Kota Bekasi Adalah Wilayah Perbatasan yang Damai bagi The Jak dan Viking – Terminal Mojok

Kota Bekasi Adalah Wilayah Perbatasan yang Damai bagi The Jak dan Viking

Artikel

Sedikit merefleksikan mengenai keberadaan Kota Bekasi di masa Kolonial Belanda. Dulu, wilayah ini masuk ke dalam oost ommelanden Batavia atau daerah pinggiran sebelah timur Batavia. Artinya, pada masa lampau Bekasi berada di bawah Residensi Batavia. Wilayah ini merentang hingga Karawang. Selain itu, banyak rujukan bahwa asal mula nama Bekasi berasal dari kata Candrabaga (nama sungai yang dibuat oleh Raja Tarumanegara, Purnawarman) yang berarti bulan bahagia.

Nah, di masa kini Kota Bekasi sendiri ada dalam wilayah administratifnya Provinsi Jawa Barat. Namun, unsur bahasa dan budayanya masih banyak dipengaruhi oleh Jakarta (Betawi). Maka tidak heran, The Jak Mania dan Viking Persib banyak yang bermarkas di daerah ini.

Kalau membicarakan rivalitas kedua pendukung klub sepak bola Persija dan Persib itu, memang sudah tidak diragukan lagi. Dari tetesan air mata bahagia maupun kesedihan ketika pertandingan keduanya berlangsung, ataupun tetesan darah dalam pertemuan keduanya, hingga kemudian pengorbanan nyawa antar keduanya sudah lengkap pernah dirasakan.

Rivalitas The Jak dan Bobotoh hampir terjadi di seluruh penjuru Indonesia. Namun, menariknya, di Kota Bekasi keduanya menjadi damai. Kota yang juga memiliki Stadion Patriot Candrabhaga sudah seperti menjadi rumah bagi keduanya. Selain itu, berikut saya paparkan beberapa bukti mengenai kelayakan Kota Bekasi menjadi wilayah yang damai bagi The Jak dan Viking.

Pertama, di sini sering kali saya temui anak kecil hingga orang dewasa menggunakan jersey dengan model The Jak dan Viking yang menjadi satu kesatuan. Memang terkesan biasa saja sih, bahkan remeh. Namun, percayalah, bagi The Jak dan Viking di lingkaran pusat (Jakarta dan Bandung) hal ini cukup sulit diterima. Ketika dua lambang, warna, bahkan identitas kebanggaan mereka dijadikan satu kesatuan seperti ini.

Kedua, Kota Bekasi adalah wilayah perbatasan antara Jakarta dan Jawa Barat yang berbeda dengan Kabupaten Bekasi. Maksudnya adalah Kabupaten Bekasi sendiri wilayah perbatasan, tapi notabenenya sering dijadikan “Jalur Gaza” antara The Jak dan Viking.

Dari wawancara saya kepada beberapa teman The Jak dan Viking di Kota Bekasi dan Kabupaten Bekasi terhitung menjadi 1:4 antara kerusuhan yang terjadi di kota ini dengan kerusuhan yang ada di Kabupaten Bekasi. Begitu juga tempat yang sering dijadikan “jalur Gaza” di wilayah perbatasan antara Jakarta dan Jawa Barat lainnya seperti Depok, Kabupaten Bogor, Tangerang, dan seterusnya. Yang tentu masih tinggi tingkat kerusuhannya dibanding Kota Bekasi.

Poin ini menurut saya menjadi penilaian yang cukup krusial bagi Kota Bekasi menjadi wilayah yang damai bagi The Jak dan Viking. Mengingat bahwa tempat-tempat di perbatasan antara Jakarta dan Jawa Barat lainnya masih cukup tinggi tingkat kerusuhannya.

Ketiga, Stadion Patriot yang terletak tepat di Kota Bekasi menjadi satu-satunya stadion yang pernah diselenggarakan pertemuan ratusan The Jak dan Viking di wilayah perbatasan. Pertemuan ini berangkat dari kesadaran kolektif antar keduanya ketika martir di kedua belah pihak terus bertambah.

Pertemuan ini menjadi suatu klimaks antara The Jak dan Viking di Kota Bekasi untuk menyerukan perdamaian. Sekaligus menjadikannya wilayah yang netral bagi The Jak dan Viking.

Acara aksi damai yang pernah diselenggarakan di Stadion Patriot pada tahun 2017, memang tidak secara resmi mengundang klub sepak bola masing-masing atau para pentolan pusat organisasi keduanya. Namun, Stadion Patriot menjadi suatu kesepakatan simbol perdamaian bagi The Jak dan Viking di Kota Bekasi.

Keempat, hampir tidak ada sweeping atribut The Jak dan Viking di Kota Bekasi. Tentunya hal ini sangat kontras sekali dengan wilayah perbatasan lainnya yang sering melakukan sweeping atribut. Biasanya kegiatan ini menjadi salah satu agenda utama sehabis pertandingan keduanya berlangsung atau biasa dikenal akrab sebagai “Extra Time” di luar lapangan hijau. Bahkan biasanya kegiatan ini dilakukan secara random saja. Walaupun tidak sedang diadakannya pertandingan antar keduanya.

Pada akhirnya, dalam tulisan ini, saya berharap untuk para The Jak dan Viking di perbatasan lainnya bisa merasakan atmosfer perdamaian di Kota Bekasi. Dan semoga hal ini bisa menular di daerah Jakarta maupun Jawa Barat lainnya. Panjang umur perdamaian.

BACA JUGA Tipe-tipe Suporter Sepak Bola Indonesia Berdasarkan Tribun Stadion yang Mereka Pilih dan tulisan Aditya Yudistira lainnya.

Baca Juga:  4 Ciri Orang yang Perlu Dihindari dalam Transaksi Utang-Piutang
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.