Jika Pennywise, Si Badut Film It, Nyasar ke Bandung

Pennywise the dancing clown kembali menghantui kota Derry setelah 27 tahun dikalahkan oleh para bocah ingusan dengan julukan The Losers Club.

Artikel

Avatar

Beberapa hari yang lalu film karya Andres Muschietti berjudul It Chapter Two akhirnya mampir ke layar lebar Indonesia. Pennywise the dancing clown kembali menghantui kota Derry setelah 27 tahun dikalahkan oleh para bocah ingusan dengan julukan The Losers Club yang beranggotakan Beverly, Bill, Richie, Mike, Ben, Stan, dan Eddie. Kekalahan Pennywise di film sebelumnya yang berjudul “It” begitu memalukan sehingga kali ini si badut ingin tampil lebih sangar dan menyeramkan.

Bagi yang pernah menonton film pertama pasti prihatin dengan nasib Pennywise. Bagaimana tidak, sosok Pennywise yang menjadi dalang teror dan hilangnya anak-anak di kota Derry mesti menanggung malu setelah dibully oleh keenam bocah tersebut. Pada adegan terakhirnya Pennywise dipukuli habis-habisan macam pencuri yang maling kotak amal masjid. Maka tak heran, jika karakter badut yang diperankan oleh Bill Skarsgard itu kembali untuk membuat perhitungan dengan The Losers Club.

Sama seperti film sebelumnya yang sarat akan kritik sosial terhadap masyarakat yang busuk. Pada babak pertama, Muschietti langsung menampilkan konflik rasisme yang digambarkan oleh penganiayaan pasangan gay oleh beberapa berandalan. Adegan penganiayaan tersebut ditampilkan begitu brutal dan sadis yang seolah-olah ingin memperlihatkan kerusakan masyarakat yang sudah mengakar di kota Derry. Di sinilah kemunculan pertama Pennywise yang hadir bagai biang kerusakan tersebut setelah menghabisi nyawa salah satu pasangan gay dengan memakannya hidup-hidup dan secara harfiah merobek jantungnya.

Kejadian itulah yang akhirnya membawa ingatan Mike pada 27 tahun yang lalu, ketika dirinya dan anggota The Losers Club yang lain bersumpah untuk menuntaskan teror si badut jika ia kembali. Reuni The Losers Club di kota Derry tidak berlangsung dengan mulus. Setelah mendengar kabar dari Mike, Stan lebih memilih bunuh diri dengan menyayat lengannya ketimbang harus berurusan dengan Pennywise. Masing-masing dari anggota The Losers Club yang tersisa pun akhirnya dihantui masa lalu kelam yang pernah membuat mereka kabur dari kota tersebut. Dari sini, IT Chapter Two akan mengajak penonton berkeliling dalam wahana ketakutan yang luar biasa.

Film IT Chapter Two terlihat berusaha untuk mengikuti karya orisinal novel horor IT yang sebelumnya ditulis oleh si “raja horor” Stephen King pada tahun 1986 dengan mengikuti alurnya namun dengan beberapa perbaikan narasi yang disesuaikan dengan format feature film. Karakter Pennywise sendiri hadir sebagai epitomi dari rasa takut manusia. Ia bisa mewujudkan diri menjadi bentuk apapun yang ngeri untuk dibayangkan.

Baca Juga:  Berkenalan dengan Jatinangor, Kota Kecil dengan Lautan Mahasiswa

Identitas kota Derry yang sepi dan seolah tidak acuh, memungkinkan cerita untuk berpusat pada perjalanan The Losers Club dan memoles karakter-karakter dengan pengembangan yang apik. Presentasi setiap karakter tampak begitu seimbang dengan masing-masingnya memiliki konflik perasaan beragam. Seperti karakter Bill yang merasa bersalah atas kematian adiknya, Beverly yang kembali disudutkan oleh masa lalu kelam kekerasan seksual, hingga Richie yang mengalami pergulatan batin tentang hasrat seksual yang tabu.

Dari sini kita boleh menduga bahwa Pennywise mungkin sengaja memilih kota Derry sebagai sarang yang nyaman untuk berbuat keonaran. Sejarah kelam dan keadaan sosial masyarakatnya yang rusak boleh jadi adalah faktor utama kenapa Pennywise selama berjuta-juta tahun memilih tinggal di sana. Bayangkan saja jika Stephen King terpikir menggunakan kota Bandung sebagai latar novelnya, alih-alih meneror Pennywise mungkin akan lebih memilih untuk menjadi badut Asia-Afrika.

Bandung akan menjadi mimpi buruk bagi Pennywise yang nasibnya sudah cukup buruk pada iterasi IT sebelumnya. Jika di kota Derry, Pennywise dapat menjalankan misinya dengan mulus menculik anak-anak tanpa ketahuan, mungkin kali ini ia akan berpikir dua kali melakukan itu di Bandung.

Ia akan menemukan bahwa dirinya tidak sendiri dan harus bersaing dengan hantu-hantu Indonesia lain yang juga gemar menculik anak. Khususnya Kalong Wewe, modus operandi hantu ini mirip-mirip dengan Pennywise yaitu dengan mengubah wujudnya untuk mengelabui anak-anak yang lengah. Akan tetapi strategi ini terbukti tidak lagi efektif, tak lain dan tak bukan karena kecanggihan dukun dan kiai di Indonesia yang mampu melacak dan membasmi hantu-hantu tersebut. Belum lagi Pennywise harus menghadapi segerombolan warga yang berbekal obor dan pentungan bergotong-royong mencari anaknya. Sekelas Pennywise pasti bergidik membayangkan persaingan yang ketat dan ekosistem semacam itu.

Dalam salah satu adegan yang ikonik di film It pertama, Pennywise muncul dari gorong-gorong untuk menculik Georgie, adik Bill. Sesuatu hal yang sangat tidak mungkin dilakukan di Bandung, apalagi jika melihat kondisi gorong-gorong di Bandung yang setiap musim penghujan akan meluap tentu kita akan menyaksikan berita tentang sesosok badut yang hanyut di kali Cikapundung.

Baca Juga:  Ya Tuhan, Mengapa Ghibah Itu Menyenangkan?

Kemampuan survival Pennywise ini patut kembali dipertanyakan. Dapatkah ia bertahan dari kejamnya gorong-gorong di Bandung yang sering mampet akibat sampah dan bahaya polusi limbah yang ditularkan industri. Tampaknya tidak. Gorong-gorong di Bandung terlampau kotor dan bau untuk dijadikan rumah singgah bagi Pennywise yang malang. Bayangkan jika setiap hari ia harus menghirup bau comberan yang pekat dan berbecek-becek di air yang hitam, mood Pennywise pasti rusak dan akhirnya malas untuk berbuat kejahatan.

Dan satu lagi Pennywise, mungkin anda trauma dengan kekalahan di film pertama karena babak belur dihajar sekelompok bocah, dan boleh saya pastikan bahwa kota Bandung akan lebih brutal dan kejam dibandingkan itu. Pertarungan jalanan adalah sesuatu yang tidak asing dan sudah mendarah daging. Perihal sepakbola saja sudah memakan banyak korban, apalagi jika mereka melihat sesosok badut penculik anak. Bogem mentah warga Bandung akan jadi hal pertama yang terlintas di benak Pennywise.

Maka satu-satunya jalan bagi keberlanjutan karir perhantuan Pennywise di Bandung hanyalah jalan Asia-Afrika. Pennywise akan menemukan kenyataan pahit bahwa banyak hantu bernasib sama di Bandung. Kuntilanak, pocong, dan wewe gombel adalah beberapa yang ikut banting setir, kini mereka “bergentayangan” dan menawarkan swafoto bagi setiap warga yang melintas.

Satu-satunya kendala bagi Pennywise di sana hanyalah pergaulan. Beberapa hantu di Asia-Afrika mayoritas menggunakan sunda dan mau tidak mau Pennywise harus bisa menyesuaikan dengan kultur tersebut. Minimalnya ia harus belajar kosakata seperti “hatur nuhun” ketika diberi recehan oleh warga yang melintas. Atau Pennywise bisa mulai belajar pada hantu-hantu imigran senior seperti Valak yang barangkali mempunyai tips dan trik menghadapi gegar budaya di sana. Pennywise juga mungkin harus melakukan pendekatan dengan ngudud dan ngopi sehingga dapat diterima oleh khalayak hantu Indonesia. (*)

BACA JUGA Things I Learned From Living in Jakarta For the Last 5 Years atau tulisan Reza A. Pratama lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
959 kali dilihat

18

Komentar

Comments are closed.