'Lapor Pak!': Penerus Acara Komedi Indonesia yang Berkualitas – Terminal Mojok

‘Lapor Pak!’: Penerus Acara Komedi Indonesia yang Berkualitas

Artikel

Bicara soal acara komedi, Indonesia cukup jago memproduksi acara-acara seperti ini. Kalau melihat track record, TV kita ini pernah beberapa kali mempunyai acara komedi primadona macam Extravaganza dan Opera Van Java (OVJ). Lalu bagaimana dengan sekarang? Menurut saya, saat ini Lapor Pak! adalah penerus estafet acara komedi sejenis yang berkualitas.

Lapor Pak! adalah acara komedi dengan konsep sketsa berlatar belakang kantor polisi. Melalui konsep ini, mereka bisa membawa isu-isu terkini, bahkan isu kriminalitas dengan kemasan komedi. Secara konsep, saya agak terkejut karena dengan tema seperti ini bisa membawa masuk beberapa isu yang jarang dibawakan apalagi di ranah komedi. Meskipun saya tidak terlalu berekspektasi akan sampai ke tahap sindiran pada birokrasi, setidaknya bisa menyelinap masuk bahasan komedi mengenai edukasi sistem birokrasi, itu sudah termasuk bagus. Bahkan, mereka berhasil mengundang beberapa tamu yang berkaitan dengan instansi-instansi sejenis.

Selain konsep dan temanya, tentu ada hal lain yang membuat Lapor Pak! saya anggap sebagai penerus acara komedi berkualitas di televisi Indonesia.

#1 Line up pemain yang solid

Acara Lapor Pak! biasanya diisi pemain-pemain seperti Andre Taulany, Wendy Cagur, Andika Pratama, Kiki Saputri, Ayu Tingting, dan Gilang sebagai pemain tetap. Kesolidan para pemain berhasil menjadi hiburan tersendiri buat saya sebagai penonton. Melihat mereka saling mengisi untuk mencapai tujuan lucu. Kalaupun tidak lucu, para pemain yang lain akan membantu agar kegagalan itu menjadi sebuah kelucuan tersendiri. Para pemain pun bermain sesuai kapasitas dan porsinya, di mana hal ini penting agar tak terjadi sikut menyikut dalam merebut perhatian penonton.

Baca Juga:  Rekomendasi Film Berlatar Jogja: Ternyata Jogja Memang Romantis

Selain itu, karakter dari para pemain ini pun menjadi elemen yang menarik dalam memancing kelucuan. Seperti Andre sebagai pelawak senior dengan celetukan-celetukan recehnya di mana persona seniornya terasa membantu untuk menjadi lucu.

Lalu ada Wendy yang tidak diragukan lagi kreativitasnya dalam melawak dan selalu cocok disandingkan dengan siapa saja. Andika hadir tidak cuma sebagai pemanis, tapi juga kadang memberi sumbangsih line-line lucu hingga kadang gombalan yang tak habis pikir, kok bisa kepikiran.

Kiki dengan persona centil dan ganjennya kadang suka bikin ih gelayy tapi lucu. Ayu dengan nyablaknya dan kadang tingkah malu-malunya bisa menjadi sesuatu yang mengundang tawa. Hingga Gilang yang… yang.. ngapain sih Gilang? Eits, biar tidak banyak berkontribusi di balik sel tahanan, tapi dia tetap komponen yang menyenangkan. Ini serius, loh.

#2 Segmen-segmen yang tertata, tapi memberi ruang berekspresi

Lapor Pak! biasanya dibagi menjadi empat segmen. Di antaranya ada segmen pembuka, interogasi, BAP, dan penutup. Sejauh ini, segmen-segmen ini selalu berulang, tapi sejauh ini pula format segmen yang ada tampaknya termasuk memberi kenyamanan buat para pemain bebas berekspresi dan mengeksplorasi bahan lawakan dari property ruangan yang ada.

Segmen khusus seperti BAP dan Ruang Interogasi tentu adalah hal yang spesial dan unik. Melalui BAP, Lapor Pak! memperlihatkan proses pelaporan dalam instansi sejenis yang bisa digunakan sebagai edukasi akan suatu isu dan pengenalan para bintang tamunya. Sementara Ruang Interogasi mengemas suasana tegang interogasi menjadi sesi tanya jawab untuk mengakomodir tren ala-ala podcast, tentu dengan dikomedikan. Belum lagi kalau ada gimmick sektsa di balik kaca yang lucu-lucu.

Baca Juga:  Bedak Fanbo: Dicintai Berbagai Generasi, Kini Tampil di TV

#3 Tidak bergantung pada gimmick-gimmick andalan

Sebagai acara komedi, gimmick adalah hal yang wajar dalam mencari kelucuan. Apalagi biasanya gimmick-gimmick dalam acara komedi biasanya berujung menjadi winning formula dalam menghasilkan tawa. Namun, efek dari menggunakan winning formula ini bisa berujung pada kemalasan mencari bahan lain atau mungkin terlalu nyaman. Oleh karena itu, gimmick yang ada selalu diulang-ulang terus menerus dan berujung membosankan.

Lapor Pak! pun tak terlepas dari ketersediaan gimmick-gimmick andalan yang nyatanya memang sukses menghadirkan tawa. Misalnya seperti gimmick tarik ulur hubungan Wendy dan Kiki yang memperlihatkan suasana kasmaran geli nan jijik hingga gimmick favorit saya, yaitu gimmick di ruangan interogasi. Untungnya, sejauh ini, Lapor Pak! baik para talent maupun tim di belakangnya tampaknya masih mau untuk terus menggali dan tak terjebak pada gimmick-gimmick andalan.

Misalnya, gimmick ruangan interogasi yang menurut saya adalah ide yang sangat bagus, ternyata tim Lapor Pak! berani untuk tidak menggunakan gimmick tersebut di beberapa episode. Atau gimmick menyanyi “EL A LA PE O POR LAPOR” yang kalau terlihat tidak nyaman dan jenuh dibawakan justru dibuat gimmick baru lagi oleh para talentnya. Hingga gimmick Andika yang menyamar pun pada akhirnya tidak dipakai lagi akhir-akhir ini. Hal ini menunjukkan baik para talent dan tim kreatif di belakangnya, sejauh ini memang beneran kreatif.

Baca Juga:  ‘Makan Besar’: Acara Masak Gede-gedean yang Menghibur dan Nggak Lebay

Tentu, saya berharap kesolidan program ini akan bertahan lama. Bukan cuma soal para pemain, tetapi juga tim kreatif di baliknya. Secara konsep dan komposisi tim, tampaknya acara ini memang menjanjikan. Dan sejauh ini, menurut pengamatan subjektif saya, acara ini sudah berkualitas. Tinggal berharap mencapai popularitas dan sesuai standar rating buat bertahan. Duh rating lagi rating lagi, masih relevan ya sistem rating Nielsen?

Sumber Gambar: YouTube TRANS7 Official

BACA JUGA Komeng, Komedian Paling Lucu, Bikin Masa Kecil Saya Penuh Gelak Tawa dan tulisan Muhammad Sabilurrosyad lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.