Menyapa Diriku Saat Self Quarantine biar Nggak Tersiksa dengan Kekhawatiran – Terminal Mojok

Menyapa Diriku Saat Self Quarantine biar Nggak Tersiksa dengan Kekhawatiran

Artikel

Avatar

Berada di situasi yang penuh ketidakpastian seperti self quarantine saat ini, kondisi emosi kita pasti mudah banget untuk berubah. Sekali scroll Twitter saja bisa muncul macam-macam emosinya, mulai dari happy pas baca yang lucu-lucu, terharu pas baca yang menginspirasi, atau makin turun dan makin khawatir dengan banyak informasi tentang persebaran covid-19. Nah hal baiknya adalah kita masih bisa merasakan emosi, ya kan? Tapi kalau kita selalu terpapar dengan banyak kekhawatiran, apa iya tidak membuat kita semakin tersiksa?

Supaya kita bisa mengelola kekhawatiran itu, ada beberapa hal yang bisa kita lakukan,

Satu: Pahami dulu alasan melakukan sesuatu.

Alasan self quarantine itu perlu banget untuk dilihat kembali. Apakah melakukannya karena kesadaran diri atau paksaan? Ibarat kita mendekati seseorang yang memang kita suka atau orang yang dijodohkan ke kita, pasti beda kan rasanya? Nah sama, ketika kita paham pentingnya self quarantine demi mengurangi persebaran virus, kita akan merasa memiliki kontrol diri yang lebih terhadap diri kita dibanding melakukan suatu hal karena sekadar “perintah”. Manusia akan cenderung melakukan sesuatu yang bermakna baginya, bukan?

Aku sendiri termasuk yang melakukannya berdasarkan kesadaran sendiri ditambah dengan lingkungan yang mendukung ide tersebut. Aku juga sadar diri sih, sebagai orang yang tidak bisa menolong langsung di lapangan dan nggak bisa memberikan bantuan secara langsung, sehingga yang bisa aku lakukan ya memutuskan rantainya. Percayalah, kebaikan sekecil itu sangat berguna kok, terlebih jika dilakukan bersama-sama.

Dua: Memahami stres dan imunitas tubuh.

Secara sederhana stres dapat didefinisikan sebagai suatu hal yang membuat kita tertekan. Kondisi saat ini termasuk stres? Iya, tapi tentunya kita selalu memiliki pilihan untuk bereaksi seperti apa terhadap stres tersebut. Sebenarnya sudah banyak sekali yang membahas kaitannya antara stres dan sistem imun. Seseorang yang mengalami stres dan tidak bisa mengelolanya dengan baik, kecenderungannya untuk mengalami sakit akan meningkat. Hal tersebut dikarenakan hormon stres yang dikeluarkan oleh tubuh memengaruhi fungsi sel sistem imun sehingga penurunan imunitas meningkatkan kecenderungan sakit. Itulah kenapa penting bagi kita untuk bisa mengelola stres dengan baik sehingga akan mendukung kesehatan fisik kita.

Tiga: Karunia nafas yang tiada dua.

Ketika dihadapkan dengan kondisi saat ini, rasa khawatir, takut, marah, ataupun merasa tidak berdaya biasanya sering kita alami. Terlebih ketika kita menerima terlalu banyak informasi yang membuat semakin khawatir. Cara mudah yang bisa kita lakukan adalah melakukan teknik breathing. Nafas itu karunia yang sangat luar biasa. Ketika kita menyadari setiap nafas yang kita hirup dan hembuskan, itu akan membantu kita lebih tenang dan nyaman sehingga kecemasan kita akan menurun.

Cara melakukannya juga sederhana, tarik nafas dari hidung secara mendalam, tahan sebentar, lalu hembuskan dengan perlahan-lahan melalui mulut. Ulangi teknik tersebut beberapa kali sampai merasa lebih tenang. Terlihat sepele, tapi sungguh kamu harus mencobanya. Kalau kamu butuh guidance, kamu bisa download aplikasi dari handphone-mu dengan kata kunci mindfulness atau kamu bisa cari panduan mindfulness yang lain, saat ini banyak kok yang menyediakannya.

Empat: Selalu ada kesempatan dalam setiap kejadian.

Bingung mau ngapain saat #dirumahaja dan menjalani self quarantine? Banyak kok yang bisa dilakukan. Selain menyelesaikan tugas (kerjaan atau tugas sebagai mahasiswa/pelajar), kamu bisa lho memanfaatkan waktu untuk lebih mengeksplor dirimu. Kamu bisa eskplor hobi baru, misal masak, berkebun, crafting, menulis, membaca, dan lainnya. Kamu juga bisa membuat perencanaan, misalnya menuliskan rencana pengembangan diri, rencana liburan impian, project yang ingin dilakukan, pengembangan relasi sosial, pengembangan fisik atau kesehatan, dan lainnya. Selalu ada pilihan, kan? Tapi ya jangan sampai rencana-rencana yang kamu bikin malah bikin kamu makin stres karena jadi ada beban. Rencana itu anggap saja sebagai daftar kegiatan yang bisa kamu lakukan saat tidak ada aktivitas.

Kamu juga punya kesempatan untuk membentuk kebiasaan baru. Misalnya, kamu ingin membentuk kebiasaan untuk minum air putih satu gelas setelah bangun tidur atau workout setiap pagi. Nah ini waktu yang tepat, karena kamu tidak ada alasan lagi diburu-buru waktu. Kalau aku sendiri, aku sedang membentuk kebiasaan untuk sudah siap sebelum jam 8 pagi (sudah mandi, sarapan, dan beres-beres) dan juga menuliskan 10 hal yang aku syukuri setiap harinya. Sedikit cerita, setelah beberapa hari aku menuliskan hal yang aku syukuri, aku pernah tidak sengaja melihat benda-benda berwarna dan aku merasa sangat bahagia akan hal itu. Padahal biasanya aku merasa biasa aja saat melihatnya.

Lima: Nggak ada salahnya untuk meminta bantuan.

Terakhir yang bukan akhir, sebagai manusia biasa yang terkadang membutuhkan arahan ataupun bantuan ketika buntu, sangat dianjurkan bagi kalian untuk mencari bantuan profesional. Mencari bantuan bukan suatu tanda kelemahan, itulah letak kekuatan kita sebenarnya. Menghadapi masa krisis sekarang ini mari kita bergandengan tangan dan saling membantu satu sama lain. Setahuku, saat ini banyak psikolog dibawah naungan ikatan psikologi klinis yang menyediakan jasa secara gratis via chat atau telepon. Kamu bisa mencobanya saat kamu benar-benar membutuhkannya.

Ingat apa pun yang kamu lakukan hari ini itu sudah cukup. Tidak ada yang perlu disesali, hanya butuh diberikan apresiasi.

BACA JUGA Yang Bisa Kamu Lakukan biar Nggak Bosan Setengah Mati di Rumah dan tulisan Indah Ayu Kurniasih lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.