Kenapa Kalau Sedekah Harus Difoto? Antara Riya’, Branding, dan Buat LPJ

Artikel

Dessy Liestiyani

Saat ini di mana hampir semua orang stres karena bisnis morat-marit, pendapatan tipis bahkan tidak ada, mengakibatkan semakin banyak orang yang hidup berkekurangan. Dari awal wabah ini mulai menggerogoti kehidupan bangsa, sudah banyak orang maupun organisasi yang sigap membantu orang-orang yang kesusahan. Apalagi memasuki bulan Ramadan, orang merasa ini waktu yang sangat baik untuk sedekah.

Namun, saya justru jadi merasa tidak enak hati kalau membaca status orang yang mengindikasikan habis sedekah.

“Pulang kerja tadi ngeliat ada anak kecil jualan roti goreng di pinggir jalan. Kasian banget. Walaupun sebenernya gak terlalu doyan roti goreng, tapi akhirnya luluh juga ngeliat tampang melas Si Adik. Ya sudah aku borong aja semua dagangannya, plus kasih tambahan buat Si Adik “

“Alhamdulillah, bisa berbagi rejeki sedikit dengan si abang ojol. Padahal cuma dilebihin lima ribu perak dari tarifnya, eh dia seneng banget. Bilang terima kasih berkali-kali.”

“Selesai sudah hari ini bagi-bagi nasi bungkus buat pengemis-pengemis sepanjang jalan tadi.”

Selanjutnya bisa ditebak. Banjir jempol di medsos. Bikin dada sesak dan idung kembang kempis. Luruh lantaklah semua niatan awal, ketutup rasa bangga dan jumawa. Hati-hati ya, maunya berbuat kebaikan malah jadinya riya’.

Emangnya gak bisa diem-diem aja ya? Apakah kalau diomongin dan disebarluaskan ke umat manusia seluruh dunia maka pahalanya jadi lebih banyak?

Memang medsos sudah gak bisa lepas dari rutinitas sehari-hari. Namun, pergunakanlah medsos dengan bijak. Daripada bikin story udah bantu si adik penjual roti goreng, saya lebih menghargai postingan foto si adik disertai keterangan ia berjualan di daerah mana. Siapa tahu ada yang tergugah untuk membantu lebih banyak untuknya. Gak usahlah sumbangan kita disebut-sebut juga.

Yang biasanya kejadian nih, foto yang di-post yaa pas lagi ngasih sumbangan. Salaman dengan amplop di tangan, buntelan sembako di kaki, nyengir ke kamera. Dan, KLIK….

Baca Juga:  Memangnya Ada Stiker Miskin Kalau Pakai HP Xiaomi dan Sepeda Motor Beat?

Nah, yang seperti ini biasanya dari perusahaan, yayasan, organisasi, dan balon-balon (bakal calon) pilkada. Mau diingetin supaya gak riya’, gak mungkin juga. Karena memang mereka lagi promosi kok. Dan mereka perlu foto tersebut salah satunya sebagai bukti pertanggungjawaban kepada pemilik dan para penyumbang. Sementara kuintansi saja tidak cukup. Dilematis jadinya kan.

Belum lagi kalau sudah mikirin branding. Ini lebih gila lagi.

Kebetulan saya delapan tahun berkecimpung di dunia pertelevisian. Beberapa kali mendapat tugas untuk mengerjakan program-program donasi yang disponsori oleh perusahaan atau yayasan. Maaf, menurut saya urusannya jadinya ya cuma satu itu, branding.

Logo bertaburan di mana-mana. Paling minimal adalah logo di spanduk, logo di banner, dan stiker sponsor di buntelan sembako. Kadang penerima bantuan dibujuk untuk memakai kaos nama sponsor tersebut. Belum lagi kalau penerima bantuan juga dipaksa untuk mengucapkan terima kasih dengan menyebut nama sponsor secara on air.

Lebay ah, menurut saya lho. Tapi ini sudah biasa terjadi. Orang pun maklum saja akhirnya.

Saya pernah dengar khotbah yang mengatakan kalau nyumbang atau sedekah itu yang penting ikhlas. Gak usah mengharap apa-apa kecuali ridho Allah. Termasuk gak usah nungguin tu orang bilang terima kasih. Entar dada sesak dan idung kembang kempis lagi.

Saya yakin, para penyumbang itu ikhlas membantu orang-orang yang kesusahan. Tulus? Nah, itu nanti dulu. Menurut pengertian saya, tulus itu tidak mengharapkan apa-apa. Dan menurut saya, kalau dengan menyumbang/sedekah juga ingin (produknya) dikenal orang, ya bukan tulus namanya.

Solusinya apa dong?

Jika ingin menyumbang atas nama pribadi, saya rasa tidak perlu disebutlah dari siapa, gelarnya apa, jabatannya apa, rumahnya di mana, dan medsosnya apa. Hamba Allah buat yang muslim, atau NN (no name) saja. Dan gak perlu juga bikin pengumuman ke seluruh umat planet lewat medsos. Pada akhirnya, semua kembali lagi ke pribadi dan tujuan masing-masing. Ikhlas? Tulus?

Baca Juga:  Setiap Manusia Pasti Punya Alasan

Untuk perusahaan, yayasan, atau organisasi, saya berharap bisa dibuat bentuk lain yang lebih kreatif dan soft selling (kalau memang branding sudah kudu, harus, wajib, ada di kegiatan amal ini). Saya lebih menyukai bentuk pembuatan klip (baik dalam bentuk foto ataupun audio visual) berupa kegiatan anggota yayasan yang menyambangi lokasi para pemulung, ikut berinteraksi dengan warga di sana misalnya masak bareng-bareng dan makan lesehan bersama warga.

Atau ikut berinteraksi di sekolah jalanan untuk anak-anak. Ikut memberikan keceriaan kepada anak-anak mereka dengan membacakan buku, memutarkan film untuk ditonton bersama, dan lain sebagainya. Berikan kegiatan yang sepertinya tidak mungkin mereka lakukan sehari-hari, atau makanan yang mungkin belum pernah mereka makan sebelumnya. Menurut kalian, apa mereka pernah makan ayam KFC atau bakmi GM ?

Dengan liputan kegiatan kebersamaan bersama warga yang dibantu, saya yakin kemasan klip akan lebih menarik daripada sekadar salam tempel dalam balutan logo. Sekedar pendapat dan saran saya saja sih. Karena saya selalu melihat porsi branding seperti menjadi prioritas utama disini.

Ah, saya hanya bisa mendoakan semoga semua orang yang ingin menyumbang, niatnya memang ikhlas dan tulus untuk membantu sesama.

BACA JUGA Perlu Diingat: Yang Lebih Arab, Bukan Berarti Lebih Alim

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.