Nikah Muda dan Story WhatsApp Jadi Online Shop? Ya, Terus Kenapa? – Terminal Mojok

Nikah Muda dan Story WhatsApp Jadi Online Shop? Ya, Terus Kenapa?

Featured

Avatar

Jadi ceritanya ada seseakun di Twitter yang tiba-tiba bercuit, “Gara-gara nikah muda story WhatsApp kamu jadi online shop”, sudah bisa ditebak ya bagaimana reaksi netizen. Mayoritas memang beropini bahwa cuitan itu resek, sok ngatur hidup orang, sok tau, dan si seseakunnya tentu saja dapat ceramah berjamaah gratisan. Ini cuitan tersebut.

Gini, awalnya saat pertama membaca cuitan itu terus terang saya tidak bereaksi apa-apa. Lantaran, memang bagi saya cuitan itu maknanya mengambang. Entah untuk membela atau menjatuhkan. Tapi saat saya baca balasan seseakun itu ke orang-orang yang mengomentari cuitannya, kok mendadak saya jadi ikutan panas, ya?

Dari cuitannya, kita bisa membagi fokus menjadi dua hal. Satu, nikah muda. Dua, online shop. Padahal dipaksakan melihat dari sisi mana pun menurut saya dua hal ini korelasinya sudah mirip orang pacaran LDR alias jauh mamen.

Banyak alasan yang menjadikan dua orang sepakat untuk melaksanakan pernikahan di usia muda. Ada yang memang bercita-cita menikah muda, ada yang mungkin memegang prinsip agamanya dengan menghindari zina, dan masih banyak alasan lainnya yang kadang tidak terpikir oleh kita.

Sama halnya dengan membuka usaha online shop. Ada berjuta-juta alasan seseorang memilih jalur ini sebagai kegiatannya. Ada yang menjadikan online shop sebagai sumber penghasilan, ada yang awalnya iseng lalu malah demen, ada yang hanya untuk mengisi waktu, ada pula yang memang suka berbisnis. 

Yang saya tangkap dari cuitan seseakun tersebut kurang lebih begini: kalau kita menikah di usia muda, otomatis keuangan akan jadi susah karena belum mapan dan ujung-ujungnya buka online shop dan pamer dagangan di story WhatsApp, deh.

Saya tidak bilang hal ini sepenuhnya salah, tapi menggeneralisasikannya adalah tingkah yang sembrono. Titik. Saya akui, di luar sana mungkin (atau pasti?) ada beberapa pasangan muda yang memilih untuk menambah penghasilan dari berjualan dan memajang dagangan mereka dengan memanfaatkan story WhatsApp. Lalu pertanyaannya, “YA TERUS KENAPA?”. Yang pada jualan itu punya modal sendiri lho, usaha sendiri, kerja keras sendiri, napa Anda yang ribut, kriwikan gorengan?

Supaya adil dan terlihat objektif, coba kita lihat dari berbagai sisi, ya.

Pertama, mau nikah muda atau nggak, mencari penghasilan sendiri dengan berbisnis online shop itu wajar, halal, dan sah-sah saja. Mau yang masih sendiri, yang menikah muda, atau yang sudah menikah belasan sampai puluhan tahun pun boleh saja pamer dagangan online shopnya di story WhatsApp-nya. Setiap orang punya alasannya sendiri, punya perjuangan masing-masing, dan tentunya punya solusi untuk permasalahan mereka sendiri yang tidak membutuhkan opinimu!

Kedua, mau nikah muda atau nggak, seorang istri atau suami berhak untuk punya pendapatan masing-masing. Semua orang butuh duit, Bro! Mungkin ada yang berjualan di story WhatsApp karena memang sedang kesulitan keuangan, tapi saya yakin banyak sekali di luar sana yang keuangannya baik-baik saja, bahkan kaya raya tapi tetap berjualan dengan berbagai alasan. Lagi, mereka tidak butuh opinimu!

Ketiga, mau nikah muda atau nggak, memanfaatkan berbagai fitur di media sosial untuk memaksimalkan penjualan itu fine-fine saja. Tidak ada yang salah. Yang mereka butuhkan adalah kuota kencang, peningkatan jumlah pembeli, penghasilan yang melimpah, dan bisa senang-senang dengan duit mereka sendiri, bukan opinimu!

Dari tiga poin di atas akhirnya bisa terlihat ya apa yang saya maksud di awal tulisan ini. Korelasi antara nikah muda dan berjualan di story WhatsApp itu tipis sekali. Cuitan seseakun itu sangat ngadi-ngadi.

Saya sendiri memilih menikah di usia muda karena memang bercita-cita begitu. Saya ingin saat anak saya sudah remaja, saya masih berusia 30-an sekian. Seperti sekarang ini. Sebelum mulai aktif menulis saya juga pernah punya online shop. Saya pernah rutin memajang dagangan saya di story WhatsApp. Bukan cuma di situ, saya memamerkannya di semua akun media sosial yang ada. Lantaran, ya, memang ingin memanfaatkan semua cara agar penjualan bisa maksimal.

Apakah saat itu saya kesulitan keuangan karena menikah muda? Tidak. Tidak sama sekali. Saat itu gaji pokok suami saya sudah menyentuh angka Rp8 juta. Saya memilih berjualan karena untuk mengisi waktu saat pekerjaan rumah dan mengurus anak sudah saya bereskan. Yang saya butuhkan saat itu adalah kegiatan positif yang bisa saya kerjakan dari rumah agar tetap bisa maksimal mengurus anak, suami, dan pekerjaan rumah. Saya tidak pernah merasa butuh opini aneh-aneh seperti dari seseakun itu.

Seperti yang saya tulis tadi, semua orang punya perjuangan masing-masing. Menikah muda itu pilihan, pun dengan memiliki bisnis online shop. Kalau kamu merasa tidak memberi modal, tidak bantu membeli dagangannya, tidak tahu riwayat pernikahannya, diamlah. Diam, diam, dan diam! Sekali lagi, mereka tidak akan pernah membutuhkan opinimu.

BACA JUGA Saya Baru Pernah Belanja Online dan Tidak Malu untuk Mulai Memahaminya dan tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Baca Juga:  Testi dan Rating Marketplace Harus Diubah agar Hasilnya Lebih Valid
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
20


Komentar

Comments are closed.