Fokus Menjadi Streamer Adalah Penyebab Utama Anjloknya Tim Esports di Indonesia – Terminal Mojok

Fokus Menjadi Streamer Adalah Penyebab Utama Anjloknya Tim Esports di Indonesia

Artikel

Kita semua tahu, kompetisi esports Indonesia masih seumur jagung. Namun kejadian tidak menyenangkan justru muncul belum lama ini. Sepertinya, kita belum bisa melihat esports dikenal dengan baik seperti yang diinginkan. Belum genap seminggu setelah dipecundangi Onic 2-1, punggawa RRQ, Vyn dan LJ justru menggelar laga eksebisi yang disiarkan secara langsung.

Komentar-komentar yang bertebaran di sosial media membuat saya cukup tergelitik. Nyantuynya RRQ diterjemahkan untuk menyembunyikan strategi. Bagi sebuah kompetisi muda, integritas semestinya dijunjung di tataran paling tinggi. Jika sebuah tim bertarung setengah hati, itu adalah noda yang harusnya tak perlu ada dalam dunia esports.

Jika ada orang yang masih ngotot bahwa RRQ sengaja mengalah, silakan saja. Hal itu justru memberi bukti bahwa skena esports Indonesia perlu evaluasi. Esports di Indonesia belum layak untuk disejajarkan dengan olahraga lain.

Dua kekalahan beruntun RRQ sejatinya mengindikasikan bahwa ada yang aneh dalam sebuah tim menyikapi sebuah turnamen. Saya pikir, tim tetap punya andil yang besar dalam membesarkan skena esports. Dan kekalahan RRQ menurut saya memberi tanda ada masalah gawat dalam dunia esports.

Gestur RRQ membuat saya tidak bisa menghapus pikiran buruk dari kepala saya begitu saja. Di tengah-tengah kompetisi, sehabis menelan kekalahan, pemain mereka masih bisa streaming seperti biasa. Mereka sibuk mengikuti event yang diselenggarakan oleh pihak ketig. Lantas di mana nama besar dan integritas RRQ?

Baca Juga:  Dear Anak STM, Kalian Sudah Baca RUU-nya Belum Sih?

Supaya tetap berada di jalur kemenangan, tim harus fokus dalam menjalani kompetisi. Cara menjaga fokus bisa saja dengan memberi aturan tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh para pemain. Contohnya, tidak melakukan streaming atau event pihak ketiga agar tetap fokus. Saya yakin Cristiano Ronaldo sekali pun nggak berani mangkir latihan Juventus demi menghadiri segmen promosi Nike.

Di Indonesia, kita sering menjumpai siklus seperti ini: tim juara, pemain naik daun, live streaming, musim baru, prestasi anjlok, tim juara baru. Lingkaran setan ini tak pernah putus. Mulai dari EVOS, ONIC, hingga, teranyar, RRQ sudah pernah merasakan pahitnya jebakan live streaming.

“Lah itu Shroud dan JessNoLimit saja masih jago meskipun rajin nge-live”

Menurut saya, jago dan juara itu adalah hal yang berbeda.

Dilansir dari theScore esports, ketika channelnya mulai tumbuh, Shroud mulai merasakan dirinya kehilangan fokus sebagai pemain pro. Penurunan performa Shroud ditandai dengan perannya yang lebih condong sebagai support, alih-alih menggendong tim sesuai ekspektasi fans. Cerita sejenis juga dapat kita jumpai pada perjalan karier JessnoLimit.

Setelah Shroud mundur, Cloud9 (tim yang dibela oleh Shroud) menjuarai Major. EVOS pun akhirnya juara setelah JessNoLimit tak lagi membela mereka.

Cerita Shroud dan JessNoLimit menegaskan argumen saya: live streaming dan skena pro adalah dua hal yang berbeda. Namun kita tidak bisa menepis adanya godaan setan yang melambai-lambai kepada setiap pemain pro di muka bumi ini untuk melewati batasan itu

Baca Juga:  Menebak Pikiran Orang yang Suka Melanggar Imbauan Lepas Alas Kaki Sebelum Masuk Toilet Umum

Menjadi streamer memang menyenangkan. Bebas dari tekanan, bebas dari kewajiban melihat strategi musuh. Yang jelas, mereka tak terbebani ekspektasi fans. Dalam hal pemasukan, menjadi streamer jauh lebih menguntungkan dibanding fokus menjadi pemain pro.

Akhirnya semua kembali kepada keinginan para pemain. Mereka harus sadar ketika mereka teken kontrak, mereka sudah memikirkan banyak konsekuensi. Uang memanglah segalanya, tapi saya pikir, gelontoran uang tak bisa menggantikan perasaan mengangkat piala.

BACA JUGA Naruto Lebih Lama Disiarkan di TV daripada One Piece Bukan karena Ceritanya Lebih Bagus dan tulisan Nurfathi Robi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.