Merayakan Hadirnya Film Aneh dengan Nonton ‘I’m Thinking of Ending Things’ – Terminal Mojok

Merayakan Hadirnya Film Aneh dengan Nonton ‘I’m Thinking of Ending Things’

Artikel

Animo film I’m Thinking of Ending Things ternyata nggak main-main. Netflix kali ini mengajak penyuka film populer buat menjajal tontonan dengan napas surealis. I’m Thinking of Ending Things adalah film romantis bagi saya, sebuah kemesraan antara tragedi dan fantasi yang digambarkan dalam kalimat-kalimat puitis. Meski sebagian besar orang akhirnya bilang garapan Charlie Kaufman ini adalah film aneh.

Nggak perlu jauh-jauh, silakan ditilik rating yang diberikan IMDb, Rotten Tomatoes, dan Metacritic terhadap film ini, lalu bandingkan dengan respons Google Users. Google Users sebagai representasi “selera orang kebanyakan” memberikan nilai terendah. Perbandingan ini terbalik jika kalian menengok angka rating pada film populer layaknya The Conjuring 2 atau The Old Guard. 

Sebagai penyuka “film aneh”, saya sih menyambut baik kedatangan kawan-kawan baru yang akhirnya menyadari kalau film ada yang jenisnya membingungkan begini. Film-film yang walau digambarkan bergenre horor tetap nggak ada setannya, tetap nggak ada paranormalnya, dan kita pun nggak tahu seramnya di mana.

I’m Thinking of Ending Things sudah terasa begitu aneh sejak shot awal. Salju yang turun dan ambience yang suram ditabrakkan dengan pakaian aktor yang berwarna merah dan kuning. Saya bahkan sempat kaget ketika Lucy (Jessie Buckley) menatap tajam ke arah kamera atau yang umum kita sebut sebagai “breaking the fourth wall” sambil membacakan puisi.

Film aneh seperti ini sebenarnya jamak diproduksi, tapi nggak terkenal-terkenal amat. Sebut saja The Lighthouse yang saking “bagusnya” bisa masuk nominasi Oscar. Saking nyelenehnya, The Lighthouse disajikan dengan aspect ratio nyaris kotak, yaitu 1,19:1 dan warna hitam putih. Jika penonton tidak memahami bagaimana mitologi Yunani menggambarkan “hukuman” Prometheus, banyak yang kebingungan sampai ending. Pencinta film box office bakal boring setengah mati dan menganggap The Lighthouse adalah visualisasi mimpi buruk.

Sebenarnya penyuka film aneh memang bisa dikatakan punya selera yang lumayan edgy atau dalam bahasa bangsatnya adalah “nyeleneh”. Beberapa orang merasa menang ketika berhasil mematahkan metafora rumit yang ada dalam film. Tapi, kembali lagi, kalau nggak suka ya nggak usah dipaksakan dong. Ngapain juga pura-pura menyukai sesuatu yang kalian nggak sreg demi bisa dibilang edgy? Bagaimanapun hebohnya perdebatan reviewer dan kritikus tentang film, selamanya urusan bagus atau tidaknya film adalah perkara subjektif.

Lha masa selera mau didikte.

I’m Thinking of Ending Things adalah sebuah contoh ketika platform nonton film sekelas Netflix yang populer, jadi jembatan bagi film-film surealis. Sebelumnya “film aneh” begini mungkin cuma bisa ditemukan di festival-festival atau bioskop luar negeri.

Saya jadi ingat bagaimana film Midsommar diperjuangkan habis-habisan untuk tayang di bioskop Indonesia. Kenyataannya, horor kedua Ari Aster ini memang lolos untuk tayang, tapi sensornya naudzubillah, banyak banget. Alasannya nggak jauh-jauh dari unsur darah, pornografi, kekerasan, dst.. Parahnya, sensor yang dilakukan LSF benar-benar mengubah esensi dan kengerian Midsommar. Sebagai orang yang penasaran, saya jelas nonton ulang walau harus nyari-nyari versi bajakan. Astaghfirulloh, aku itu berdosa banget….

Jika kalian memang beneran mau melakukan “safari” film-film aneh, saya sarankan nonton The Double deh. Film ini lawas dan nggak terkenal. Disutradarai Richard Ayoade dan dibintangi Jessie Eisenberg. Ceritanya simpel, tentang doppelganger dan betapa menyebalkannya kalau hidup kita “ditiru” orang lain. Tapi, usai nonton kalian mungkin bakal merasa campur aduk sambil menggumam, “Bajilaaak film opo ngene ki!”

Belum lama ini Jessie juga membintangi film yang tak kalah aneh berjudul Vivarium. Meski editing dan endingnya bikin gedeg, hasilnya cukup bikin kalian takut untuk tinggal di perumahan. Ada makna filosofis yang berusaha disampaikan pembuat film sejak establishing film ini memperlihatkan burung kukuk. Saya sih nggak bisa cerita lebih jauh karena menghormati penghamba antispoiler. Bahkan browsing tentang genre film ini aja bisa jadi bocoran. Jadi monggo ditonton dan berpusinglah sendiri.

Sebenarnya menyukai film aneh kayak I’m Thinking of Ending Things itu hobi yang murah. Kalian hampir nggak membutuhkan cinema experience dan jauh-jauh pergi ke bioskop. Cukup langganan platform digital lalu menontonnya sambil rebahan dan makan Doritos. FYI, nontonnya santai aja, Bos, sambil ngantuk nggak apa-apa. Sabar sampai akhir lalu bingung kemudian itu sudah biasa. Yang penting kesan dari film-film ini nggak nirmakna kayak film box office kebanyakan. Selamat merayakan film aneh buat penyuka hal nyeleneh!

BACA JUGA Sebelum Takut sama PD III, Takutlah Dulu sama Bencana Alam Buatan Manusia dan artikel Ajeng Rizka lainnya.

Baca Juga:  Busted! Variety Show Korea Bertemakan Detektif Terbaik di Netflix

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.