Label Nakal Crayon Shinchan, Bukti Orangtua Asia Tak Pernah Salah

Rasa kasihan ini tak lain timbul karena anggapan banyak orang terhadap Shinchan sebagai anak yang bengal, sulit diatur, dan menyusahkan orangtua.

Artikel

Avatar

Saat hampir semua orang menyalahkan Nohara Shinnosuke—alias Shinchan—karena tingkahnya yang bengal, saya justru merasa amat iba kepadanya. Rasa kasihan ini tak lain timbul karena anggapan banyak orang terhadap Shinchan sebagai anak yang bengal, sulit diatur, dan menyusahkan orangtua.

Masalahnya adalah Shinchan merupakan anak usia lima tahun dengan lingkungan sekolah yang baik, teman-teman lugu, dan juga kegiatan sehari-hari yang hanya berkisar di depan televisi-rumah Shiro-taman bermain-dan kios pedagang sayuran. Jadi, siapa yang memberi pengaruh buruk pada Shinchan?

Apakah penjaga kios sayur di Kasukabe? Mbak-mbak SPG di Kasukabe mall? Atau mungkin—Kazao-kun, si anak TK Futaba yang sombong itu? Tentu saja, kemungkinan terbesar datangnya pengaruh buruk ada pada orangtua Shinchan itu sendiri.

Kita bahas ayah Shinchan dulu. Nohara Hiroshi—atau yang dipanggil dengan sebutan Papa—adalah seorang karyawan kelas menengah yang rajin. Dia bertanggung jawab penuh kepada sang keluarga dan mampu menyediakan rumah yang layak—meskipun cicilannya sampai dengan 32 tahun.

Namun—di samping sifatnya yang pekerja keras dan tidak oportunis—Hiroshi adalah pria yang mata keranjang. Dia begitu suka melihat perempuan cantik. Satu-satunya hal yang menghalanginya adalah sang istri yang galak. Bahkan beberapa kali Hiroshi kedapatan mengajak sang anak untuk mengagumi keindahan fisik perempuan tak dikenal yang lewat.

Bagaimana dengan sang ibu? Koyama Misae atau Nohara Misae adalah seorang istri yang rajin membereskan rumah, cukup galak pada anak-anaknya, hemat, tetapi tidak konsisten—apa maksudnya? Di samping hobinya bersih-bersih, Misae juga suka menyimpan barang dengan seenaknya. Ini dibuktikan dengan lemari kasur yang begitu dibuka akan langsung menjatuhkan futon-futon—kasur Jepang—layaknya tanah longsor.

Misae juga hobi bergosip dengan temannya—Kei—via telepon, menilap uang tabungan untuk beli baju, makan camilan sambil nonton telenovela, dan juga terkadang mencuri pandang ke pria tampan. Kepada Shinchan, Misae kerap kali marah karena Shinchan sulit diatur, tidak mau menurut, dan menunda-nunda pekerjaan.

Padahal bukankah tidak etis dan tidak aman menyuruh anak lima tahun untuk pergi ke pasar sendiri, atau mengantarkan surat ke kantor pos? Maka apabila Shinchan melakukan kesalahan seperti beli lobak padahal semestinya beli daging, atau memasukkan surat ke mulut patung depan kantor pos, seharusnya itu merupakan tanggung jawab Misae.

Semestinya Misae-lah yang berbelanja, atau mengajak anaknya berbelanja sebagai bentuk pendidikan kehidupan. Melepas anak lima tahun sendirian adalah hal paling konyol yang pernah dilakukan oleh orangtua. Apakah Misae tidak pernah mendengarkan berita tentang penculikan anak? Perdagangan organ manusia? Dibandingkan negara-negara berkembang, negara maju seperti Jepang memang relatif aman. Namun, bukan berarti tidak ada kejahatan di sana.

Label nakal yang dilekatkan para pembaca dan juga promotor pada Crayon Shinchan memang menunjukkan kecenderungan pemikiran masyarakat Asia Timur dan Tenggara—bahwa orangtua memang di atas segalanya. Pemikiran ini memang baik. Sebagai dua manusia yang merawat kita sedari kecil, orangtua layak dihormati.

Namun, tidak semua orangtua layak mendapatkan pujian. Para orangtua kandung yang tidak merawat anak dengan benar, jelas harus dikoreksi saat anak mereka melakukan hal-hal yang tidak benar. Shinchan, meskipun menyebalkan, pada dasarnya hanyalah anak kecil yang butuh arahan baik.

Bayangkan saja, bagaimana bisa kamu menjadi anak penurut, apabila ibumu saja tidak pernah bicara dari hati ke hati padamu, dan ayahmu mengajarkan segala hal negatif sepulang kerja, masih membawa lelah dari angkutan umum? Shinchan pada dasarnya adalah anak pintar yang salah arah.

Ya, dia punya pemikiran yang tak dimiliki anak-anak seusianya. Bayangkan saja, apabila Shinchan dilahirkan dari keluarga hangat dan suportif—bukankah dia akan berkembang jadi orang hebat? Bukankah segala pertanyaan konyol yang dikemukakannya adalah awal dari jalan sukses?

Inilah fenomena orangtua yang sering kita temui—mereka minta dihormati lebih, tetapi lupa memberikan kasih sayang. Bahkan dalam konteks ekstrim, ada beberapa orangtua yang memperlakukan anak dengan buruk—hingga bahkan tak menafkahi anak tetapi kemudian meminta penghidupan layak dari anak mereka di masa tua. Bagaimana bisa? Anak—layaknya manusia pada umumnya—adalah individu yang tahu cara membalas.

Maka suatu saat, kalau kamu jadi orangtua dan anakmu nakal di usia dini—tanyakan pada dirimu apakah kamu sudah jadi orangtua yang baik? atau justru, kamu tak benar-benar memperhatikannya sehingga dia mencari perhatian dengan tingkah yang bengal?

Baca Juga:  Bulan Juni Kali Ini Tidak Hanya Soal Hujan Ala Pak Sapardi
---
820 kali dilihat

24

Komentar

Comments are closed.