Mempertanyakan Kemewahan Sesama Manusia Slip Gaji UMR, tapi Barang Nggak Egaliter – Terminal Mojok

Mempertanyakan Kemewahan Sesama Manusia Slip Gaji UMR, tapi Barang Nggak Egaliter

Artikel

Avatar

Waktu awal mulai cari duit sendiri, saya sempat heran sama teman sana-sini. Heran melihat perubahan gaya hidup mereka. Amaze aja gitu~ Sempat mikir, kok hebat banget ya? Baru pada lulus kuliah, gaji agak mepet UMR, tapi sudah bisa upgrade gadget, barang-barang branded, dan lain sebangsanya. Otak ini spontan bertanya-tanya apakah gaji mereka setara dengan segelas susu, eh anu, sebatang 10 gram emas?

Menaksir besaran gaji teman yang sama-sama fresh graduate, harusnya sih nggak sampai jauh melejit di atas UMR Bandung. Tapi kok ya tetap ae kelihatannya beda. Apakah harga beli iPhone di Cicalengka berbeda dengan yang dijual di pusat kota? Kan kayaknya nggak gitu juga, yaaa.

Mengambil asumsi besaran gaji sesama fresh graduate Bandung yang wajarnya sih nggak jauh berbeda, keheranan saya seakan bertambah karena didera pergolakan batin yang terus-terusan bertanya, “Kok bisa sih barang-barang mereka mendadak baru semua? Kok gue nggak, ya? Duit gaji aing pada lari ke mana dah?”

Dalam hati, pengin sih bisa beli barang-barang unik nan ciamik, tapi bukan itu poinnya. Saya lebih fokus kepada kenapa para fresh graduate bisa langsung upgrade barang-barang baru padahal baru beberapa bulan kerja. Magic jar apa yang mereka gunakan? Ibarat gaji UMR Jogja, tapi kok bisa beli mobil Tamiya. Eh anu, bukan, maksudnya… Ya gitu, deh.

Baca Juga:  Apa Iya, Pendidikan Pascasarjana Itu Pelarian Saja?

Berdasarkan yang tampak, ada beberapa hal yang dapat menjadi alasan kenapa seorang fresh graduate bisa auto upgrade kasta barang-barangnya meski usia kerjanya baru seumur jagung.

#1 Nggak banyak tanggungan

Hal ini terasa banget buat yang nggak masuk ke generasi sandwich. Di mana tanggungannya itu bisa jadi cuma diri sendiri. Kayaknya nggak ada hal berarti lain yang perlu dipikirkan kecuali I want it, then I’ll got it. Makanya, banyak barang yang akhirnya bisa terbeli dengan mudahnya tanpa kudu ribet memikirkan hal lain.

#2 Dikasih orang

Untuk tipe yang ini, biasanya yang dikasih berupa barang yang bukan gadget. Bisa berupa tas, sepatu, dan lain sebangsanya. Tanpa usaha yang mematikan, seorang fresh gradute tetap dapat memiliki barang branded yang nominalnya nggak sedikit, tapi juga nggak mahal banget. Harganya tetap bikin cengo karyawan yang gajinya mepet UMR, tapi biasa saja buat orang yang sekali dapat proyek, upahnya bisa sampai dua digit~

#3 Barang diskon

Diskon yang biasa dikejar umumnya berasal dari sejumlah marketplace. Di sana biasanya ada program diskon yang nggak masuk akal. Momen bulanan ini sering dijadikan ajang uji kecekatan diri sendiri. Di samping memang sedang mencari barang incaran, momen diskon bulanan di marketplace ini pun ajib banget. Bisa membeli sesuatu yang awalnya nggak mungkin banget, namun sekarang bisa jadi kenyataan hanya lewat ujung jari. Yah tergantung kejelian dan nasih, deh.

Baca Juga:  Andika Kangen Band Nyamar Jadi Gelandangan: Contoh Artis Nggak Ada Kerjaan

#4 Susah payah dulu

Berbeda dengan pemburu diskon yang sibuk dengan peruntungan nasib, tipe yang satu ini cenderung stabil lantaran murni mengandalkan usaha sendiri tanpa campur tangan pihak lain. Ada dua tipe orang yang bersusah payah dulu, yakni yang susah payah menabung dan yang susah payah bayar kredit.

Orang yang kudu menabung dulu biasanya memang bisa membeli barang incarannya, tapi ya gitu deh, harus susah payah dulu. Karena nggak mau ambil kredit yang bikin harga barang jadi lebih mahal, akhirnya mereka menyiasati untuk mencicil uang pada dirinya sendiri sebelum akhirnya dibelikan barang impian.

Orang yang memutuskan ambil kredit pun sama, harus bersusah payah dulu. Baik menabung atau ambil kredit, ujung-ujungnya ya sama-sama mengalokasikan dana untuk membeli barang incaran. Sejauh ini, dua tipe tersebut yang lumayan banyak saya temui. Ada yang menabung dulu buat beli sepatu, ada juga yang ambil cicilan HP bahkan tas!

#5 Subsidi orang tua

Nah, tipe terakhir ini lumayan manglingi. Di beberapa kasus, orang yang bersangkutan kelihatan necis, mantap, cakep, ah pokoknya mah tiada taranya. Namun di sisi lain, batin saya tetap bertanya kok bisa sih segitunya padahal belum lama kerja, padahal gaji mepet UMR, dll. Saking terus-terusan bertanya pada diri sendiri, akhirnya saya tahu kalau ternyata sekian persen kebutuhan orang tersebut merupakan subsidi orang tua.

Baca Juga:  Apa Cuma Saya yang Lebih Suka di Perantauan Daripada di Kampung Halaman?

Kendati demikian, saya pribadi merasa alhamdulillah dengan apa yang ada. Paling, kalau disuruh beli barang mahal, yaaa mending langsung beli rumah beserta isinya! Heuheuheu~

BACA JUGA Dilema Orang Cirebon: Sunda di Tanah Jawa, Jawa di Tanah Sunda dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
20


Komentar

Comments are closed.