3 Film Horor Terbaik yang Tak Sekadar Mengandalkan Jump Scare – Terminal Mojok

3 Film Horor Terbaik yang Tak Sekadar Mengandalkan Jump Scare

Artikel

Saat menonton mayoritas film horor, saya sebagai penonton cenderung gampang bosan. Menurut saya, kebanyakan film horor cuma mengandalkan efek jump scare alias kejutan untuk membuat penonton takut. Namun setelah kaget sebentar, penonton diberikan setan yang asal mulanya mirip sebelas dua belas sama setan di film sebelumnya. Belum lagi endingnya selalu melibatkan pengusir setan, baik versi agamis maupun tradisionalis, menang atas setannya.

Namun, ada beberapa film horor yang bikin saya benar-benar takut dan berpikir keras, bahkan setelah filmnya berakhir. Film ini mengandalkan ketakutan akan suatu ide, bukan cuma makhluk supranatural atau kekagetan sesaat. Inilah beberapa rekomendasi film horor yang tidak tergantung pada jump scare.

#1 Get Out

Film yang masuk nominasi Best Picture Academy Award ke-90 ini adalah salah satu film horor paling unik yang pernah saya tonton. Unsur ketakutan dalam film ini bukanlah makhluk dari dunia lain, tetapi hubungan rapus antar ras di Amerika Serikat. Disutradarai mantan pelawak Jordan Peele, Get Out adalah representasi dari ketakutan yang dirasakan warga Afrika-Amerika sebagai etnis minoritas di negaranya.

Ketakutan karakter utama film ini, Chris (Daniel Kaluuya), muncul saat dia memutuskan untuk datang ke rumah orang tua pacar kulit putihnya. Walaupun digambarkan sebagai keluarga biasa yang mengaku tidak rasis dan memilih Obama sebagai presiden pada pemilu, keluarga Armitage tetap membuat Chris tidak nyaman. Penonton diajak ikut memahami perasaan Chris saat dia menjadi minoritas diantara kerumunan orang kulit putih di pesta keluarga Armitage. Dalam adegan lain, penonton ikut merasa tidak nyaman saat melihat ekspresi Chris berubah saat polisi meminta SIM-nya (padahal dia tidak mengemudikan mobil) hanya karena dia berkendara dengan perempuan kulit putih.

Baca Juga:  Kepada Sony Pictures, Spider-Man Sudah Tak Membutuhkanmu Lagi Meski Pernah Jalan Bersama

Jordan Peele melakukan subversi beberapa cliche sinema untuk menciptakan efek ketakutan utama dalam film ini adalah menjadi orang kulit hitam di Amerika Serikat. Situasi saat kamu dapat diserang secara acak oleh kelompok supremasi kulit putih atau ditembak mati polisi lantaran warna kulitmu adalah hal yang mungkin lebih menakutkan bagi pemuda kulit berwarna daripada setan dari film horor manapun. Hasilnya adalah film horor yang menegangkan sekaligus provokatif dalam membuka pembicaraan mengenai isu rasisme.

#2 Hereditary

Ari Aster mungkin lebih terkenal karena Midsommar, tapi karya pertamanya juga layak mendapat perhatian lebih. Hereditary bercerita tentang Annie Graham yang baru kehilangan ibunya, Ellen. Hubungan keduanya renggang karena banyak faktor, sehingga kematian Ellen bukan suatu hal yang mengejutkan bagi Annie. Masalah mulai terjadi saat kedua anaknya, Peter dan Charlie, merasa diganggu dan diawasi seseorang di dalam rumah.

Hereditary memang menggunakan unsur jump scare dalam beberapa adegan, tetapi semuanya bisa dihitung hanya berjumlah dua. Unsur horor utama Hereditary terletak pada arti judulnya sendiri, yaitu warisan atau turun temurun. Walaupun hubungan Annie dengan orang tuanya bermasalah, ada ketakutan dalam hati karakter utama bahwa setiap hari dia jadi semakin mirip ibunya. Ide bahwa ada satu sifat yang kamu benci, tapi juga kamu lakukan karena itu adalah turunan orang tuamu, menjadi aspek paling membuat saya merinding saat menonton.

Baca Juga:  Udahlah, Jangan Berharap Banyak sama 'Zack Snyder’s Justice League'

Keluarga Graham seperti telah terjebak dalam lingkaran setan sejak awal bukan karena ada makhluk halus mengganggu keluarga mereka, tetapi karena ketidakmampuan mereka untuk menyalurkan emosi mereka satu sama lain dengan cara sehat. Annie dan keluarganya malah sering bertengkar dan menyalahkan satu sama lain sepanjang film. Kelemahan dalam unsur komunikasi di dalam keluarga Graham merupakan sifat turunan dari Ellen dan akhirnya menjadi pintu masuk bagi kekuatan jahat untuk memengaruhi tindakan mereka.

#3 The Wailing

Film besutan sutradara Na Hong-jin, pria di balik The Chaser & The Yellow Sea, ini bisa bikin pecinta sinema horor dan plot twist bersatu. Cerita dibuka dengan detektif Jong-goo yang ditugaskan menginvestigasi serangkaian kasus pembunuhan keluarga di desanya. Semua pelaku pembunuhan adalah anggota keluarga dekat dengan gejala terjangkit suatu penyakit aneh sebelum akhirnya dia mengamuk dan membunuh keluarganya. Saat anaknya, Hyo-jin, menunjukkan gejala sama, Jong-goo meminta bantuan dari pengusir setan tradisional dan juga seorang pendeta muda.

Jualan horor utama dari film ini adalah ide bahwa setiap orang pada dasarnya selalu dihadapkan pada dua pilihan di setiap kesempatan. Pada waktu tertentu, pilihan tersebut bisa membuat bimbang seseorang, bahkan bagi mereka yang mengaku religius dan beriman. The Wailing, dalam hal ini, dapat dipecah menjadi serangkaian adegan di mana karakter kita dihadapkan pada dua pilihan. Penonton pun dapat ikut memutuskan apakah pilihan sang karakter sudah tepat.

Baca Juga:  People Nearby: Sebuah Sensasi Mencari Cinta Baru

Di sinilah momen paling menakutkan karena prediksi saya akan ending dari film ini salah total, dan saya menyadarinya 5 menit sebelum plot twist film ini terungkap. Mengetahui diri saya sebagai penonton bahkan mengalami keraguan sama dengan karakter utama, membuat saya tidak bisa tidur membayangkan jika saya benar-benar ada di posisi itu.

Menurut saya film horor yang bagus selalu membuat penonton berpikir dan ketakutan jauh setelah film selesai. Bukan hanya mengandalkan unsur kejutan sesaat dari keberadaan si setan atau make up menyeramkan karakter supranatural. Kalau kalian tahu film horor lainnya yang tidak hanya mengandalkan jump scare, silakan beri komentar di bawah. Lumayan buat bahan referensi personal.

BACA JUGA 3 Rekomendasi Anime untuk Penonton Dewasa yang Bakal Mengubah Konsepsimu dan tulisan lainnya dari Raynal Arrung Bua.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.