'Gentayangan', Acara TV Supranatural yang Nggak Kaleng-kaleng dan Bikin Bulu Kuduk Merinding – Terminal Mojok

‘Gentayangan’, Acara TV Supranatural yang Nggak Kaleng-kaleng dan Bikin Bulu Kuduk Merinding

Artikel

Pada era pertengahan 2000-an, masyarakat Indonesia sering mendengar isu-isu dari mulut ke mulut atau berita di TV yang berkaitan dengan hal-hal mistis seperti teror genderuwo, kolor ijo yang menyerang perempuan muda, dan wewe gombel yang menculik anak kecil waktu magrib. Sehingga, pada masa itu muncul kepanikan luar biasa kalau makhluk mistis tersebut benar-benar menyatroni kita.

Hal ini juga mungkin yang jadi inspirasi beberapa program TV yang menjadikan mistis sebagai jualan mereka. Sinetron Pocong Mumun, Kolor Ijo, dan Genderuwo adalah buktinya. Selain sinetron, muncul juga program supranatural seperti Gentayangan sebagai pemuas dahaga para penonton yang penasaran apakah benar makhluk tak kasat mata itu ada. Nah, sebagai anak yang tumbuh di era tersebut, saya tentu tahu betapa menyeramkan acara Gentayangan. Apalagi kalau nontonnya sendirian. Saking seramnya, saya bahkan ogah ke kamar mandi sendirian sehabis nonton acara itu gara-gara terbayang-bayang ada genderuwo yang menanti saya di toilet. Hiii, seraaam!

Sekadar nostalgia, Gentayangan merupakan acara andalan dari stasiun TPI (sekarang MNCTV) dan ditayangkan pada waktu prime time, yah kira kira pukul 8 malam, di saat keluarga biasanya menghabiskan malam sambil menonton TV. Acara ini sempat jadi primadona tersendiri di kala pada jam tersebut banyak diisi oleh sinetron di stasiun lain. Acara ini sebenarnya taping, namun karena antusias masyarakat untuk menonton tinggi, Gentayangan sempat ditayangkan secara langsung di lokasi uji nyali supaya lebih terasa real dan total seramnya.

Baca Juga:  Menurut Saya, Audisi SUCI IX bak Pelamar Kerja Bertemu Orang Dalam

Gentayangan terbagi dalam berbagai segmen uji nyali dan terkadang pemandu acara mewawancarai bintang tamu yang pernah mengalami hal-hal gaib atau pernah kesurupan. Saya yang masih berumur 6 tahun di masa itu selalu merinding bulu roma mendengar cerita pengalaman bintang tamu tersebut. Gentayangan dipandu oleh aktor kawakan yang populer dengan karakter antagonisnya, yaitu almarhum Torro Margens. Pembawaan blio dan suaranya yang khas membuat Gentayangan semakin kuat unsur horornya.

Acara ini biasanya dibuka dengan host memberikan prolog mengenai peristiwa gaib di sekeliling kita. Kemudian host mengajak kita untuk beralih ke lokasi uji nyali atau biasa disebut dengan istilah “uka-uka”. Berbagai lokasi uji nyali dipilih berdasarkan cerita dari masyarakat bahwa tempat itu pernah ada aktivitas supranatural alias gaib dan sulit dinalar logika. Lokasi seperti kolam renang yang ditinggalkan, villa angker, hingga rumah kosong sempat menjadi lokasi uji nyali yang mesti dihadapi peserta. Host mengundang pemuka agama yaitu ustaz atau kiai untuk keliling di lokasi uji nyali. Tujuannya untuk mengecek apakah ada aura negatif dari arwah atau makhluk gaib yang bermukim di area tersebut.

Setelah puas berkeliling, host memanggil calon peserta uji nyali untuk diwawancarai. Peserta diberikan waktu beberapa jam untuk tinggal di area yang sudah ditandai. Peserta dibekali helm yang diberikan kamera infrared untuk merekam aktivitas gaib dan juga satu lilin sebagai penerangan. Di sekitar area tersebut pun sudah diberikan beberapa kamera infrared untuk menangkap reaksi peserta apabila melihat sesuatu yang janggal.

Baca Juga:  Final Fantasy Adalah Game RPG Terbaik Sepanjang Masa, No Debat!

Berbagai reaksi dialami peserta saat uka-uka berlangsung. Ada yang menjerit, ada yang tiba tiba membaca ayat suci untuk mengusir makhluk gaib, ada yang menunjuk lokasi munculnya makhluk gaib, dan terkadang ada yang pesertanya diam saja. Saya rasa yang diam ini mentalnya sudah kuat menghadapi hal-hal seperti itu atau nggak mau panik. Tak jarang juga acara uji nyali terpaksa dihentikan dikarenakan pesertanya kerasukan penunggu area tersebut. Secepatnya tim produksi Gentayangan bersama ustaz ke lokasi uka-uka untuk menengkan peserta dan mengusir makhluk yang merasuki peserta. Setelah peserta sadar, peserta diberikan air putih dan diminta bercerita bagaimana kesan dan perasaan peserta saat melihat makhluk gaib di depan mata.

Sebagai anak anak, disuguhi tontonan semacam itu tentu saya ketakutan dan merinding banget. Kalau diingat-ingat hingga kini, saya belum pernah menjumpai program TV yang benar-benar bikin saya merasakan aura mistis sampai kebawa ke rumah sendiri selain Gentayangan. Ada juga, sih, acara saingan seperti Dunia Lain, tapi entah kenapa hanya Gentayangan yang nggak kaleng-kaleng dengan berhasil membawa sensasi mistis dan mempopulerkan uji nyali ke penonton. Jangan lupakan juga tagline yang sering diucapkan host saat memandu Gentayangan, “Uka-uka!”

BACA JUGA 3 Film Horor Terbaik yang Tak Sekadar Mengandalkan Jump Scare dan tulisan Muhammad Afhan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.