Masa Orientasi Siswa (Seharusnya) Tidak Menelan Korban

Masa orientasi di awal masuk sekolah seharusnya ya diisi pengenalan akan sekolah pada para siswa baru. Tentang berbagai seluk beluk lingkungan sekolah.

Artikel

Sudah masuk tahun ajaran baru ya? Akhirnya istirahat juga dari drama pro-kontra kebijakan zonasi sebagai acuan penerimaan siswa didik. Selamat bersekolah untuk adik-adik yang baru diterima di sekolah terbaik terdekat. Ngomong-ngomong soal zonasi ini, nanti kalau saya sudah punya anak yang mau sekolah dan nggak ada sekolah bagus dekat rumah, pilihannya kalau nggak pindah rumah—tapi mahal ya Bo’ kalau mau pindah rumah—ya homeschooling. Ah, tapi ngomongin soal itu nanti dulu—sekarang ada yang nggak kalah menarik untuk dibahas yaitu Masa Orientasi Siswa (MOS).

Belum lama ini saya membaca berita ada seorang siswa yang meninggal di Palembang akibat MOS dan besoknya ada lagi berita tentang siswa yang kritis di rumah sakit—lagi-lagi—gara-gara MOS. Konon kabarnya bocah yang kritis ini dipukul di bagian perut sampai ususnya melintir. Aih, ngeri~

Mau nggak mau saya jadi mikir, masih zaman ya MOS seperti ini? Apalagi sampai menelan korban (jiwa). Dulu waktu saya masuk SMA, persyaratan MOS-nya nggak aneh-aneh. Cukup baju rapi, rambut tidak menyentuh kerah baju untuk anak laki-laki dan kuncir 3 untuk anak perempuan—baiklah saya ralat, bagian kuncir ini cukup aneh, sekolah sebelah yakni SMA 5 siswinya dikuncir 5. Beruntung saya masuk di SMA 3, coba kalau SMA 40, saya bisa terlambat masuk gara-gara nguncir rambut doang.

Kakak kelas saya dulu juga baik. Setelah mereka menjelaskan peraturan yang berlaku selama MOS, mereka memberikan kesempatan untuk bertanya. Saya yang bertanya, “pulangnya jam berapa ya, Kak?” Nggak dihukum, tapi diketawain doang, padahal saya nanyanya serius lho. Kalau nggak tahu jam pulang dari acara MOS, bagaimana saya bisa ngasih tahu orangtua? Duh, saya memang anak baik banget yhaaa~

Baca Juga:  Net TV: Dulu Dipuja Sekarang Dicerca

Oh ya, kembali ke MOS. Sebetulnya MOS itu apa toh? Masa Orientasi Sekolah kan? Nah, kenapa malah siswa-siswi baru itu disuruh bawa bolpoin cap orang terbang—terkait hal ini saya bayangannya sampai kemana-mana, padahal ternyata bolpoinnya sudah saya pakai sehari-hari—, pakai kaos kaki beda warna, tas selempang kresek dan kuncir rambut sesuai nomor sekolah? Ini mau berangkat sekolah apa mau persiapan manggung topeng monyet? Saya kok jadi kasihan sama monyetnya—jadi banyak saingannya.

Masa orientasi di awal masuk sekolah seharusnya ya diisi pengenalan akan sekolah pada para siswa baru. Di sini kantinnya, di sini kamar mandi, itu ruang guru jangan dekat-dekat, ini jalur yang paling enak buat bolos (eh), kenalan sama guru-guru dan kakak-kakak kelas yang sok kece pintar, dan sebagainya. Bukannya disuruh joget-joget nggak jelas di tengah lapangan, atau nyebutin nama-nama ikan teman baru yang sudah diubah-ubah sama kakak kelas. Si Anna yang cantik jadi si birong, tega bener. Mentang-mentang kulitnya sawo matang cenderung birong, eh hitam.

Lagipula apa sih tujuan mengadakan perploncoan dalam MOS? Biar pada kompak gitu? Yang ada malah pada sebel sama kakak kelasnya dan berencana balas dendam di kemudian hari kecuali sama mas yang ganteng itu.

Pernah nggak kepikiran soal asal-muasalnya MOS alias Ospek seperti yang kita lakukan di Indonesia ini? Ternyata Ospek ini warisan nenek moyang Belanda yang terus kita lestarikan. Awalnya dari Sekolah Kedokteran Hindia, saat siswa baru harus membersihkan ruang kelas. Mungkin biar kakak kelasnya bebas tugas ya? Kelasnya sudah dibersihkan sama anak baru.

Eits, tapi bukan hanya itu. Para kakak kelas yang kebetulan merupakan orang Belanda itu juga mengolok-olok adik kelasnya yang pribumi. Mungkin tujuan terselubungnya adalah agar para putra-putri bangsa itu kapok bersekolah dan memilih kembali ke kenyamanan rumahnya masing-masing. Untungnya rencana tersebut tidak berhasil. Kalau tidak, tidak akan ada orang-orang pintar yang akhirnya mendirikan organisasi macam Boedi Oetomo yang menjadi cikal-bakal pergerakan menuju kemerdekaan Indonesia.

Baca Juga:  Tipe-Tipe Peserta Jalan Sehat Dilihat dari OOTD-nya

Lepas dari penjajahan Belanda, ternyata budaya Ospek masih kita pertahankan. Awalnya di kampus-kampus lalu menyebar sampai ke sekolah-sekolah. Siswa yang masuk SMA dan SMP harus membawa “barang-barang aneh” di hari-hari pertamanya bersekolah. Setelah tahu tujuan asli dari Ospek saya jadi mikir, budaya gini kok ya dilestarikan sampai sekarang. Nggak mashook blas!

---
329 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.