Jomblo atau Jomlo, yang Penting Bermartabat

Jomblo adalah kata yang dipredikatkan kepada pria atau wanita yang salah satu alasan penyebabnya adalah belum memiliki pasangan hidup.

Artikel

Avatar

Dalam penggunaan bahasa sehari-hari, saya sering menemui kebanyakan orang berpendidikan tidak mengetahui kosa kata yang baku. Salah satunya adalah kata “jomblo”. Kata yang dipredikatkan kepada pria atau wanita yang salah satu alasan penyebabnya adalah belum memiliki pasangan hidup.

Kata tersebut sudah melekat erat dari dulu hingga sekarang. Padahal, istilah untuk pria atau wanita yang belum memiliki pasangan hidup yang benar dalam KBBI adalah “jomlo”, tanpa ada huruf “b” diantara huruf “m” dan “l”.

Pernah beberapa kali saya menegur teman-teman ketika mereka menulis kata “jomblo”. Beberapa diantara mereka kemudian membuka kamus untuk memastikan kebenarannya, sesaat setelah menerima teguran. Saya bersyukur, kemudian berdoa supaya mereka tidak melupakan atau melupa.

Tapi, lagi-lagi, kebanyakan dari mereka mengulangi menuliskan kata “jomblo” bukan “jomlo”. Mereka melupakan teguran saya, tidak membenahi dengan pengetahuan yang sudah mereka peroleh. Ya sudah, akhirnya kegalauan yang terungkap melalui tulisan ini, saya serahkan kepada terminal mojok.

Kata “jomblo” tidak sah dalam KBBI karena Bahasa Indonesia tidak akan menyerap huruf konsonan berderet tiga. Sedang kata “jomblo” mempunyai huruf konsonan berderet tiga, yaitu m, b, dan l. Huruf konsonan yang berderet tiga dalam KBBI umumnya diserap dengan tidak menyesuaikan terlebih dahulu dengan Bahasa Indonesia. Jadi, saya ingatkan sekali lagi, kata yang benar adalah “jomlo” bukan “jomblo”.

Sebenarnya tidak mengapa, ketika kata “jomlodiucapkan “jomblo”. Sebab bahasa merupakan suatu alat komunikasi. Sebagai alat komunikasi, fungsi bahasa adalah menyampaikan pesan oleh seorang penutur (pemberi pesan) kepada mitra tutur (penerima pesan). Apabila mitra tutur sudah memahami apa maksud yang dituturkan oleh penutur, tidak ada yang perlu dipermasalahkan lagi. Urusan beres.

Baca Juga:  Ungkapan Maaf, Tolong, dan Terima Kasih yang Mulai Ditinggalkan dari Peradaban Kita

Namun Bahasa Indonesia bukan hanya sebagai alat komunikasi. Hal lain yang bisa dicontohkan adalah Bahasa Indonesia sebagai identitas negara. Semua yang ada kaitannya dengan negara pasti mempunyai tatanan tersendiri seperti UU, Perpu, dan lain-lain. Begitupun Bahasa Indonesia, ia punya tatanan yang sudah disepakati secara massal dalam KBBI yang dinamakan Ejaan Bahasa Indonesia (EBI).

Dalam sumpah pemuda yang ketiga yang berbunyi ”Kami poetra dan poetri indonesia mendjoendjoeng bahasa persatoean, bahasa Indonesia.” juga sangat jelas bahwa bahasa itu penting. Bukan hanya penggunaan bahasanya melainkan juga tatanannya. Sayang, beribu sayang. Seperti cinta yang tak diutarakan kepada pengagumnya. KBII sudah dirancang sedemikian rupa tapi tidak dimanfaatkan dengan baik.

Lagi-lagi saya melongo melihat teman-teman yang sudah saya tegur mengenai penggunaan kata baku dan tidak baku, tapi memilih melupa. Sebenarnya ini pengalaman bagus. Dengan itu, kemudian saya sadar diri jika saya belum mempunyai pengaruh kuat tehadap mereka. Akhirnya saya berdoa lagi. Semoga Tuhan mengabulkan doa saya. Sebab pengaruh yang kuat, diberikan oleh orang-orang yang hebat. Semoga niat saya masih ada dalam kebaikan, tanpa riya’, apalagi sombong. Naudzubillah.

Setelah sekian lama saya mengurungkan niat untuk ikut campur dalam kosa kata yang digunakan oleh teman-teman, saya menjadi iba. Ibarat sama-sama sedang berjalan di sirathal mustaqim, mereka mau nyebur neraka tapi saya membiarkan. Itu yang membuat saya merenung dan bertanya pada diri sendiri, “Teman macam apa, saya?”.

Tapi, pikiran saya yang demikian itu akhirnya berubah setelah menemukan wejangan dari para guru. Bahwa penggunaan bahasa tidak harus selalu menggunakan diksi yang baku. Penggunaan gaya selingkung tersendiri tidak menjadi masalah asalkan konsisten. Tapi tidak baik digunakan untuk perskripsian. Hal itu akan memperlambat waktu wisuda.

Baca Juga:  Melihat Indikasi Sindrom OCD dari Status Jomblo Menahun

Jadi, untuk para penegur bahasa yang baik, hal ini adalah pelajaran. Tak selamanya semua yang benar akan dianut semua orang. Penggunaan kata “jomblo” maupun “jomlo” biarlah menjadi hak mereka masing-masing karena tak ada dosa dalam hal ini. Wasiat penting yang harus benar-benar dijaga adalah menegur tanpa terlihat sok pintar.

Walaupun sebenarnya terlihat pintar adalah sebuah kehormatan, tapi apa jadinya jika yang ditegur merasa digurui. Hal yang buruk jika martabat seseorang di hadapan Tuhan turun karena membuat teman-temannya merasa bodoh. Intinya, “jomblo” atau “jomlo” yang penting bermartabat. Wallahua’lam.

---
533 kali dilihat

11

Komentar

Comments are closed.