Emak-emak Pada Milih Mengendarai Pajero Sport Biar Apa, Sih? – Terminal Mojok

Emak-emak Pada Milih Mengendarai Pajero Sport Biar Apa, Sih?

Artikel

Lebih dari 10 tahun karir saya jadi sopir pribadi keluarga, sebagian besarnya saya habiskan mengendarai mobil-mobil sejuta umat. Preferensi saya dalam memilih mobil memang lebih banyak jatuh pada mobil-mobil tersebut ketimbang jenis SUV yang bodinya bongsor macam Pajero Sport.

Bukan karena saya jiper dengan konsumsi BBM SUV yang seperti kuda nil minum dari kolam. Bukan juga karena biaya servis dan pajaknya yang setahun bisa buat beli motor bebek. Lha wong motor bebek saya saja punya dua kok. Tinggal pilih, mana yang mau dijual. Wkwk..

Oke deh, jujur. Berhubung Robert T. Kiyosaki bilang saya masih termasuk golongan kuadran kiri, mungkin hal-hal tersebut tetap menjadi pertimbangan saya. Tapi itu bukan alasan utamanya.

Tujuan saya pakai mobil, kebanyakan untuk menjaga kesehatan rohani istri saya, setelah seminggu berjibaku dengan dunia percucian dan riwehnya anak-anak. Kalau di akhir pekan masih harus direpotkan urusan persuamian pula, saya khawatir lama-lama kesehatan mental istri saya bakal terganggu. Makanya setiap akhir pekan saya selalu adakan wisata keluarga.

Acara wisata yang saya maksud di sini adalah perjalanan dari rumah ke mall, lalu pulangnya singgah sebentar di warung sate kambing langganan. Ya, cuma itu-itu saja. Medan yang kami lalui pun hanya jalan aspal dan paving block perumahan. Kalaupun ada rintangan besar yang ditemui paling-paling hanya ibu-ibu yang keahlian lampu seinnya masyhur se-Indonesia.

Baca Juga:  Sebuah Usaha Menggapai Cinta Ilahi

Berangkat dari hal tersebut, wajar jika saya berpendapat bahwa sebuah mobil SUV bongsor akan menjadi kemubaziran buat saya. Mobil-mobil yang lebih bersahaja, mungil, centil, dan ramah lingkungan (alias irit) tentu lebih cocok bagi saya dan keluarga. Hal itulah yang kemudian menjadi ideologi saya bertahun-tahun.

Namun tampaknya hal itu tidak berlaku bagi emak-emak yang anaknya satu sekolah dengan anak saya. Betapa tidak, sementara motor bebek saya jumawa menerobos kemacetan panjang pagi hari di depan sekolah, sang emak-emak justru mengendarai sebuah Mitsubishi Pajero Sport dengan bodinya yang bongsor itu.

Blio begitu percaya diri meliuk-liuk dan bermanuver di antara kemacetan. Besarnya radius putar mobil pun tidak sedikitpun mengganggu saat blio menyelusup masuk ke gang kecil untuk putar balik. Jauh berbeda, bila dibandingkan dengan ibu-ibu pemotor yang lampu seinnya masyhur itu.

Tak perlu waktu lama bagi jiwa nyinyir saya untuk mengambil alih.

Mobil SUV didesain untuk menjelajahi medan berat, itulah kenapa semua fitur mobilnya serba besar. Ban besar, ground clearance tinggi, CC besar. Terus buat apa pakai mobil begitu, kalau kenyataanya hanya untuk antar jemput anak sekolah, belanja ke swalayan, paling banter ketemuan sama temen arisan? Itu sama aja kayak orang ke kondangan pakai jas hujan, ya nggak, sih?

Tenang saja, seandainya si emak-emak itu mendengar nyinyiran-nyinyiran saya, paling blio hanya akan menjawab sirik tanda tak mampu

Baca Juga:  Panduan Menuju Puncak Sikunir Dieng bagi Mahasiswa Dompet Tipis

Kenyinyiran saya itu tentunya sebuah ekspresi defensif yang wajar atas sesuatu yang berlawanan dengan haluan ideologi saya perkara kendaraan. Kendati begitu, saya tetap menyadari bahwa ideologi saya dibangun di atas sudut yang subyektif.

Saya memang meyakini bahwa memiliki sebuah SUV besar seperti Pajero Sport sungguh merupakan inefisiensi dan pemborosan, bila tidak difungsikan sesuai rancang bangun awalnya. Namun saya tidak menafikan bahwa setiap orang berhak memilih kendaraan apapun yang dia suka atau yang sesuai dengan kebutuhannya.

Kekhawatiran saya bila harus memarkir mobil seberat 2 ton itu di garasi rumah saya yang sempit sepertinya tidak berlaku bagi si emak-emak. Ukuran jumbo Pajero bukan masalah bagi blio, lihat saja bagaimana lincahnya blio bermanuver saat mengemudi. Begitupun dengan garasi rumah blio yang mampu menampung empat mobil seukuran tersebut.

Pada akhirnya, saya pun mafhum dan menemukan jalan keluar untuk berdamai terhadap kenyinyiran saya. Mitsubishi Pajero Sport meskipun didesain untuk menaklukan medan berat, namun juga di desain untuk mereka yang memiliki ekspektasi lebih dari sebuah mobil.

Seperti si emak-emak yang mungkin hanya menggunakannya untuk belanja dan nganter anak sekolah, namun blio punya aspek kebutuhan lain yang tidak bisa dipenuhi oleh mobil-mobil bersahaja seperti yang saya gunakan. Kebutuhan akan rasa prestise, kemewahan, dan kewibawaan, yang tentunya tidak dapat dijumpai pada mobil-mobil sejuta umat.

Baca Juga:  Setelah Lamaran Malah Muncul Keraguan, Pernahkah?

Mitsubishi Pajero Sport dengan rancang bangun yang luar biasa, tentunya lebih cocok memenuhi segala kebutuhan dan ekspektasi si emak-emak atas sebuah mobil. Demikian juga dengan saya yang tetap berhak untuk mempertahankan preferensi saya atas mobil-mobil sejuta umat, yang telah menemani saya selama bertahun-tahun.

BACA JUGA Mari Bersepakat Bahwa Indomaret Lebih Baik Daripada Alfamart dan tulisan Terminal Mojok lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.