Minta Angpao ke Teman Keturunan Tionghoa Emang Ada Faedahnya? – Terminal Mojok

Minta Angpao ke Teman Keturunan Tionghoa Emang Ada Faedahnya?

Artikel

Avatar

Setiap tahunnya, setiap hari raya Imlek, saya selalu saja bertemu dengan teman yang tiba-tiba muncul dari dalam gua hanya untuk bilang, “Eh, lu imlekan, ya? Bagi angpao, dong!”

Hmmm, ingin rasanya saya sentil bibirnya. Punya mulut kok nyerocos seenaknya. Memangnya kamu siapa? Saya jamin, kamu pasti tidak tahu apa-apa tentang angpao dan segala tetek bengeknya.

Lagian, kok enak banget minta-minta angpao ke orang? Angpao itu barang sakral, nggak bisa main kasih-kasih saja. Kalau nggak tahu apa-apa, mending nggak usah minta-minta seenaknya daripada jadi kelihatan ngemis cuan tanpa effort.

Sini biar saya kasih tahu satu hal. Nggak semua orang bisa kasih angpao meskipun mereka keturunan Tionghoa atau sedang merayakan Imlek. Seperti yang saya bilang sebelumnya, itu barang sakral yang cuma bisa dikasih oleh orang-orang yang memenuhi kriteria tertentu, salah satunya adalah sudah menikah.

Nah, sebenarnya itu saja sih yang penting. Kalau belum menikah, hukumnya pamali buat kasih angpao. Bahkan untuk orang-orang yang sudah bekerja dan ingin membalas budi pada saat Imlek pun, kalau mereka belum menikah, mereka nggak boleh kasih pakai angpao. Mereka cuma boleh kasih uangnya saja.

Tapi, kalau masalah terima angpao memang nggak ada batasan tertentu. Semuanya boleh dapat, mulai dari bayi baru lahir sampai kakek nenek, itu memang boleh. Sedikit nggak adil memang, tapi ya sudah dari sananya seperti itu.

Baca Juga:  Dokter Spesialis dan Garis Besar Kasus yang Mereka Tangani Bagian 1

Kalau kalian sudah tahu hal itu, lebih baik mulai sekarang kalian berhenti minta-minta angpao ke orang-orang keturunan Tionghoa yang sebentar lagi merayakan Imlek. Apalagi kalau kalian tahu bahwa teman kalian ini belum menikah. Daripada minta-minta, mendingan kalian kasih hadiah saja ke saya. Kalau seperti itu sih nggak ada yang larang.

Kadang, saya tuh suka bingung sama orang-orang. Ada apa sih dengan orang-orang ini? Hari-hari biasanya nggak pernah bersinggungan. Ketemu jarang, ngobrol nggak pernah, tapi pas Imlek tiba-tiba saja muncul cuma buat minta angpao. Situ sehat? Situ butuh dana cepat? Ya datang ke Pegadaian lah, jangan ke saya.

Lagi pula masalahnya bukan cuma saya nggak mau kasih, tapi kan memang nggak bisa kasih lantaran saya masih belum menikah. Jangankan istri, pacar saja saya nggak punya. Sedih saya tuh kalau ditagih-tagih angpao kayak gini, jadi keinget jodoh yang masih nggak tahu ada di mana.

Ada satu hal lagi sebenarnya, alasan lain mengapa lebih baik kalian nggak minta angpao ke teman kalian yang keturunan Tionghoa. Alasan itu menyangkut masalah ekonomi. Di mata orang-orang kelas menengah ke bawah seperti saya ini, angpao menjadi masalah yang cukup sensitif.

Sekarang kalian bayangin. Kalian pikir uang yang ada di dalam angpao didapat dari mana? Subsidi pemerintah? Ya jelas nggak mungkin. Uang itu datangnya ya dari hasil kerja keras yang kasih. Dia kumpulin dan siapin hanya untuk dibagi-bagi saat Imlek.

Baca Juga:  Lorong Waktu Episode 4, Musim 1: Rahasia Haji Husin Terungkap

Buat manusia-manusia yang kebanyakan uang mungkin nggak masalah. Mau ada setengah populasi Indonesia datang ke rumahnya cuma untuk minta angpao juga nggak akan menjadi bencana buat dia.

Tapi, buat orang-orang yang uangnya pas-pasan, angpao tuh nggak bisa dibagiin sembarangan. Orang-orang yang akan menerima saja harus dibuat daftarnya secara rinci dan teliti, nggak boleh sampai ada yang terlewat. Semuanya harus presisi, diperhitungkan dengan baik. Agar pengeluaran nggak melambung tinggi pada saat Imlek.

Bahkan untuk kaum menengah ke bawah ini, terkadang harus sampai menunggu momen yang pas untuk kasih angpao. Dan momen yang paling pas, biasanya saat anaknya sendiri dikasih sama orang lain. Nah, baru saat itulah dia kasih balik. Supaya nggak malu saja, menjaga nama baik. Karena biasanya orang-orang yang kasih dan nggak kasih itu diingat dengan baik-baik.

Lama kelamaan, Imlek justru terasa sebagai momen penghabisan yang amat merugikan apalagi kalau anaknya sendiri nggak mendapat jumlah yang sama dengan yang dikeluarkan. Ditambah lagi, kalau jumlah saudaranya banyak. Seketika kebahagiaan momen Imlek bisa berubah jadi momen menyesakkan dan menyiksa.

Sudah kebayang betapa rumitnya masalah angpao, kan? Wajar saja kalau saya sedikit kesal dengan orang-orang yang tiba-tiba datang entah dari alam mana dan minta-minta angpao. Daripada berharap dapat, mendingan kerja yang benar lah, Nak. Uang angpao tuh rasanya nggak jauh beda kok sama hadiah ciki.

Baca Juga:  Fenomena Menukar Uang Cetakan Baru Menjelang Lebaran Masih Relevan Nggak, sih?

Sumber Gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA Mentang-mentang Saya Keturunan Tionghoa, Bukan Berarti Saya Bisa Bahasa Cina dan tulisan Ferdian lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.