MK Telah Memutuskan, Lalu Kita Mau Apa Setelah Ini?

Gimana lur, sudah menyimak hasil putusan Mahkamah Konstitusi (MK) tentang sengketa hasil pemilihan umum presiden semalam? Sudah lega?

Artikel

Avatar

Gimana lur, sudah menyimak hasil putusan Mahkamah Konstitusi (MK) tentang sengketa hasil pemilihan umum presiden semalam? Sudah lega? Atau hasil putusan itu seperti cintamu yang tak kunjung sesuai harapan. eh

Obrolan tentang politik sebenarnya bukan lagi menjadi barang mewah milik segilitir orang—sebut saja kaum elite Partai Politik (Parpol). Setidaknya sejak menjelang Pemilihan Umum (Pemilu) Presiden tahun 2014 hingga kini. Obrolan politik kian masif bahkan sudah masuk ke ruang publik hingga kedai-kedai kopi wong cilik dengan didukung perkembangan internet dan menjamurnya media sosial.

Tapi sayangnya ruang publik—media sosial—kian hari sulit diatur. Bayangkan obrolan sebut saja diskusi tentang politik didalamnya tidak hanya berisi argumen berbasis data tetapi juga bercampurnya sentimen dan ujaran kebencian.

Media sosial telah berevolusi dari sarana penghubung menjadi sarana penghancur, menebarkan ketakutan, dan mengganggu kenyamanan kita. Bermula dari fitur share—membagikan—di akun media sosial itulah, rasa takut merasuk hingga ke dunia nyata.

Takut kalah karena kalau kalah akan menderita. Takut kalah karena kalau kalah akan sengsara. Takut kalah karena kalau kalah tidak bisa leluasa menjalankan ibadah, dan seterusnya.

Paranoid inilah yang pada level tertentu kemudian membuat otak kita gagal mengolah informasi. Kita kemudian mencari rasa aman, rasa nyaman meski terkadang harus percaya pada sebuah kebohongan. Melahap apa saja yang penting merasa menang. Fanatik, akhirnya kubu yang berseberangan pasti salah—titik.

Polarisasi semakin tak terbendung. Kalo dia tidak A pasti B. Semuanya menginginkan sebuah kemenangan. Padahal yang mereka inginkan hanyalah menang sendiri.

Kini mereka memasuki dunia yang berbeda penuh konflik, konsensus, dan ambisius. Dunia yang sebenarnya masing asing bagi wong cilik. Bukan anggota partai, bukan pengurus partai, bukan relawan partai. Hanya sekelas simpatisan tetapi masuk persaingan para elite politik kita.

Baca Juga:  Tagar #LulusanUI dan Polemik Gaji Bagi Fresh Graduate

Yang sejak dulu kita tahu, elite politik itu bermuka dua. Mulai dari bermain di dua kaki, itu hal biasa. Pindah kubu politik karena tidak terpilih di jajaran pengurus partai, itu hal biasa. Mendadak jadi ulama, itu hal biasa. Bahkan dulunya oposisi kini jadi koalisi. Ah, itu praktik lama sodara.

Makanya, konsumsi infomasi secara berimbang. Tonton semua saluran televisi. Banyak baca berita dan artikel dari media daring maupun cetak. Sekedar mengingatkan: Jangan mau diperdaya serta dibohongi oleh para elite politik!

Nikmati saja drama mereka. Santai dengan segelas kopi dan tempe mendoan. Lagian kita bukan siapa-siapa, kalau mereka menang kita jadi arang, kalau kalah persaudaraan yang jadi taruhannya.

Makanya tak jarang mereka juga berkongsi dengan salah satu media massa—semoga Mojok tidak—untuk memainkan emosi kita. Padahal tugas media massa adalah menjadi jembatan agar wong cilik bisa lebih cepat memahami mahkluk yang namanya elite politik itu beserta borok-boroknya. Media partisan hanya akan menciderai demokrasi.

Menjadi pemilih dan pendukung Jokowi atau Prabowo sebenarnya hanya perkara makan ayam geprek dengan cabai dua atau tiga. Sederhana saja, hanya urusan selera. Tidak lebih. Maka tidak perlu menyebarkan isu makan ayam geprek cabai dua sebagai pro komunis. Atau, makan ayam geprek cabai tiga sebagai pro islamis. Blas, ramashoook~

Kini sidang sengketa hasil Pilpres telah diputuskan oleh MK. Majelis Hakim menolak seluruh permohonan kubu Prabowo-Sandiaga. MK menilai bukti-bukti maupun dalil yang diajukan oleh tim kuasa hukum Prabowo-Sandiaga tidak kuat. Mungkin masih ada yang kecewa tapi semua harus legowo menerimanya. Tak perlu diperpanjang lagi kubu-kubuannya.

Proses pemilihan presiden dan wakil presiden yang telah berjalan selama 10 bulan terakhir ini menjadi proses pendewasaan bagi bangsa Indonesia dalam berdemokrasi. Seluruh tahapan telah dijalankan secara terbuka, transparan, dan konstitusional.

Baca Juga:  Meminta Sumbangan Tujuhbelasan di Tengah Jalan: Nyari Dana atau Nyari Bahaya Sih?

Lalu setelah ini apa? Mari kita bergandeng tangan. Mengawal kebijakan Pemerintah dalam memenuhi janji-janji kampanyenya. Terutama penghapusan upah murah tenaga kerja buruh oleh para kapitalis-borjuis. Buruh pabrik, buruh tani yang seringkali tidak berdaya di lingkungan kerja mereka sendiri karena dieksploitasi perusahaan multinasional.

Jangan sampai kita terpedaya oleh janji-janji manis saja. Seperti Gubernur sebelah alih-alih menolak proyek reklamasi, tapi mengeluarkan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) secara sembunyi-sembunyi. Ibaratnya bilang cinta, eh diam-diam kok mendua—itu namanya dusta.
Tapi emangnya cinta sejati masih ada?

---
364 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.