah pasti sehat, sebab umur nggak bisa dijadikan patokan dewasa. Namun, yang masih nggak sadar akan keegoisannya dalam berhubungan juga banyak lho.

Orang-orang seperti ini barangkali lupa kalau manusia lain, sedekat apa pun kita dengannya, tetap punya kehidupan sendiri. Jam-jam dalam hidup di mana jam tersebut memang harus dilalui sendiri, gitu. Lagipula menurut saya, kewajiban untuk selalu chattingan seharian itu barangkali bukan wujud kasih sayang. Yaaa siapa tahu kita ambisiusnya kebablasan untuk menjadikan doi milik kita seorang.

Hingga tanpa sadar membatasi ruang gerak pasangan sendiri. Lagi pula, kalau saat pacaran saja sudah harus nemenin seharian dan nggak boleh ngilang barang sepuluh menit saja, gimana kalau sudah menikah? Duh, saya bisa membayangkan betapa nggak nyamannya hubungan yang terlihat seperti burung dalam sangkar itu. Sekalian saja ditembangkan lagu “Kagome Kagome”. Dijamin auto creepy dah itu hubungan.

Dan lagi, kalau pasangan kita wajib nemenin kita chattingan seharian, gimana dengan kehidupannya?

Gimana dengan tugas rumah atau tugas kuliahnya? Yang paling parah sih, kalau sudah nyangkut kerjaan. Yo misale mbok cekeli terus, mbok kurung neng nduwur telapak tanganmu ae, piye doi nggolek duit? Kalau sedari pacaran saja sudah dibatasi ruang geraknya, gimana doi mau menghidupi dirinya saat ini dan nabung untuk menghidupi kamu kelak? Sungguh, saya nggak ngerti dengan jalan pikiran manusia-manusia yang begini ini.

Yang paling saya takuti sih kalau-kalau ponselnya meledak akibat dioperasikan seharian, nggak pernah lepas dari tangan, teleponan berjam-jam, ditambah sambil nge-charge pula. Beeeh, itu kalau beneran mbledug dan mama saya melihat beritanya, niscaya blio bakal ngomong, “Tuh, makanya jangan main hape terus. Bisa meledak gitu, lho, bahaya” sambil dengan antusiasnya nunjuk-nunjuk layar TV. Ujungnya kebucinan orang lain bakal kena ke saya.

BACA JUGA Segera Keluar dari Lingkaran Pertemanan Toxic Sebelum Kamu yang Dianggap Toxic dan tulisan Vivi Wasriani lainnya.

Baca Juga:  Menanggapi Tulisan Hai Para Pemakan Bubur Diaduk, Bertobatlah: Maaf, Tapi Makan Bubur Diaduk Adalah Jalan Yang Sebenar-benarnya
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.