Minum Kopi Itu Biasa Saja, Nggak Usah Dibikin Ribet dan Diromantisasi – Terminal Mojok

Minum Kopi Itu Biasa Saja, Nggak Usah Dibikin Ribet dan Diromantisasi

Artikel

Sofyan Aziz

“Bro, minum kopi di rumahmu gratis, kalau di sini kok 69 ribu ya?” begitulah WA seorang sahabat yang mengabarkan kegundahannya ketika ngopi di gerai terkenal di suatu bandara.

Tentu saja sahabat saya itu tidak sedang membandingkan sesuatu yang gratisan dengan yang bayar. Tetapi menebus secangkir kopi dengan harga 69 ribu itu bagi terlalu absurd.

Kekagetan sahabat saya itu tentu hal yang lumrah saja. Terlebih jika kita selow memperbandingkan harga secangkir kopi antara di warung kopi, di angkringan, di kafe, dan di gerai kopi terkenal. Maka akan semakin tampak tidak masuk akalnya. Padahal kopi itu kan sama-sama saja. Produk kopi tentu saja berbahan dasar sama, yang dipetik dari pohon kopi.

Apa dikira jika minum kopi dari kafe top, lantas kopinya dari jenis kopi yang dipupuk pakai emas, dan disiram dengan air rendaman berlian. Tentu saja tidak.

Mungkin saja karena olahan, kemasan, dan penyajian yang berbeda yang membuat disparitas harga menjadi tajam. Atau jangan-jangan jika kita ngopi di kafe top, kita sebetulnya tidak sedang ingin ngopi, kita hanya ingin minum “merknya” saja untuk diabadikan di media sosial saja, demi prestise dan  pamer saja. 

Jika iya, maka kitalah yang salah. Persepsi manusia yang mem-blow up-nya dan membuat minum kopi jadi ribet. 

Keyakinan di atas akan semakin mengental jika kita telah merasakan kopi di semua genre perkafean tadi. Saya sebagai penggemar kopi kelas receh berani mengatakan bahwa rasa kopi di semua tempat itu nggak  terlalu beda jauh rasanya.

Ya ya saya tahu, memang ada rasa yang berbeda dan unik waktu ngopi di masing-masing tempat tadi. Sebab perbedaan adalah keniscayaan. Sebab memang begitu kodratnya. Sebut saja anak kembar identik sekalipun pasti ada perbedaannya. Namun coba kita endapkan sejenak perihal rasa kopi itu, maka akan kita dapatkan fakta bahwa senyatanya yang berbeda adalah penerimaan sensasi di syaraf otak kita. Selebihnya adalah sama saja.

Esensinya tetap sama, yang membuat beda adalah utak-atik otak dan syaraf indera kita saat minum kopi.

 Kebutuhan minum yang asasi itu adalah melepaskan dahaga. Namun tidak untuk minum kopi. Kopi dalam persepsi otak manusia diposisikan sebagai minuman yang mampu memberikan energi. Mampu membuat mata terjaga dan bersemangat karena kafeina.

Walau sensasi minum kopi itu begitu-begitu saja, tetapi ia mampu membuat para maniak peminum kopi di kafe mentereng rela merogoh kocek lebih dalam. Menebus secangkir kopi dengan harga yang berkali-kali lipat. Bisa jadi karena nama besar dan tempat kafelah yang mendongkrak harganya. Yang menambah kerelaan para hedon untuk menjadi pelanggannya.

Persoalan ini tidak muncul begitu saja dan bukan pula menjadi wilayah kekuasaan yang khusus bagi bisnis perkopian. Sebab mendapatkan nilai tambah dari suatu produk memang sebuah kiat kesuksesan para pebisnis, tak terkecuali bisnis kopi. Mengutak-atik dan melakukan permak brand dari suatu produk adalah hal yang biasa dalam dunia bisnis.

Utak-atik yang biasanya dilakukan seputar estetika. Esensi ditutupi dengan gelembung estetika sedemikian rupa. Dalih estetika ini digunakan sebagai perangkap emosional konsumen demi mendapatkan emotional benefit bagi para produsen. Branding dan kemasan produk dipersepsikan dengan filosofis dan apik. Menghamba seutuhnya pada omset dan reorder.

Dengan demikian diharapkan citra lapak jualannya dapat meningkat. Dan sayangnya para konsumen tidak menyadari hasutan-hasutan halus semacam ini. Namun bisa jadi kita para konsumen sebenarnya memang sudah menyadarinya, tetapi tak terlalu ambil pusing. Toh sama-sama diuntungkan. Atau memang beginilah gaya hidup post modern yang kadang suka hal yang sederhana namun di lain waktu juga meributkan dan meribetkan sesuatu hal yang lain.

Maka gaya hidup post modern ini yang lantas memunculkan pernak-pernik pemoles esensi. Aneka retorika berbau filsafat dimunculkan demi mengabsahkan acara minum kopi yang lebih berbobot dan bermartabat. 

Sehingga seolah-olah minum kopi itu tidak hanya memasukkan campuran air, kopi, dan gula ke dalam lambung. Tetapi ada makna yang filosofis di baliknya.

 Apalagi semenjak Dee Lestari dengan filosofi kopinya memproklamirkan sebagai salah satu “konstitusi” tertulis per-kopi-an. Sebagai aturan yang membuat ritual minum kopi semakin bertambah gaya. Minum kopi dimaknai sebagai sesuatu hal yang sakral dan sarat dengan makna filosofis. Dengan demikian gaya hidup minum kopi ikut terdongkrak dan menjadi sebuah kemewahan tersendiri.

Kemudian muncullah aneka bedak dan taburan make up yang didedahkan untuk sebuah acara minum kopi. Acara nongkrong bersama teman, maupun sekedar menemani hari sewaktu me time. Tidak sah rasanya tanpa kehadiran kopi sebagai teman. Dengan dalih inspirasi dan alasan bullshit lainnya.

Meski sebenarnya hal-hal indah dan “dalam” ketika menikmati kopi itu sebenarnya adalah semu belaka. Ritual minum kopi itu ya biasa saja, tinggal menyeruput minuman lewat tenggorokan dan masuk ke lambung. Ya begitu saja. Sehingga hakekatnya tak ada beda antara minum segelas teh atau es sirup dengan minum kopi.

BACA JUGA Pendidikan Akademik Beda dari Vokasi, Ngarep Sarjana Langsung Bisa Praktik ya Jelas Salah dan tulisan Sofyan Aziz lainnya.

Baca Juga:  Rasanya Punya Mantan yang Menikah dengan Sahabat Sendiri

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
23


Komentar

Comments are closed.