Drama Korea Ratingnya Turun di Stasiun TV Nasional Setelah 2 Bulan, Kok Bisa?

Artikel

Avatar

Bulan puasa kemarin, para penggemar drama Korea dihebohkan oleh salah satu stasiun televisi nasional yang berencana menayangkan drama Korea alias drakor The World of the Married. Gimana nggak heboh, itu drama berlabel 19+ cuy! Bisa dibayangkan bakal kayak apa jadinya kalau ditayangkan di TV Indonesia. Pasti banyak sensor di sana-sini, bahkan mungkin ada bagian yang terpaksa dipotong.

Tapi ternyata, berhasil juga dia menarik animo masyarakat Indonesia. Dilansir dari @dunia_TV, drama Korea tersebut berhasil masuk 22 besar pada hari penayangan perdananya di stasiun TV itu. Semakin menanjak di episode-episode berikutnya, sampai bikin tetangga-tetangganya pengin ikutan menayangkan drama Korea juga.

Jadilah, dengan dalih menemani masyarakat untuk tetap #dirumahaja, banyak stasiun TV dalam negeri berlomba-lomba menayangkan berbagai macam drakor populer.

Sekarang, setelah hampir dua bulan, coba kita lihat trennya. Apa demam drakornya masih sepanas waktu itu? Jawabannya adalah nggak. Satu persatu slot tayangnya mulai digantikan sama acara hiburan lain yang biasa mereka tayangkan. Ada yang coba bertahan dengan menukar jam tayangnya. Bahkan ada drakor yang distop di tengah jalan karena ratingnya jelek.

Kenapa bisa begitu? Katanya drama Korea banyak penggemarnya, kok pas ditayangkan di stasiun TV Indonesia malah nggak ada yang nonton?

Itu! Itu dia jawabannya! Karena saluran TV nasional yang menayangkan, makanya orang jadi nggak pengin nonton.

Agak jahat ya, sebenarnya, mengingat siapa lagi yang mengenalkan kita pada drakor kalau bukan stasiun TV negeri kita sendiri. Tapi mau gimana lagi, zaman memang sudah berubah. Sensasi nonton drakor di stasiun TV dalam negeri nggak akan lagi seseru zaman tahun 2000-an dulu. Selain sensasi, masih ada alasan-alasan lain kenapa drakor nggak berhasil di stasiun TV untuk sekarang.

Alasannya ya seperti yang banyak orang bilang: kebanyakan iklan, kebanyakan dipotong, sampai suara dubbing yang malah mengurangi intensitas keseruannya. Alasan lainnya adalah kebanyakan iklan. Tapi tanpa iklan, duit dari mana mereka buat beli hak siar drakor yang bahkan belum selesai tayang di negara asalnya? Iklan mah, masih bisa lah ya ditoleransi.

Baca Juga:  Memprediksi Isi DM JRX Setelah Tirta Muncul di Holywings

Yang nggak bisa ditolerir adalah kebanyakan disensor/dipotong. Bagian ini mulai bikin para penggemar drakor agak jengkel. Adegan-adegan yang dianggap tidak pantas pasti bakal kena sensor atau bahkan dipotong. Wajar sih sebenarnya, mengingat pemirsa TV Indonesia agak susah disaring meskipun tiap program udah dikasih label rating di ujung layar. Yang mereka – para penayang program – nggak tahu adalah bahwa adegan-adegan tersebut bukan sekadar adegan; kadang diselipkan emosi atau rahasia penting para tokoh waktu ‘adegan tidak pantas’ itu berlangsung.

Jangan salahin drakornya juga lah. Kultur mereka beda dengan kultur kita. Jadi, daripada memaksakan diri menayangkan drakor tapi malah dihujat netizen, kenapa nggak pilih drakor yang ‘aman’ aja? Masih banyak kok drakor yang tetap seru ditonton tanpa mengandung adegan yang nggak-nggak.

Alasan lainnya adalah perkara subtitle vs dubbing. Serius, ini masalah penting.

Zaman dulu, drakor yang udah di-dubbing malah lebih asyik ditonton daripada harus capek-capek baca subtitle. Tapi ketika stasiun TV negeri kita mulai nggak lagi setia menyenangkan hati para penyuka drakor, mereka jadi lebih pilih nonton versi aslinya daripada kelamaan nunggu ditayangkan di TV. Tentunya tanpa iklan, tanpa sensor, dan bisa ditonton secara eksklusif di gadget masing-masing. Dan setelah sekian lama sering terpapar percakapan bahasa Korea, rasanya jadi aneh begitu nonton drakor yang di-dubbing. Emosi tokohnya jadi agak ketahan gitu lho. Kurang nampol lah pokoknya.

Terus apakah subtitle adalah alternatif yang bagus bagi drakor yang tayang di saluran TV nasional kita? Ternyata nggak juga. Jangan salah, subtitle juga bisa disensor lho.

Contohnya nih ya, ada di The World of the Married episode 13 yang tayang di saluran TV nasional sekitar akhir Mei lalu. Bagian ketika Joon Young baru pulang dari warnet pagi-pagi buta dan berpapasan dengan ibu tirinya yang mencium aroma sesuatu dari Joon Young. Waktu berangkat sekolah dan kerja bersama, ibu tirinya tanya ‘’Joon Young, apakah kamu mengonsumsi sesuatu?”

Baca Juga:  Sebagai Hokage, Naruto Perlu Kartu Pra-Ninja dan Stafsusnya

Frasa ‘mengonsumsi sesuatu’ itu terus diulang sampai beberapa kali. Saya yang memang belum pernah nonton versi aslinya jadi bingung dan terus menebak-nebak, mengonsumsi apa sih? Minuman keras? Rokok? Narkoba? Atau apa? Jengkol? Ya barangkali aja, siapa tahu Joon Young alergi jengkol dan malah menimbulkan kecurigaan kalau sampai dia mengonsumsi itu.

Setelah baca sinopsisnya di blog orang demi tulisan ini, ternyata yang dimaksud adalah bau rokok. Astaga, sensornya lebay banget!

Masalah sensor ini jadi serius karena teknologi digital udah semakin maju. Ada yang namanya TV kabel dengan banyak saluran luar negerinya, buat mereka yang mau nonton drakor secara on air. Udah banyak juga situs-situs streaming berbayar yang menyediakan berbagai macam film dan series terbaru. Sangat bermanfaat buat mereka yang waktu luangnya sedikit dan nggak bakal sempat nongkrongin TV nasional selama satu jam cuma demi nonton drakor yang lebih banyak bikin kecewanya.

Maka dari itu, kekecewaan yang diterima oleh penikmat drakor bikin tayangan tersebut nggak ngangkat. Harusnya sih pihak dari stasiun TV udah paham risiko-risikonya. Kalau gini mah, jadi keliatan mereka maksa buat ikutan terjun dalam hype. Tapi karena regulasi yang mengikat, mau nggak mau kualitas drakor harus disunat demi tunduk terhadap regulasi.

Jadi sedih nulisnya, huhu.

BACA JUGA Rapid Test Sebagai Syarat Kembali ke Rantau: Pemerintah yang Minta, Rakyat yang Bayar dan tulisan-tulisan Yusrina Kartika lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.