Ondel-Ondel dan Riwayatnya Kini

Artikel

Seto Wicaksono

Sudah beberapa bulan terakhir, saya melihat ada banyak ondel-ondel yang berkeliling melewati beberapa jalan, entah di pemukiman warga atau jalan raya utama. Yang ikut berkeliling pun cukup banyak, sekira 4-5 orang dan semuanya anak-anak. Bahkan, tak jarang saya lihat yang ada di dalam ondel-ondelnya pun anak-anak. Wajar jika kemudian jalannya terlihat tidak seimbang akibat beban yang terlalu berat—bagi seorang anak.

Awalnya, saya sendiri bingung melihat banyaknya ondel-ondel yang seringkali melintas di beberapa sisi jalan. Ada yang bertugas di dalam ondel-ondel, mengaraknya ke sana ke mari, ada yang membawa radio tape kecil sambil memutar beberapa musik tradisional khas betawi sampai dengan modern, ada yang berkeliling sambil membawa kantong berisikan uang laiknya orang yang sedang mengamen.

Pemandangan tersebut secara langsung saya lihat di tiga titik, sekitaran Jakarta Selatan, Depok, bahkan Bogor—tempat di mana saya tinggal—dan seringkali saya lihat pada saat pulang bekerja di malam hari sekira jam 20.30 WIB.

Awalnya saya bingung, apa gerangan yang membuat ondel-ondel mulai banyak ditemui di sisi jalan. Apalagi kebanyakan dari mereka adalah anak-anak. Bahkan, saya sempat berpikir mungkin mereka sedang latihan untuk kebutuhan pentas dari suatu sanggar seni budaya. Nyatanya tidak. Setelah saya memerhatikan beberapa diantaranya, ondel-ondel ini justru digunakan untuk mengamen dengan bermodalkan musik yang diputar dari radio tape mini dengan suara yang terbilang besar.

Laiknya seseorang yang sedang mengamen, sambil mengarak ondel-ondel beberapa anggota lain yang ikut serta mengajukan kantong berisikan uang kepada orang di sekitarnya—sebagai tanda menerima uang jika ingin memberi.

Beberapa orang menganggap bahwa, ondel-ondel yang digunakan untuk mengamen ini cenderung mengeksploitasi anak sekaligus karena kebutuhan ekonomi, sebagian besar yang melakukannya pun masih di bawah umur. Seperti yang dikatakan Beky Mardani, Ketua Lembaga Kebudayaan Betawi (LKB), pada Kompas, “investigasi kami, ondel-ondel ngamen lebih didasari ekonomi buat cari makan. Bahkan ada ‘bos’ yang modalin ondel-ondel. Si pengamen setor atau sewa ondel-ondel harian”.

Baca Juga:  Pementasan Teater dan Hal-Hal yang Terjadi Setelahnya

Pada dasarnya—bagi saya pribadi—ondel-ondel dengan segala atraksi dan interaksinya dengan masyarakat terbilang menghibur. Mulai dari banyak orang yang menikati pertunjukkannya, anak kecil yang seringkali menangis karena tidak terbiasa melihat wujud dan bentuk ondel-ondel, bahkan saat tidak ada yang mengarak pun, kesenian ini memiliki nilai budaya sendiri—yang memang berasal dari budaya betawi.

Menyikapi soal ondel-ondel yang kini digunakan sebagai salah satu ornamen untuk mengamen di suatu tempat atau pinggir jalan, melansir dari Tirto, Embenk, salah satu seniman betawi, menjelaskan bahwa orang dulu bikin ondel-ondel untuk tolak bala. Dan menyoal ondel-ondel ngamen, Embenk menjelaskan tidak ada masalah kesenian ini keliling ngamen. Yang jadi masalah, ketika hasil ngamennya disalahgunakan. Untuk minum-minum, misalnya.

Masih mengutip dari Tirto, bahkan sejarawan J. J. Rizal berkata, hakikatnya kesenian ini memang mengamen. Keluar masuk kampung karena fungsinya sebagai tolak bala. Sebetulnya, baik pro atau kontra, ondel-ondel keliling tetap menjadi hiburan tersendiri bagi sebagian orang. Seperti yang saya lihat saat sedang di stasiun Depok Baru, sesekali ondel-ondel yang digunakan untuk mengamen oleh para anak-anak melakukan atraksinya menari ke sana ke mari dengan gerakan khasnya sembari diiringi musik. Setelahnya, banyak yang memberi uang dari receh sampai puluh ribuan.

Memang, bagi sebagian yang lain, kesenian ini digunakan untuk mencari nafkah dan memenuhi kebutuhan ekonomi laiknya pekerja pada umumnya. Meski harus diakui, kadangkala jika sedang mengamen di pinggir jalan bisa sampai mengganggu arus lalu lintas—terlebih jika ruas jalan terbilang sempit. Ukuran ondel-ondel yang terbilang cukup besar, tentu bisa sampai menutupi sedikit jalannya kendaraan.

Apa pun fungsinya dan walau digunakan untuk pelbagai keperluan, semoga ondel-ondel tetap dilestarikan dan dikenal oleh banyak orang sebagai salah satu warisan budaya betawi yang dinikmati oleh anak-cucu di kemudian hari. Dan mereka yang mengarak kesenian ini untuk mengamen, semoga bisa diberi pembinaan. Sebab, bagaimana pun mereka tetap memiliki andil dalam memperkenalkan sekaligus melestarikan salah satu warisan budaya milik Indonesia—khususnya Betawi—meski dengan cara yang berbeda. (*)

Baca Juga:  Empat Malam Tidur di Penjara

BACA JUGA Cara Menangani Sohibul WhatsApp yang Suka Beralasan Pesan Tertimbun Padahal Memang Sengaja Mengabaikan atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
0


Komentar

Comments are closed.