Himbauan Kepada Para Pencari Takjil Gratis : Jangan Cuma Pikirkan Makanannya, Pikirkan Juga Sampahnya

PPT alias Para Pencari Takjil sebagai sebuah komunitas—yang hanya eksis ketika Ramadan tiba—bisa memberi dampak kepada kesucian bulan ini.

Artikel

Avatar

Sebagai anak kos yang menjunjung tinggi budaya gratisan, datangnya bulan Ramadan adalah berkah tersendiri bagi saya. Walaupun terkesan numpang ngisi perut, berhemat ala anak kos atau apapun orang menyebutnya, saya yang memang sudah terkesan sejak Ramadan pertama di rantau ini menjadi extra bersemangat ketika bulan suci ini menyapa. Bahkan (mungkin) saking semangatnya, ketika Ramadan menyapa, kami yang anak kos ini membuat sebuah Komunitas PPT (Para Pencari Takjil) yang menjadi garda terdepan mengamankan segala sesuatu terkait takjil. Terdepan saf-nya—bahkan terdepan untuk perebutan takjilnya—maka jangan sekali-sekali macam-macam dengan komunitas kami ini soal urusan takjil.

Namun ada hal yang sering membuat saya merasa bahwa dosa saya secara hitungan tidak seimbang dengan kebaikan puasa saya mengingat keburukan yang saya perbuat setiap Ramadan. Baik sebagai dosa perorangan atau dosa kelompok PPT. Bahwa dengan keberadaan kami yang dengan berbagai cara mendapatkan takjil nasi bungkus, nasi kotak atau nasi apapun bentuknya selalu menyisakan sampah terutama sampah plastik. Bahkan sampah ini kadang tidak masuk dalam radar teman-teman saya sesama komunitas PPT. Menurut kami kebanyakan, selesai makan pulang—itu saja. Kadang juga nasi kotak atau nasi bungkusnya yang dibawa pulang.

Saya sendiri mulai merasa ada yang perlu kita benahi terkait distribusi takjil saat bulan puasa ketika membaca sebuah berita terkait sampah saat Ramadan yang meningkat pesat. Sebuah pusat daur ulang di Jawa Barat (Parongpong Waste Management) memberikan data yang cukup mengejutkan. Di Jakarta, produksi sampah meningkat 200 ton setiap harinya saat bulan Ramadan—bahkan mungkin diluar perkiraan kita semua. Masjid Istiqlal sebagai masjid terbesar di Asia Tenggara pun memproduksi sampah mencapai 1 ton setiap harinya di bulan suci ini.

Baca Juga:  Hal-hal Khas yang Datang Bersama Hari Raya dan Ucapan Terima Kasih Kepada Para Perempuan

Hal yang sangat ironis mengingat kejadian ini justru terjadi saat bulan puasa. Bulan yang sangat disakralkan oleh umat muslim di seluruh dunia. Bahkan kita seharunya bisa dengan berbesar hati menyebut ini miris. Bahwa hal yang paling penting menurut kita justru adalah hanya bagaimana kita berpuasa sampai pada titik ketika waktu berbuka—setelah itu ya sudah selesai. Mau selanjutnya sampahnya dibuang di mana juga tidak menjadi soal. Asal sudah selesai buka puasa saja ya sudah selesai.

Para penyaji takjil, menurut saya yang memiliki andil besar menentukan bagaimana sampah dari takjil ini akan bermuara. Mereka yang  menyiapkan takjil harus berpikir ekstra lagi memikirkan apa bentuk takjil yang sekiranya bisa mengurangi penggunaan sampah terutama sampah plastik. Selain itu, mereka juga sekiranya harus memikirkan  bagaimana kelak sampah-sampah takjil ini bisa direduksi pembuangannya. Mereka yang memiliki peluang ini kita harapkan bisa memahami bagaimana pengaruh sampah terutama sampah plastik terhadap keberlangsungan kehidupan  manusia.

Maka saya sendiri memberi apresiasi kepada para penyaji takjil yang memilih menyajikan makanan tanpa mengunakan kemasan yang kelak menjadi sampah. Mereka yang menggunakan piring sebagai wadah makanan untuk takjil. Kalian luar biasa! Entah karena kesadaran akan pengaruh sampah terhadap lingkungan atau memang kebiasaan yang sudah turun temurun terjadi di lingkungan kalian, kalian tetap mendapat applause dari saya secara pribadi.

Kepada teman-teman komunitas sesama PPT, kita yang secara tidak langsung dipaksa berada pada lingkaran takjil bersampah ini kita juga harus berpikir ekstra—ini bukan lagi soal selesai makan pulang. Bukan hanya soal membuang sampah pada tempatnya lalu selesai. Ini soal bagaimana seharusnya pemikiran kita sebagai sebuah komunitas yang massif bisa memberi dampak kepada apa akan terjadi kepada sampah yang kita hasilkan.

Baca Juga:  Nasib Kedai Kopi di Bulan Ramadan

Ide saya ini mungkin tidak akan sebesar dan semasif ‘people power’ yang saat ini lagi hangat-hangatnya. Namun, pengaruh kita terhadap keberlangsungan alam dan kehidupan manusia bisa saja ditentukan dari apa yang bisa kita lakukan terhadapa sampah takjil saat bulan puasa ini. Jumlah kita yang begitu membeludak memenuhi saf-saf masjid saat maghrib adalah sedikit bukti. Bahwa jika saja kita bisa meluangkan waktu untuk memikirkan atau paling tidak mengikuti sedikit saran saya ini maka cap Indonesia sebagai salah satu penyumbang sampah terbesar di dunia akan berubah ranking.

PPT sebagai sebuah komunitas yang hanya eksis ketika Ramadan tiba bisa memberi dampak kepada kesucian bulan ini. Walaupun setelahnya, kita kembali kepada kehidupan normal sebagai penyumbang sampah lagi, paling tidak  kita sudah memberi warna untuk kemeriahan sekaligus kekhusyukan kita menjalankan ibadah puasa Ramadan.

---
373 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.